• July 17, 2024
Mengajukan kasus pidana terhadap Ongpin, mantan pejabat DBP

Mengajukan kasus pidana terhadap Ongpin, mantan pejabat DBP

Ombudsman Morales mengatakan kasus pidana harus diajukan terhadap 28 orang, termasuk salah satu orang terkaya di negara itu, Roberto V. Ongpin, atas pinjaman dari bank milik negara DBP yang digunakan untuk membeli saham Philex Mining pada tahun 2009.

MANILA, Filipina – Ombudsman Conchita Carpio Morales memerintahkan pengajuan kasus pidana terhadap 28 orang, termasuk salah satu orang terkaya di negara itu, Roberto V. Ongpin, serta mantan dan pejabat Bank Pembangunan Filipina (DBP) milik negara.

Kasus-kasus ini berkaitan dengan dua pinjaman yang diberikan oleh bank pembangunan milik negara sebesar P660 juta kepada perusahaan-perusahaan yang dipimpin oleh Ongpin pada tahun 2009.

Ini adalah pinjaman yang sama yang diselidiki oleh Komite Senat untuk Bank dan Lembaga Keuangan pada tahun 2011 hingga awal tahun 2012. Investigasi yang dipimpin bank pada pertengahan tahun 2011 terhadap pinjaman ini juga menyebabkan bunuh diri salah satu pengacara bank, Benjamin Pinpin, pada bulan Agustus 2011.

Dana tersebut digunakan oleh perusahaan Delta Ventures Resources Inc (DVRI) yang dipimpin Ongpin untuk mengakuisisi sebagian saham Philex Mining Corp. dari grup pengusaha lain, Manuel V. Pangilinan, yang kemudian mencari kepemilikan pengendali di perusahaan pertambangan tersebut.

Ongpin, yang mempunyai bisnis lain di luar negeri, meninggalkan negara itu pada 25 September. Selama sidang Senat, dia membantah melakukan kesalahan dan mengatakan kesepakatan pinjaman itu wajar.

Kasus

Kasus ini bermula dari pengaduan yang diajukan pada bulan Agustus 2011 oleh Ketua DBP Jose Nuñez dan Presiden dan CEO saat itu Francisco Del Rosario, Jr. terhadap mereka yang diduga ikut serta dalam pemberian “penugasan” – pinjaman dalam kondisi yang dilonggarkan ketika bank mengalami utang. mengubah transaksi penjualan saham dengan Grup Ongpin.

Pelapor menyebutkan pelanggaran Pasal 3(e), (g), (j) Undang-Undang Anti-Suap dan Praktik Korupsi (UU Republik 3019), serta Undang-undang Perbankan Umum tahun 2000 (RA 8791).

Dalam resolusi tanggal 25 September yang menjelaskan temuan tinjauannya, Kantor Ombudsman menjelaskan bahwa:

  • DBP memberikan dua fasilitas pinjaman sebesar P150 juta dan P510 juta kepada DVRI masing-masing pada bulan April 2009 dan November 2009, meskipun DVRI kekurangan modal;
  • nilai surat berharga tidak sesuai dengan rasio agunan terhadap pinjaman yang ditentukan oleh Bank Sentral dan memorandum kebijakan kredit DBP sendiri;
  • terdapat indikasi bahwa layering korporasi telah digunakan; Dan
  • hasil pinjaman sebesar P510 juta digunakan untuk membeli saham pertambangan milik DBP, meskipun perusahaan swasta tersebut tidak memiliki izin sebagai dealer sekuritas oleh Komisi Sekuritas dan Bursa, dan dilaporkan adanya indikasi perdagangan orang dalam.

Pada bulan November 2009, DBP menjual 50 juta sahamnya di Philex kepada DVRI yang dipimpin Ongpin hanya dengan harga P12,75 per saham. DVRI kemudian menggunakan hasil pinjaman tersebut, juga dari DBP, untuk membeli saham Philex dari perusahaan lain yang dipimpin Ongpin, Golden Media Corp.

