• May 19, 2024
DOTC dan Takenaka menandatangani perjanjian penting untuk membuat NAIA-3 beroperasi penuh

DOTC dan Takenaka menandatangani perjanjian penting untuk membuat NAIA-3 beroperasi penuh

Pengoperasian penuh NAIA-3 (dan pengalihan beberapa maskapai internasional yang beroperasi di NAIA-1) akhirnya tampaknya akan menjadi kenyataan.

MANILA, Filipina – Pengoperasian penuh Terminal 3 Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA-3) sudah di depan mata.

Setelah terhenti sejak tahun 2002 dan dibuka sebagian pada tahun 2008, janji yang telah lama tertunda mengenai layanan operasional penuh dan terintegrasi di NAIA-3 akhirnya menjadi kenyataan.

Dalam pernyataannya pada Senin, 12 Maret, Menteri Transportasi Mar Roxas mengumumkan telah menandatangani Nota Kesepahaman dengan perusahaan konstruksi Jepang Takenaka Corp. ditandatangani untuk menyelesaikan 23 sistem bandara yang menjadikan fasilitas bandara berjalan lancar.

MOU tersebut merupakan langkah hukum pertama yang diperlukan untuk menjadikan sistem yang mengelola NAIA-3 100% beroperasi, kata Roxas, yang saat ini berada di Jepang.

“Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Takenaka Corporation yang teliti dan tulus dalam bernegosiasi dengan kami,” tulis Roxas dalam pernyataannya. “Ini adalah kerja sama mereka sehingga perjanjian ini dapat ditandatangani dalam waktu singkat.”

Pejabat perhubungan mengatakan Roxas akan memberikan rincian lebih lanjut saat tiba pada Selasa, 13 Maret.

Roxas sebelumnya mengatakan NAIA-3 dapat beroperasi penuh pada akhir tahun 2012 atau awal tahun 2013.

Juga tidak disebutkan tentang pengurangan biaya diferensial sistem yang, menurut pernyataan Roxas sebelumnya, Takenaka tampaknya setuju untuk menguranginya menjadi $10 juta dari $40 juta.

Kenapa Takenaka

Takenaka adalah kontraktor awal yang didekati oleh konsorsium swasta Piatco, yang memenangkan hak untuk membangun dan mengoperasikan fasilitas tersebut hampir 15 tahun lalu.

Sejak pemerintahan Arroyo membatalkan kontrak Piatco pada tahun 2002, Takenaka terus bergerak seiring dengan pertikaian hukum yang berlarut-larut antara pemerintah Filipina dan Jerman, serta para pengusaha Filipina, yang meletus di pengadilan dalam dan luar negeri.

Namun, perjanjian dengan Takenaka sering menjadi sasaran di antara berbagai pejabat kabinet, karena dengan memilih kontraktor asli, kurang lebih akan memastikan bahwa masa tunggu antara waktu penandatanganan perjanjian hanya diperkirakan sekitar 6 bulan.

Kontraktor lain memerlukan waktu satu tahun atau lebih karena mereka belum begitu mengenal fasilitas tersebut seperti Takenaka.

Tidak seperti terminal lain di NAIA di mana sistem bandara – seperti penanganan bagasi, komunikasi, tampilan penerbangan, dll. – beroperasi secara terpisah, NAIA-3 dirancang untuk memiliki sistem yang berfungsi sebagai satu kesatuan.

Awalnya dirancang sebagai terminal bandara internasional utama di negara yang akan berfungsi sebagai fasilitas kelas dunia, NAIA-3 mengoperasikan sistem bandara ini sebagian besar secara manual hanya untuk mengoperasikannya secara komersial, meskipun kapasitasnya kurang dari setengah.

Saat ini bandara ini dikelola dan dikelola oleh Otoritas Bandara Internasional Manila (MIAA), yang melayani maskapai penerbangan lokal seperti Cebu Pacific dan AirPhil Express.

Maskapai penerbangan hemat Jepang All Nippon Air baru-baru ini menjadi tambahan fasilitas bandara yang kurang dimanfaatkan.

PENANGANAN BAGASI.  Ban berjalan ini berada di area penanganan bagasi di NAIA-3 "diam" selama hampir satu dekade sementara pemerintah Filipina dan kontraktor swasta bertengkar di pengadilan.  Cathay Pacific dan maskapai penerbangan internasional lainnya yang beroperasi di NAIA-1 yang padat sangat ingin beralih ke NAIA-3, namun hal tersebut tidak terjadi sampai ban berjalan tersebut mulai berdengung untuk melayani penumpang maskapai tersebut.  Foto diambil oleh Lala Rimando pada tahun 2010 untuk bab Naia-3 di buku "Tujuh Presentasi Mematikan" diterbitkan oleh Newsbreak

Bukan pertama kalinya

Ini bukan pertama kalinya pemerintah Filipina mencapai kesepakatan dengan Takenaka.

Pada bagian akhir dari 9 tahun pemerintahan Arroyo, MOU juga ditandatangani antara Takenaka dan Departemen Transportasi dan Komunikasi.

Apa yang membuat perjanjian baru-baru ini berbeda adalah bahwa MOU tersebut sekarang mencakup ‘Perkiraan Perjanjian Pekerjaan Sipil 23 Sistem’, yang mencakup pengiriman 23 sistem bandara yang penting untuk membuat NAIA-3 beroperasi penuh.

23 sistem bandara tersebut meliputi sistem penanganan dan rekonsiliasi bagasi, sistem tampilan informasi penerbangan, sistem manajemen gedung, jaringan area lokal, sistem alarm dan perlindungan kebakaran, serta jembatan pemuatan penumpang.

Kedua belah pihak sepakat untuk melaksanakan CWA dalam waktu 30 hari sejak tanggal penandatanganan MOU.

Baru setelah itu Takenaka akan mulai mengerjakan NAIA-3 – tugas yang sama yang seharusnya diselesaikan hampir satu dekade lalu.

NAIA-1 dekongestan

Setelah selesai dibangun, terminal seluas 182.500 meter persegi ini akan mampu melayani hingga 33.000 penumpang setiap hari pada jam sibuk atau 6.000 penumpang per jam.

Ia juga memiliki 34 jembatan udara dan 20 gerbang kontak, yang memungkinkannya melayani 28 pesawat secara bersamaan.

Roxas mengatakan setelah 23 sistem dikirimkan ke NAIA-3, beberapa operasi internasional di NAIA-1 akan dialihkan ke NAIA-3.

Hal ini kemudian akan mengurangi lalu lintas penumpang di NAIA-1 yang telah berusia lebih dari 3 dekade, yang mendapat reputasi sebagai salah satu bandara terburuk di dunia.

Maskapai internasional yang mengoperasikan penerbangan di NAIA-1 sangat ingin beralih ke NAIA-3, namun pendekatan manual pada beberapa sistem bandara, termasuk tugas penanganan bagasi, membuat mereka mempertimbangkan kembali. – Rappler.com

SDy Hari Ini