• February 28, 2024
DOTC akan meningkatkan kapasitas LRT1 pada tahun 2018

DOTC akan meningkatkan kapasitas LRT1 pada tahun 2018

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Perhubungan mengundang perusahaan-perusahaan Jepang untuk mengajukan penawaran pengadaan 120 kendaraan kereta api ringan baru untuk LRT1

MANILA, Filipina – Pada tahun 2018, Departemen Perhubungan menyatakan akan meningkatkan kapasitas harian Light Rail Transit Jalur 1 (LRT1) menjadi sekitar 750.000 penumpang dari saat ini 500.000 penumpang.

Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) dan Light Rail Transit Authority (LRTA) mengumumkan pada hari Jumat, 16 Oktober, bahwa mereka sedang melakukan tender pengadaan 120 kendaraan light rail (LRV) baru untuk LRT1, yang beroperasi dari Roosevelt di Quezon. Kota hingga Baclaran di Kota Parañaque, dan akan diperluas ke Bacoor, Cavite.

Proyek ini akan dibiayai melalui pinjaman yang diberikan oleh Japan International Cooperation Agency (JICA), menurut DOTC.

Penawaran tersebut akan eksklusif untuk perusahaan atau konsorsium yang dipimpin Jepang, kata departemen tersebut.

120 LRV ini akan dikonfigurasikan menjadi 30 rangkaian kereta yang dapat memuat 4 gerbong, sehingga kereta api tersebut dapat menampung hingga sekitar 750.000 penumpang setiap hari.

Pemerintah hanya mentransfer 78 LRV operasional LRT1 bulan lalu – kurang dari apa yang dijanjikan kepada pemegang konsesi swasta Light Rail Manila Consortium (LRMC).

Berdasarkan perjanjian konsesi, pemerintah harus menyerahkan 100 LRV yang sudah beroperasi.

Pemenang konsesi LRV LRT1 baru, menurut DOTC, akan menanggung desain teknis gerbong, pengadaan bahan yang diperlukan untuk pembuatan LRV, dan memastikan kepatuhan terhadap spesifikasi teknis melalui pengujian.

“Dengan perpanjangan LRT-1 sepanjang 11,8 kilometer mendatang, muncul kebutuhan untuk menambah lebih banyak kereta ke dalam sistem,” kata Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya dalam sebuah pernyataan.

“Ini akan memungkinkan kami memenuhi permintaan dan menjaga jalur yang tepat antara kedatangan kereta di stasiun. Ini adalah bagian dari upaya modernisasi dan peningkatan besar-besaran yang telah dimulai tidak hanya untuk LRT-1 tetapi juga untuk seluruh jalur kereta api kita,” tambahnya.

Pemasok akan diminta untuk menyerahkan rencana manajemen proyek, rencana desain dan pengembangan, serta rencana inspeksi, pengujian dan commissioning, sehingga implementasi dapat berjalan dengan lancar.

Calon peserta lelang dapat mulai membeli dokumen penawaran pada tanggal 15 Oktober, sedangkan konferensi pra-penawaran dijadwalkan pada tanggal 30 Oktober.

Pengajuan dan pembukaan tender ditetapkan pada 14 Desember.

DOTC mengatakan pemenang tender akan memiliki waktu 3 tahun untuk menyelesaikan pengiriman LRV baru, yang akan dilakukan dalam dua tahap: tahap pertama pada tahun 2017, dan tahap kedua pada tahun 2018.

Sementara itu, grup LRMC yang dipimpin oleh Metro Pacific Investments Corporation (MPIC) dan Ayala Corporation akan membangun ekspansi Cavite selama 4,5 tahun ke depan.

Pada tanggal 5 September, LRMC mengambil alih pengoperasian dan pemeliharaan LRT1. LRMC dimiliki 55% oleh MPIC, 35% oleh AC Infrastructure Holdings, Corporation milik Ayala, dan 10% oleh Macquarie Infrastructure Holdings (Philippines) Private Limited.

LRTA, sementara itu, tetap menjadi regulator perkeretaapian dan, bersama dengan DOTC, sebagai lembaga pelaksana perjanjian konsesi kemitraan publik-swasta selama 32 tahun dengan LRMC. – Rappler.com

Hk Hari Ini