Hanya dalam kurun waktu satu bulan atau pada bulan Desember 2009, perusahaan yang dipimpin Ongpin menjual saham Philex yang sama dengan harga P21.00 per saham, atau hampir dua kali lipat nilainya.

Individu dikenakan pinjaman sebesar P510 juta

Setelah Kantor Ombudsman meninjau pengaduan mengenai pinjaman sebesar P510 juta, pada tanggal 25 September dikatakan bahwa mereka menemukan kemungkinan alasan untuk membebankan biaya berikut ini.

1. Mantan anggota dewan DBP

  • Mantan petugas DBP Patricia Sto. Tomas, mantan ketua
  • Reynaldo David, mantan presiden dan wakil ketua
  • Alexander Magno, mantan direktur
  • Floro Oliveros, mantan sutradara
  • Miguel Romero, mantan direktur
  • Franklin Velarde, mantan direktur
  • Renato Velasco mantan direktur
  • Joseph Donato Pangilinan, mantan direktur


2.
Mantan dan pejabat DBP saat ini

  • Edgardo Garcia, mantan Wakil Presiden Eksekutif Senior (SEVP) dan Chief Operating Officer
  • Armando Samia, mantan SEVP dan Kepala Bidang Pemasaran
  • Rolando Geronimo, mantan SEVP
  • Perla Soleta, mantan Asisten Wakil Presiden Senior (SAVP)
  • Jesus Guevarra II, mantan SEVP dan Kepala Pemasaran Branch Banking Sector (BBS)
  • Crescencia Bundoc, mantan VP dan Kepala Pusat Pemasaran Regional-Metro Manila (RMC-MM)
  • Arturo Baliton, Manajer BBS untuk RMC-Luzon Barat
  • Nelson Macatlang, Spesialis Manajemen Akun Utama RMC-WL
  • Marissa Cayetano, Asisten Manajer RMC-MM


3.
Perorangan:

Ombudsman mencatat bahwa perusahaan-perusahaan yang dipimpin Ongpin yang terlibat dalam transaksi yang dipertanyakan tersebut memiliki kepemilikan yang saling terkait dan kekurangan modal.

Tercatat bahwa mayoritas saham DVRI terdaftar di Manalo dan modal disetornya hanya berjumlah P625.000. Golden Media, di sisi lain, dimiliki oleh Boerstar Corp. yang sahamnya mayoritas dimiliki oleh GAME Equities, Inc. diadakan.

Ditambahkan bahwa Manalo dan Torres masing-masing adalah presiden dan bendahara Golden Media, namun Ongpin adalah ketua dan pemegang saham GAME. Dikatakan bahwa Ongpin dan David adalah direktur Philex pada bulan November dan Desember 2009. Ongpin adalah mantan direktur DBP dan diketahui merupakan rekan dari presiden DBP saat itu, David.

Individu dikenakan pinjaman sebesar P150 juta

Sementara itu, untuk pinjaman sebesar R150 juta, Ombudsman Morales menemukan kemungkinan penyebab tuntutan sebagai berikut: Sto. Thomas, David, Magno, Oliveros, Rosemary, Velarde, Velasco, Garcia, Samia, Geronimo, Soleta, Guevarra, Bundoc, Baliton, Ongpin, Manalo, Torres.

Mantan dan pejabat bank berikut ini juga termasuk:

  • Ramon Durano IV, mantan direktur DBP
  • Benediktus Ernesto Bitonio Jr.
  • mantan EVP dan Kepala Sektor Keuangan
  • Teresita Tolentino, mantan AVP
  • Rodolfo Cerezo, Asisten Manajer RMC-MM
  • Warren De Guzman, Asisten Manajer RMC-MM


Pajak, pelanggaran pencucian uang

Tuduhan terhadap Benilda Tejada, Josephine Jaurique dan Hakim Lady Flores dibatalkan karena tidak cukup bukti.

Ombudsman Morales juga mengatakan dia akan memberikan Biro Pendapatan Internal (BIR), Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) dan Dewan Anti Pencucian Uang (AMLAC) untuk “tindakan segera” terhadap kemungkinan pelanggaran perpajakan, perusahaan, dan anti pencucian uang. . – Rappler.com

Sidney siang ini