• July 17, 2024
DOH khawatir tentang warga Pinoy yang menghadiri haji setelah peringatan virus

DOH khawatir tentang warga Pinoy yang menghadiri haji setelah peringatan virus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DOH) prihatin dengan ibadah haji bulan depan ke Mekkah menyusul peringatan global terhadap virus pernapasan mirip SARS yang mungkin berasal dari Arab Saudi​​​

MANILA, Filipina – Departemen Kesehatan (DOH) prihatin dengan pelaksanaan ibadah haji bulan depan ke Mekkah menyusul peringatan global terhadap virus pernapasan mirip SARS yang mungkin berasal dari Arab Saudi.

“Banyak warga Filipina yang menunaikan ibadah haji dan ini adalah tantangan terbesar kami,” kata Dr. Asisten Sekretaris DOH Eric Tayag.

Dr. Tayag menyarankan semua warga Pinoy yang berencana melakukan perjalanan ke Mekah untuk mendapatkan vaksinasi, yang merupakan persyaratan ketat dari pemerintah Saudi.

“Mereka tidak akan mengizinkan siapa pun masuk ke negara mereka yang belum divaksinasi,” katanya kepada Rappler dalam bahasa Filipina.

Virus misteri mirip SARS

Kekhawatiran ini muncul setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan peringatan global pada hari Senin mengenai virus misterius tersebut, yang telah menyebabkan seorang pria Qatar sakit kritis di sebuah rumah sakit di London dan menewaskan sedikitnya satu orang lagi di Arab Saudi.

Infeksi baru ini disebabkan oleh virus corona yang serupa, namun tidak persis sama dengan sindrom pernafasan akut parah (SARS), yang melanda Tiongkok pada tahun 2003 dan menewaskan lebih dari 800 orang di seluruh dunia.

Dr. Tayag mencatat bahwa meskipun kedua infeksi tersebut bersifat pernafasan, virus corona baru menyebabkan gagal ginjal.

Meski begitu, ia meyakinkan masyarakat bahwa DOH akan menerapkan langkah-langkah pencegahan dan darurat yang sama seperti yang disetujui satu dekade lalu selama epidemi SARS, seperti ruang karantina khusus di dalam rumah sakit.

“Kami telah memelihara ruang SARS di rumah sakit kami, dan kami memiliki sistem pengawasan,” kata pejabat itu sehari setelah OFW di Timur Tengah disarankan untuk menjaga kebersihan untuk mencegah penyebaran virus.

WHO menasihati warga Saudi

Pengawas kesehatan global mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka tidak mengetahui adanya kasus baru namun memberikan saran kepada Arab Saudi menjelang ibadah haji yang akan datang.

“WIE kini bekerja sama dengan Kerajaan Arab Saudi, seperti tahun-tahun sebelumnya, untuk mendukung langkah-langkah kesehatan negara itu bagi semua pengunjung yang ikut menunaikan ibadah haji ke Mekah bulan depan,” kata badan PBB itu dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, para peziarah sudah mulai berdatangan ke negara tersebut untuk menghadiri ritual yang merupakan pertemuan tahunan terbesar di dunia.

Tahun lalu, hampir tiga juta jamaah haji menghadiri ibadah haji, yang merupakan salah satu dari lima rukun Islam dan harus dilakukan setidaknya sekali seumur hidup oleh semua umat Islam yang mampu melakukannya.

Otoritas kesehatan Saudi meremehkan kemungkinan berjangkitnya penyakit misterius ini, dan menambahkan bahwa tidak ada perubahan pada kondisi perjalanan bagi jamaah. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Result Sydney