• February 29, 2024
DOJ akan melanjutkan penyelidikan kolusi kekuasaan

DOJ akan melanjutkan penyelidikan kolusi kekuasaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DOJ mengatakan penyelidikan akan memastikan perlindungan konsumen terhadap perilaku kompetitif di pasar listrik

MANILA, Filipina – Departemen Kehakiman (DOJ) akan melanjutkan penyelidikannya terhadap kenaikan harga listrik akhir tahun lalu, Menteri Kehakiman Leila de Lima mengumumkan pada Jumat, 14 Maret.

De Lima mengatakan keputusan tersebut dipicu oleh keputusan Komisi Pengaturan Energi (ERC) bahwa kenaikan harga listrik akhir tahun lalu disebabkan oleh penolakan pembangkit listrik tertentu untuk menawarkan kapasitas penuh di Pasar Grosir Listrik Spot (WESM). (BACA laporan khusus Rappler: Apa yang disampaikan oleh kenaikan suku bunga Meralco mengenai sektor ketenagalistrikan)

Dia mengeluarkan Perintah Eksekutif No. 45 seri tahun 2011, yang membentuk DOJ Office of Competition (DOJ-OFC), otoritas kompetisi pertama di negara ini.

DOJ-OFC bertugas menyelidiki dan mengadili kasus-kasus yang melibatkan pelanggaran undang-undang persaingan usaha dan melakukan studi pasar untuk memandu industri dan konsumen.

“Tidak diragukan lagi, hal ini merupakan awal dari arah baru regulator untuk melindungi konsumen, yang didasarkan pada prinsip-prinsip dasar hukum persaingan dan keadilan ekonomi. OFC kami akan melanjutkan penyelidikannya dengan mengingat mandatnya untuk melindungi kepentingan konsumen,” kata ketua DOJ.

Dalam keputusannya tertanggal 3 Maret namun diumumkan pada tanggal 11 Maret, ERC memerintahkan operator WESM Philippine Electricity Market Corporation (PEMC) untuk mengurangi biaya pembangkitan yang dikenakan pada konsumen Luzon pada bulan Desember 2013 dan Januari 2014.

ERC mengatakan bahwa pelanggaran terhadap “aturan yang harus ditawarkan” WESM oleh beberapa perusahaan pembangkit berkontribusi terhadap ketatnya pasokan listrik yang menaikkan harga.

DOJ mengutip bagian dari perintah ERC di mana regulator menekankan bahwa penerbitannya “tanpa mengurangi hasil penyelidikan terhadap kemungkinan kesalahan salah satu atau seluruh pelaku pasar.”

Asisten Sekretaris DOJ Geronimo Sy, ketua DOJ-OFC, mengatakan “jelas” dalam arahan ERC “bahwa masih ada kebutuhan untuk menentukan apakah ada penyalahgunaan kekuatan pasar atau bentuk perilaku anti-persaingan lainnya di pasar listrik. dulu..”

“Kita harus memastikan adanya kerja sama yang tulus antar perusahaan sehingga mereka tidak dapat secara individu atau kolektif mendikte harga dengan mengorbankan pengguna akhir,” katanya.

Beberapa kelompok yang berkepentingan sebelumnya telah mengajukan pengaduan ke DOJ-OFC dengan tuduhan adanya kolusi antara beberapa pelaku industri ketenagalistrikan. – Rappler.com

Togel Sidney