• July 20, 2024
DOTC menandatangani perjanjian konsesi untuk Bandara Mactan

DOTC menandatangani perjanjian konsesi untuk Bandara Mactan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemegang konsesi swasta akan mengambil alih pengoperasian Bandara Internasional Mactan-Cebu pada bulan Oktober 2014

MANILA, Filipina – Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) pada Selasa, 22 April menandatangani perjanjian konsesi Bandara Internasional Mactan-Cebu dengan konsorsium pemenang GMR-Megawide, yang membuka jalan bagi peningkatan besar-besaran bandara tersebut.

Berdasarkan perjanjian konsesi selama 25 tahun, pemegang konsesi swasta akan mengambil alih pengoperasian bandara pada bulan Oktober 2014, kata DOTC dalam sebuah pernyataan.

DOTC mengatakan GMR-Megawide memenuhi semua persyaratan pasca-penghargaan, termasuk pembayaran premi sebesar P14,4 miliar (US$323 juta) yang ditawarkan sebagai penawaran keuangannya, kepada otoritas Bandara Internasional Mactan-Cebu (MCIAA).

MCIAA akan menyerahkan pengoperasian dan pemeliharaan bandara kepada GMR-Megawide dalam enam bulan ke depan atau pada bulan Oktober.

GMR-Megawide diharapkan memulai pembangunan gedung terminal penumpang baru pada Januari 2015, yang akan selesai dalam 3 tahun, atau pada Januari 2018. Terminal baru tersebut akan diperuntukkan bagi penerbangan internasional dan akan terhubung dengan gedung terminal penumpang yang sudah ada.

Fasilitas yang ada akan direnovasi sepenuhnya pada Januari 2019, dan hanya diperuntukkan bagi penumpang domestik.

Penandatanganan kontrak dilakukan setelah berakhirnya jangka waktu 15 hari untuk mengajukan mosi peninjauan kembali terhadap putusan tersebut. Tidak ada penawar lain yang mengajukan mosi seperti itu.

DOTC juga tidak menerima perintah penahanan sementara (TRO) dari Mahkamah Agung (SC) yang akan mencegah proyek tersebut dilanjutkan.

“Tanpa hambatan hukum ini, penandatanganan Perjanjian Konsesi menetapkan batas waktu kontrak GMR-Megawide yang disebutkan di atas,” kata DOTC.

DOTC secara resmi memberikan proyek kemitraan publik-swasta kepada GMR-Megawide pada tanggal 4 April, setelah kasus diskualifikasi yang diajukan terhadap proyek tersebut diselesaikan.

Konsorsium Filinvest-CAI, penawar tertinggi kedua untuk proyek bandara, meminta diskualifikasi pemenang lelang dengan alasan dugaan konflik kepentingan.

Senator Sergio Osmeña III mendukung tawaran diskualifikasi tersebut, dengan alasan hubungan GMR-Megawide dengan Frankfurt Airport Services Worldwide (Fraport), mitra asing di Philippine International Air Terminals Company Incorporated (Piatco), pembangun NAIA 3 yang kontroversial. – Rappler.com

Live HK