• July 14, 2024
BCDA akan merehabilitasi terowongan Perang Dunia II di Fort Boni

BCDA akan merehabilitasi terowongan Perang Dunia II di Fort Boni

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

BCDA berencana untuk mengembangkan dan merehabilitasi Terowongan Perang Fort Bonifacio yang tidak diketahui menjadi situs warisan

MANILA, Filipina – Inilah kabar baik bagi para pecinta sejarah di luar sana.

Otoritas Konversi dan Pengembangan Pangkalan (BCDA), bekerja sama dengan Fort Bonifacio Development Corp (FBDC), berencana untuk mengembangkan dan merehabilitasi Terowongan Perang Fort Bonifacio yang tidak diketahui menjadi situs warisan.

Terletak di bagian timur Bonifacio Global City, terowongan ini berasal dari masa kolonial Amerika. Ini pertama kali digali pada awal tahun 1900-an dan akhirnya dibangun selama Perang Dunia II, di bawah perintah Jenderal Douglas MacArthur, untuk digunakan sebagai markas militer dan penyimpanan perlengkapan perang.

Panjang terowongan aslinya sekitar 2,24 kilometer dengan 32 ruang built-in dan dua pintu keluar yang bisa dilewati, satu menuju Barangay Pembo dan satu lagi ke Barangay East Remo.

Saat ini, bagian terowongan sepanjang 730 meter masih belum tersentuh aktivitas konstruksi di kawasan tersebut. Masih ada di bawah jalan C-5, dengan pembukaannya di dekat pasar! Pasar!

Berikan kota ini jiwa

Arnel Paciano Casanova, presiden dan CEO BCDA, mengatakan proyek ini bertujuan untuk berkontribusi pada pemahaman dan apresiasi masyarakat terhadap sejarah bekas kamp militer.

Casanova mengatakan ada kebutuhan untuk melestarikan warisan dan mempromosikan sejarah yang pernah memainkan peran penting dalam mendapatkan kembali kebebasan dan demokrasi kita. Ia mengatakan pelestarian peninggalan Fort Bonifacio serta masuknya peninggalan dan sejarahnya dalam pengembangan BGC inilah yang menjadikan BGC unggul di atas kota-kota lain.

Ia juga berharap proyek ini akan berkontribusi pada industri pariwisata negara, yang menurutnya berperan penting dalam merangsang pertumbuhan ekonomi.

“Bonifacio Global City, saat ini merupakan kawasan komersial, bisnis, dan perumahan dengan pertumbuhan tercepat di negara ini. Ini adalah rumah bagi pemikiran yang penuh gairah,” kata Casanova. “Sama pentingnya adalah kekayaan sejarah yang dimasukkan ke dalam pengembangan BGC—memberikannya jiwa.”

Bekas kamp

Terowongan Fort Bonifacio bukan satu-satunya situs warisan yang direncanakan BCDA untuk direhabilitasi dan dikembangkan.

Casanova mencatat, setiap kawasan ekonomi BCDA memiliki sejarah yang kaya dan unik yang dapat berperan dalam mempromosikan warisan dan budaya negara.

Selain bekas kamp militer Metro Manila yang telah diubah menjadi kawasan bisnis, BCDA juga mengontrol bekas Pangkalan Udara Clarkfield, yang diubah oleh lembaga pemerintah menjadi Zona Freeport Clark di Pampanga.

Di Bataan, BCDA mengubah bekas kamp pengungsi perang dari Vietnam, Laos, dan Kamboja menjadi tempat yang sekarang menjadi Taman Teknologi Bataan di Morong.

Bekas fasilitas istirahat dan rekreasi militer AS, Camp John Hay, kini menjadi tujuan wisata dan investasi utama Baguio, dan bekas Stasiun Wallace, kini menjadi Zona Freeport Poro Point di San Fernando La Union.

Membangun kota-kota yang indah

Konversi terowongan Fort Bonifacio menjadi situs warisan meningkatkan apresiasi terhadap sejarah Fort Bonifacio – mulai dari masa kolonial Amerika hingga penerapan Program Konversi Pangkalan, yang melahirkan komunitas kelas dunia seperti Bonifacio. Kota Global (BGC).

Casanova mengatakan proyek ini adalah “bagian dari mengembalikan kehormatan dan martabat tentara kita di Angkatan Bersenjata Filipina. Mereka adalah pahlawan tanpa tanda jasa bagi republik kita, yang terus-menerus mengabdi kepada rakyat Filipina untuk menjaga perdamaian dan ketertiban di negara kita.”

Program BCDA untuk mengubah bekas pangkalan militer AS menjadi zona ekonomi menghasilkan pendapatan bagi pemerintah, dan sebagian besar diberikan kepada program modernisasi Angkatan Bersenjata Filipina.

“Kami mempunyai mandat untuk membangun kota-kota yang indah,” kata Casanova, menggarisbawahi pencapaian BCDA dalam mengubah lahan bekas militer AS menjadi kawasan bisnis dan zona ekonomi. “Bagian dari keindahan setiap kota adalah sejarahnya. Dan kami bertujuan untuk melestarikan warisan yang kaya di semua situs yang kami kembangkan,” tambahnya. – Rappler.com

Keluaran Sidney