• February 21, 2024
DOJ: Penangkapan Tiamzon sah

DOJ: Penangkapan Tiamzon sah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Kehakiman mengatakan kekebalan di bawah Jasig tidak akan mencakup ‘hal-hal di luar atau di luar lingkup proses negosiasi perdamaian’

MANILA, Filipina – Menteri Kehakiman (DOJ) Leila de Lima pada Senin, 24 Maret, membela penangkapan pemimpin tertinggi Partai Komunis Filipina (CPP) Benito Tiamzon dan istrinya Wilma sebagai tindakan yang sah, dengan mengatakan setidaknya ada dua surat perintah penangkapan yang tertunda terhadap mereka.

“Surat perintah penangkapan yang ada belum dibatalkan, sehingga dianggap sah dan teratur serta dikeluarkan dalam urusan bisnis biasa. Itu melalui proses yang benar, jadi Mungkin saya-implementasi (bisa dilaksanakan),” ujarnya. (BACA: Tiamzon meninggalkan pemeriksaan ‘tidak teratur’)

De Lima mengutip dua surat perintah penangkapan yang dia konfirmasi – satu terkait dengan penggalian kuburan massal di Inopacan, Leyte dan satu lagi terkait kasus terpisah di Samar Utara.

Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal Kepolisian Nasional Filipina (PNP) akan memberikan DOJ daftar lengkap surat perintah penangkapan yang belum dibayar terhadap Tiamzon, katanya.

Tiamzon telah diduga menjadi ketua CPP-Tentara Rakyat Baru (NPA) selama beberapa dekade. Istrinya, Wilma, rupanya adalah sekretaris jenderal CPP-NVG.

Keduanya termasuk di antara mereka yang ditangkap pada Sabtu sore, 22 Maret, di Barangay Zaragosa, Kota Aloguinssan, Cebu, oleh pasukan gabungan PNP dan Angkatan Bersenjata Filipina.

Tentara pemberontak CPP yang berusia 40 tahun merupakan pemberontakan terpanjang di Asia. Presiden Benigno Aquino III merujuk pada pasangan suami-istri ketika ia mengumumkan penangkapan buronan terkenal yang ia sebut sebagai “ikan besar”.

Ia juga mengatakan pada Senin, 24 Maret, bahwa penangkapan mereka merupakan pukulan telak bagi gerakan pemberontak. (BACA: Aquino: Penangkapan Tiamzon merupakan pukulan telak bagi pemberontak)

Tidak ada kekebalan

De Lima juga menambahkan bahwa para pemimpin CPP tidak dilindungi oleh kekebalan apa pun dari penangkapan berdasarkan undang-undang tersebut Perjanjian Bersama tentang Jaminan Keamanan dan Imunitas (Jasig) – pendapat yang sebelumnya diungkapkan oleh Alex Padilla, kepala negosiator pemerintah di sayap politik CPP, Front Demokrasi Nasional Filipina (NDFP). (MEMBACA: Ketua CPP, perempuan tidak tercakup dalam ‘kekebalan’)

Jasig, kata De Lima, tidak bisa dipanggil, mengingat tidak adanya pembicaraan damai dengan kelompok komunis tersebut.

De Lima mengatakan perjanjian itu hanya bisa “beroperasional” jika perundingan perdamaian sedang berlangsung, namun tCPP mengeluarkan pernyataan pada bulan Desember 2013 yang menyatakan mereka meninggalkan meja perundingan.

Meski begitu, dengan asumsi mereka memang tercakup dalam Jasig, mereka tidak dapat menggunakan kekebalan mereka di bawah Jasig, karena kekebalan tersebut pada dasarnya adalah Jasig… hal ini mensyaratkan adanya perundingan damai, dan kita tahu bahwa perundingan damai belum dilanjutkan.”jelasnya.

(Meski begitu, diasumsikan membantahbahwa mereka memang tercakup dalam Jasig, mereka tidak dapat menggunakan kekebalan mereka di bawah Jasig, karena pertama-tama kekebalan… itu mengandaikan adanya negosiasi perdamaian, dan kita semua tahu bahwa negosiasi perdamaian belum dilanjutkan.)

Menteri Kehakiman menambahkan bahwa kekebalan di bawah Jasig tidak akan mencakup “hal-hal di luar atau di luar lingkup proses negosiasi perdamaian”.

…jadi ketika Anda mempunyai kasus pidana dan khususnya ada surat perintah penangkapan (jadi jika Anda memiliki kasus pidana dan terutama jika ada surat perintah penangkapan), menurut saya perlindungan Jasig tidak dapat melindungi Anda dari bekerjanya sistem peradilan pidana. Tidak bisa, tidak disengaja, mekanisme Jasig saya kira tidak bermaksud melemahkan sistem peradilan pidana,” ujarnya. – Rappler.com

Toto HK