• February 22, 2024
Dokter menyangkal keterlibatan dalam kasus penipuan dan etika yang diajukan ke RRT

Dokter menyangkal keterlibatan dalam kasus penipuan dan etika yang diajukan ke RRT

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pejabat Asosiasi Medis Filipina mengatakan mereka menyewa perusahaan registrasi bisnis untuk menyerahkan surat dukungan kepada SEC, yang ternyata palsu.

MANILA, Filipina – “Kami bukanlah pelaku kejahatan. Kami adalah korbannya,” kata pejabat Asosiasi Medis Filipina (PMA) setelah Komisi Regulasi Profesional (PRC) menuduh mereka menyerahkan dokumen pendaftaran palsu.

Mencari akreditasi untuk Masyarakat Filipina untuk Stem Cell Medicine Inc (PSSCM) dengan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), Pejabat PMA menyampaikan surat pengesahan dari RRC sesuai kebutuhan. Surat itu, yang ditandatangani oleh Teresita Manzala, Ketua RRT, diduga dipalsukan.

Dipimpin oleh Presiden PMA Dr Leo Olarte, PMA meminta RRT untuk melakukan penyelidikan sendiri mengenai bagaimana pemalsuan itu terjadi. Ohn Senin, 17 Maret, PMA menyatakan tidak ada kaitannya dengan dugaan pemalsuan surat pengesahan RRT. Jika ada yang patut disalahkan, itu adalah D and A Villaruel Services and Trading Co, sebuah perusahaan pendaftaran usaha yang disewa oleh PMA untuk menangani permohonan pendaftaran PSSCM.

“Kami tidak pernah terlibat dalam proses sebenarnya pendaftaran PSSCM SEC atau pemrosesan dukungan RRT terhadap PSSCM dengan SEC,” kata Olarte dalam sebuah pernyataan.

PMA memiliki “niat baik dan jujur” ketika mereka menunjuk D dan A Villaruel Services and Trading Co. Perusahaan memproses dokumen izin walikota, pendaftaran BIR dan lain-lain.

“Kami bukan pelakunya, kalau ada penipuan dalam pendaftaran PSSCM, kami yang menjadi korban di sini,” kata Olarte.

Selain Olarte, penggabung PSSCM termasuk mantan presiden PMA Bu Castro, Rey Melchor Santos, Oscar Tinio dan Jose Asa Sabili.

Tidak ada dukungan

Dalam suratnya kepada SEC, Manzala mengatakan RRT tidak pernah mengeluarkan dukungan untuk PSSCM “karena kegagalan memenuhi persyaratan dewan kedokteran badan tersebut.”

Dalam perintah 5 halaman tertanggal 10 Januari 2014, SEC mencabut pendaftaran PSSCM pada Maret 2013. “Mengingat pengajuan pengesahan RRC yang dipalsukan, terdapat penipuan dalam memperoleh surat keterangan pendaftaran tergugat… Seandainya Komisi ini mengetahui adanya cacat tersebut, maka Komisi ini tidak akan menerima permohonan pendaftaran termohon dan tidak menyetujuinya,” tulisnya. Penjabat Direktur SEC Ferdinand Sales.

SEC memerintahkan PMA, yang presidennya saat ini dan mantan presidennya terdaftar sebagai pendiri PSSCM, untuk menanggapi permintaan Manzala dalam waktu 15 hari. Namun PMA tidak pernah melakukan hal tersebut “bahkan setelah jangka waktu yang cukup lama berlalu”. Hal ini membuat SEC tidak punya banyak pilihan selain mencabut pendaftaran perusahaan PSSCM.

Kekacauan, politik

PMA menyatakan bahwa mereka mempunyai hak untuk mengorganisasikan dirinya menjadi PSSCM, sebuah perusahaan yang bertujuan untuk “mengadvokasi pengembangan dan penyebaran teknologi sel induk.” (BACA: Debat sel induk: Inovasi atau keamanan?)

Olarte menekankan bahwa kelompok tersebut memenuhi syarat dan “tidak menyembunyikan apa pun”.

Dia mengatakan “persyaratan baru” SEC untuk mendapatkan izin RRT sebelum pendaftaran adalah “tambahan birokrasi”.

Tapi mungkin ada sisi lain dari masalah ini. Penentuan waktu dikeluarkannya perintah SEC dapat menjadi taktik untuk merusak reputasi pejabat PMA yang terlibat, kata Olarte.

Sehari setelah perintah itu dikeluarkan, PMA mengadakan pemilihan nasionalnya.

“Waktu yang tepat untuk merilis cerita-cerita jahat ini sehari sebelum pemilu nasional PMA benar-benar mencurigakan seolah-olah ini adalah waktu yang tepat untuk mencoreng reputasi, kredibilitas, dan integritas saya pada saat-saat paling krusial dalam proses pemilu kita di PMA dengan cara yang memalukan dan menghancurkan. , kata Olarte.

Namun, RRT memberi perintah Dewan Pengatur Profesi Kedokteran (PRBOM) akan memulai pengajuan kasus “perilaku tidak profesional, tidak terhormat, dan tidak etis” terhadap 5 penggagas kelompok obat sel induk. Kasus ini masih menunggu keputusan di departemen hukum RRT. – Pia Ranada/Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini