• June 12, 2024
DOH menyelidiki tuduhan plagiarisme

DOH menyelidiki tuduhan plagiarisme

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juru bicara kesehatan Lyndon Lee Suy mengatakan meskipun pengumuman layanan masyarakat yang kontroversial itu telah melalui proses, Departemen Kesehatan sensitif terhadap reaksi negatif yang ditimbulkan oleh lagu tersebut.

MANILA, Filipina – Departemen Kesehatan (DOH) pada Kamis, 11 Desember menyatakan masih menunggu “mitra”-nya menanggapi tuduhan bahwa musik infomersial terbaru mereka tentang kehamilan remaja dijiplak dari lagu pop Korea.

Itu bukan kita. Kami menunggu, kami memberi tahu mereka untuk bertindak dalam hal ini. Ada mitra kita berhasil dan mereka akan keluar dengan sebuah pernyataan; mari kita tunggu mereka keluar,” kata juru bicara kesehatan Lyndon Lee Suy setelah konferensi pers pada hari Kamis.

(Bukan kami. Kami masih menunggu, dan kami sudah meminta mitra kami untuk menindaklanjuti hal ini. Kami memiliki mitra yang berhasil dan mereka akan keluar dengan sebuah pernyataan; mari kita tunggu sampai mereka mengeluarkannya.)

Lee Suy tidak menyebutkan nama “mitra” mereka namun menyebut kelompok tersebut sebagai profesional yang memberikan bantuan kepada DOH.

“Kami bekerja erat dengan mereka bahkan sebelumnyadan mereka akan tahu jika mereka memiliki sesuatu untuk diatasi perbatasan atau apa,” imbuhnya. (BACA: Beyond Gaga Girl: ILM Pemerintah tersedia di media sosial)

(Kami bahkan pernah bekerja sama dengan mereka sebelumnya, dan mereka akan tahu jika mereka melintasi batas.)

Pernyataan itu muncul setelah perusahaan rekaman Korea SM Entertainment menuduh DOH pada Senin, 8 Desember, menjiplak “Rum Pum Pum Pum”, salah satu lagu grup populer Korea f(x).

Perwakilan SM Entertainment – agensi yang sama dengan grup K-Pop Super Junior dan Girls’ Generation – mengatakan mereka sudah mulai mengambil tindakan mengenai masalah ini, namun Lee Suy mengatakan mereka belum mendengar kata resmi dari perusahaan rekaman tersebut.

“Kami sudah mengambil tindakan yang bukan apa-apa resmi (korespondensi). Sama saja terlepas dari apakah itu resmi atau tidak sudah atau Hindisinound-off kita juga termasuk di dalamnya kelompok terkait untuk mengatasi kekhawatiran ini,” jelasnya.

(Kami sudah bertindak bahkan tanpa itu korespondensi resmi. sama saja, terlepas dari apakah itu resmi atau tidak, kami telah memberitahukannya kepada kelompok yang berkepentingan untuk mengatasi kekhawatiran ini.)

Netizen adalah orang pertama yang menunjukkan kesamaan infomersial DOH dengan lagu f(x). Ia juga dikritik karena pandangannya yang negatif terhadap kehamilan remaja. (BACA: Netizen Tolak Video Anti Kehamilan DOH)

DOH ‘sensitif’ terhadap reaksi negatif

Terlepas dari kritik, Lee Suy mengatakan kampanye tersebut melalui proses termasuk pra-pengujian dan diskusi kelompok terfokus yang mengeksplorasi tanggapan dari populasi sasaran.

Tentang penggunaan kata “gaga” Dan “bobo” (bodoh) untuk menyebut remaja yang melakukan hubungan seks pranikah, katanya, kelompok umur tertentu memang menggunakan kata-kata tersebut dalam percakapan sehari-hari.

Kami tahu itu, bukan? kelompok umur tertentu, apa yang sebenarnya mereka sebut meskipun mungkin terdengar menyinggung tapi begitulah mereka menyebutnya”jelasnya.

(Kami tahu pasti bahwa di dalam (Pada kelompok usia tertentu, mereka benar-benar menyapa satu sama lain dengan kata-kata ini, meskipun mungkin terdengar menyinggung.)

“Tapi begitu saja, kami bisa mendapatkan cukup banyak tanggapan sepertinya tidak kalah dengan selera kebanyakan orang, terutama kita tua, untuk itu orang tua, (jadi) kami memutuskan untuk mencabutnya – bermakna, sensitif Kami juga ikut bereaksi,” tambah Lee Suy.

(Namun sama-sama kita bisa mendapatkan banyak respon yang mayoritas tidak menyukai lagu tersebut, terutama di kalangan orang tua dan orang tua, begitu kami memutuskan untuk mencabutnya – yang berarti kami juga sensitif terhadap reaksi.)

Infomersial berdurasi 3 menit ini pertama kali diposting di halaman Facebook departemen tersebut pada tanggal 30 November dan telah dihapus dalam waktu kurang dari 24 jam. Namun salinannya masih beredar secara online.

Komisi Pemuda Nasional sebelumnya telah meminta DOH untuk menghapus secara permanen video tersebut dari platform resmi karena pesan utamanya “memperkuat stigma, diskriminasi, dan sikap negatif terhadap seks di kalangan pemuda dan masyarakat pada umumnya.” – Rappler.com

Result SDY