• February 23, 2024
DOTC memperpanjang batas waktu penawaran untuk Terminal Bus Barat Daya

DOTC memperpanjang batas waktu penawaran untuk Terminal Bus Barat Daya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Terminal bus adalah salah satu dari 3 terminal yang akan dipasang di bawah proyek Sistem Transportasi Terpadu, sebuah KPS

MANILA, Filipina – Kelompok yang tertarik dengan proyek Sistem Transportasi Terpadu (ITS) – Terminal Barat Daya yang dibiayai pemerintah senilai P2,5 miliar telah diberi lebih banyak waktu untuk mempersiapkan penawaran mereka.

Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) mengumumkan pada Senin, 14 April bahwa mereka telah memperpanjang batas waktu pengajuan tender Proyek Terminal Barat Daya selama satu bulan.

“Untuk memberikan waktu yang cukup bagi para penawar untuk mempersiapkan tender yang kompetitif, batas waktu penyerahan tender dengan ini dipindahkan dari 15 Mei ke 16 Juni,” kata Wakil Sekretaris DOTC Jose Perpetuo Lotilla dalam Buletin Penawaran Umum 09 -2014.

Sebanyak 11 perusahaan, termasuk konglomerat terbesar di negara itu, berpartisipasi dalam penawaran tersebut. Mereka termasuk:

  • Perusahaan San Miguel
  • Ayala Corporation dan cabang properti Ayala Land Inc.
  • Metro Pacific Tollways Corporation dari Metro Pacific Investments Corporation
  • Robinsons Land Inc. dari taipan John Gokongwei
  • Filinvest Tanah Inc. dari taipan Andrew Gotianun
  • Perusahaan konstruksi skala besar
  • DM Wenceslao dan Associates Inc.
  • Vicente T. Konstruksi Laos
  • Proyek Egis Filipina di Perancis
  • Badan Usaha Milik Negara
  • Perusahaan Konstruksi Ekspedisi

Proyek Terminal Barat Daya akan dibangun di atas lahan seluas 2,9 hektar yang terletak di Terminal Jalan Pantai di sepanjang Jalan Tol Manila-Cavite.

Ini akan mencakup gedung terminal penumpang, ruang kedatangan dan keberangkatan, sistem informasi publik, fasilitas penanganan tiket dan bagasi, serta fasilitas parkir.

Terminal ini akan menghubungkan penumpang yang datang dari Cavite ke sistem transportasi perkotaan lainnya seperti rencana Light Rail Transit jalur 1 South Extension, bus kota, taksi, dan kendaraan utilitas umum lainnya yang melintasi Metro Manila.

Terminal ini adalah salah satu dari 3 terminal angkutan massal antarmoda yang akan dibangun di pinggiran Metro Manila di bawah dana ITS sebesar P7,7 miliar, salah satu proyek yang ditawarkan di bawah Program Kemitraan Pemerintah-Swasta. Dua terminal lainnya akan berlokasi di utara EDSA yang melayani penumpang ke dan dari Luzon utara, dan di selatan melayani penumpang ke dan dari Laguna atau Batangas.

Proyek ITS bertujuan untuk mengurangi lalu lintas di sepanjang EDSA dan jalan Metro Manila lainnya dengan merelokasi terminal bus provinsi.

Untuk memenuhi syarat dalam penawaran, sebuah perusahaan harus memiliki pengalaman lokal atau internasional dalam 10 tahun terakhir dan telah menyelesaikan satu atau lebih proyek yang memenuhi syarat dengan biaya kumulatif setidaknya P2 miliar dan dengan kapasitas setidaknya 300 tempat parkir untuk kendaraan.

Perusahaan harus memiliki pengalaman lokal atau internasional dalam pengoperasian dan pemeliharaan satu atau lebih terminal bus dengan kapasitas parkir bus kumulatif minimal 40 bus penumpang dengan kapasitas parkir minimal 20 bus di setiap terminal.

Penawar juga dapat memiliki satu atau lebih kompleks komersial, pusat perbelanjaan, terminal bandara, kompleks parkir atau terminal kargo dengan kapasitas parkir kumulatif paling sedikit 160 tempat parkir untuk kendaraan angkutan permukaan tanah dan dengan kapasitas minimal 80 tempat parkir selama yang terakhir. 3 tahun berturut-turut.

Dalam hal kapasitas keuangan, DOTC mengatakan peserta lelang harus memiliki kekayaan bersih setidaknya P600 juta dan harus mampu menunjukkan bahwa mereka dapat mengumpulkan P1,4 miliar untuk proyek terminal yang diusulkan. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong