• June 12, 2024
Dolphy meninggal pada usia 83 tahun

Dolphy meninggal pada usia 83 tahun

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-2) Raja komedi Filipina meninggal karena penyakit paru-paru kronis

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Raja komedi Filipina, Dolphy ‘alias Rodolfo Vera Quizon Sr’, meninggal dunia pada Selasa, 10 Juli, rekannya Zsa-Zsa Padilla mengonfirmasi. Dia berusia 83 tahun.

Makati Medical Center (MMC), tempat Dolphy dirawat sejak Juni, juga mengonfirmasi bahwa dia meninggal pada pukul 20:34.

“Kami ingin menginformasikan kepada masyarakat bahwa Tuan Rodolfo ‘Dolphy’ Quizon telah meninggal dunia…karena kegagalan banyak organ, akibat komplikasi yang disebabkan oleh pneumonia berat, penyakit paru obstruktif kronik (COPD) dan gagal ginjal akut,” demikian isi pernyataan tersebut. kata dalam ‘ kata sebuah pernyataan.

Dalam pernyataan yang dibacakan di luar MMC, aktor-sutradara Eric Quizon meminta masyarakat mendoakan jiwa ayahnya. “Dan yang patut disyukuri, tolong tersenyumlah pada orang yang berdiri di sebelah Anda,” katanya.

“Komedinya (Raja) sudah mati, tapi komedinya panjang umur,” imbuhnya.

Jenazah Dolphy dibawa ke Heritage Memorial Park di Taguig City setelah tengah malam.

Selain Eric, anak Dolphy lainnya Manny ‘Manny Boy’, Kesehatan ‘Shlee’, Rodolfo Jr ‘Dolphy Jr’, Freddie ‘Baby’, Edgar, dan Raul ‘Rolly’ dengan Engracia ‘Gracia’ Dominguez; Kepik ‘Kaye’, Charles, Geraldino ‘Dino’, dan Edwin dengan Gloria Smith; Ronaldo ‘Ronnie’, Madonna ‘Dana’, dan Jeffrey ‘Epi’ bersama Pamela Ponti; Berantakan Dengan Evangeline Kami Mencintaimu; Vandolph dengan Alma Brown; dan Nicole serta Zia bersama Zsazsa Padilla terus merayakan hidupnya bersama teman dan penggemar.

Raja Komedi membintangi lebih dari 200 film dalam 66 tahun karirnya, dimulai dengan film tahun 1946 pada usia 19 tahun yang dibintangi Fernando Poe Sr., “Dugo at Bayan 1 (I Remember Bataan).”

Generasi 80-an akan mengingatnya sebagai John Puruntong dari “John and Marsha,” yang mungkin merupakan serial komedi lokal paling sukses dalam sejarah TV Filipina. Setidaknya 8 versi film dari serial tersebut telah diproduksi.

Generasi saat ini telah melihatnya dalam berbagai peran lain – sebagai aktor, pria berkeluarga, pendukung produk, dan politisi. Pada suatu saat ketika dia diperkirakan akan mencalonkan diri sebagai presiden, dia mengatakan kepada wartawan dengan ciri khas humornya yang mencela diri sendiri, “Bagaimana jika saya menang?”

Di antara banyak peran yang dia mainkan secara efektif, Dolphy dikenal karena penggambaran peran gay, baik komedi atau drama. Dia membintangi peran utama Facifica Falayfay (1969), Fefita Fofongay (Janda Falayfay) (1973) dan Sersan Fofongay, A… Saya tidak tahu (1974). Peran gay terakhirnya adalah sebagai Walterina Markova, dalam film tersebut Markova: Gay Penghibur (2001). Dia memainkan peran yang sama dengan putranya Eric dan Jeffrey Quizon, yang semuanya memenangkan Prix de la Meilleure Acting di Brussels, Belgia untuk peran mereka.

Film terakhirnya adalah Pastor Jejemon pada tahun 2010.

Pada ulang tahunnya yang ke 80, sebuah buku biografi, Dolphy, aku tidak membuatnya sendirian (Dolphy, aku tidak datang ke sini sendirian) diperkenalkan oleh ABS-CBN. Buku tersebut diselesaikan oleh sutradara film Bibeth Orteza, pada periode yang sama dengan didirikannya Dolphy Aid Para sa Pinoy Foundation Inc, sebuah organisasi nirlaba dan non-saham.

Dia telah menerima 21 penghargaan dalam karirnya, namun yang terbaru dan istimewa adalah Grand Collar of the Order of the Golden Heart, yang dianugerahkan kepadanya oleh Presiden Benigno Aquino III pada bulan November 2010. Penghargaan tersebut merupakan penghargaan tertinggi yang diberikan oleh Presiden Filipina.

Lima tahun lalu, Dolphy didiagnosis menderita penyakit paru-paru, COPD, yang semakin progresif seiring berjalannya waktu.

Putra Dolphy, Eric, membandingkan penyakit ayahnya dengan kanker. Dia mengatakan hal itu membuatnya sulit bernapas dan menyebabkan pneumonia.

Dolphy telah keluar masuk rumah sakit sejak 2010. Pengiriman terakhirnya adalah pada 9 Juni. Dia meninggal sebulan kemudian. Dia akan berusia 84 tahun pada 25 Juli.

Mari kita melihat kembali ke bulan November 2010 ketika Presiden menganugerahi Dolphy Kerah Besar Ordo Hati Emas:

— Rappler.com

Cerita Terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Data Sidney