• April 12, 2024
DOTC melihat privatisasi operasi NAIA, pemeliharaan

DOTC melihat privatisasi operasi NAIA, pemeliharaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jika diprivatisasi, karyawan NAIA dapat diserap oleh pemenang tender atau memilih pensiun dini

MANILA, Filipina – Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) ingin memprivatisasi operasi dan pemeliharaan (O&M) Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) yang padat.

Oleh karena itu, DOTC ingin menyajikan O&M NAIA pada tahun 2015, dan proyek yang diusulkan akan diserahkan kepada Komite Koordinasi Investasi-Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA-ICC) untuk disetujui pada paruh pertama tahun ini.

Pemerintah tinggal menunggu penyelesaian studi kelayakan proyek tersebut sebelum menyerahkannya ke NEDA-ICC, kata Sekretaris DOTC Joseph Emilio Abaya.

“Kami juga menunggu feasibility study-nya, tapi akan ada hambatan,” tambah Abaya.

Privatisasi O&M NAIA akan menghasilkan P16,5 miliar ($366,38 juta*), menurut Perusahaan Bandara Internasional Mactan-Cebu (MCIA).

Jika diprivatisasi, karyawan NAIA dapat diserap oleh pemenang tender atau memilih pensiun dini.

Namun, kontrak O&M yang diusulkan berbeda dengan rencana pembangunan kembali NAIA melalui skema kemitraan publik-swasta (KPS).

Pembangunan kembali tersebut mencakup perluasan fasilitas sisi udara dan sisi darat untuk mengakomodasi perkiraan lonjakan penumpang.

Jumlah penumpang di Wilayah Ibu Kota Besar akan mencapai 106,7 juta pada tahun 2040 dari 31,88 juta pada tahun 2012, berdasarkan studi yang dilakukan oleh Japan International Cooperation Agency (JICA).

Studi tersebut menambahkan bahwa mereka memperkirakan penumpang dari Kawasan Ibu Kota Nasional, Luzon Tengah dan CALABARZON akan meningkat secara bertahap menjadi 49,8 juta pada tahun 2020, 75 juta pada tahun 2030 dan 106,7 juta pada tahun 2040, studi JICA menambahkan.

Untuk memenuhi perkiraan volume penumpang tersebut, pemerintah mengidentifikasi perluasan Bandara Internasional Clark (CIA) dan pengembangan bandara internasional baru, sekitar 20 hingga 30 menit dari Metro Manila.

DOTC bertujuan untuk mengoperasikan bandara internasional baru pada tahun 2027 dengan pengembangan bersama NAIA yang padat di Manila dan CIA di Pampanga.

JICA juga akan menyelesaikan studi kelayakan untuk pelabuhan internasional yang direncanakan senilai $10 miliar di Sangley Point di Cavite pada pertengahan tahun ini.

JICA sedang mencari Sangley Point dan Laguna de Bay sebagai lokasi yang memungkinkan untuk gerbang internasional baru menggantikan NAIA.

Namun kedua lokasi tersebut memerlukan reklamasi besar-besaran karena bandara internasional baru seharusnya memiliki luas sekitar 2.000 hektar. – Rappler.com

$1 = P45,04

Result Sydney