• February 23, 2024
Pengadilan memerintahkan penangkapan petugas Penjaga Pantai atas insiden Balintang

Pengadilan memerintahkan penangkapan petugas Penjaga Pantai atas insiden Balintang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jaminan ditetapkan sebesar P40.000 (sekitar $900) untuk kebebasan sementara 8 tersangka.

MANILA, Filipina – Pengadilan di Batanes telah mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap 8 personel Penjaga Pantai Filipina (PCG) yang didakwa melakukan pembunuhan atas kematian seorang nelayan Taiwan, yang dijuluki insiden Balintang.

Dalam perintah tertanggal 7 April namun dikeluarkan pada hari Selasa, 22 April, Hakim Pengadilan Regional Batanes (RTC) Ramon Baroña menetapkan uang jaminan sebesar P40.000 (sekitar $900) untuk pembebasan sementara 8 tersangka kematian Huang Shih di Mei 2013 -Cheng.

Tuntutan pembunuhan terhadap 8 personel PCG diajukan ke RTC Batanes pada 27 Maret. Tuduhan menghalangi keadilan juga diajukan terhadap dua dari mereka di Pengadilan Kota Cagayan.

PCG mengatakan akan meminta pengadilan untuk memberikan hak asuh terhadap 8 anggota stafnya setelah mereka menerima surat perintah penangkapan.

Berikut ini yang ditangkap oleh Hakim Baroña:

  • Komandan Arnold Enriquez dela Cruz
  • Pelaut Kelas 1 Edrando Quiapo Eagle
  • Pelaut Kelas 1 Mhelvin Aguilar Bendo II
  • Pelaut Kelas 1 Andy Gibb Ronario Golfo
  • Pelaut Kelas 1 Sunny Galang Masangcay
  • Pelaut Kelas 1 Henry Baco Solomon
  • Pelaut Kelas 2 Nicky Renold Aurello
  • Petugas Kecil 2 Richard

Insiden Balintang menimbulkan keretakan antara Filipina dan Taiwan. Lebih dari 16.000 warga Filipina yang bekerja di Taiwan untuk sementara menganggur setelah kematian Shih-Cheng. (BACA: Bersikap tegas melawan taktik kuat Taiwan)

Mosi untuk Peninjauan Kembali Sebagian

Kedelapan terdakwa sebelumnya mengajukan banding ke Departemen Kehakiman untuk mencabut tuduhan pembunuhan mereka karena tidak adanya kemungkinan penyebab.

Kedelapan personel PCG yang didakwa melakukan pembunuhan berargumen bahwa tindakan mereka dilakukan untuk membela diri dan “konsisten dengan pelaksanaan tugas hukum mereka secara rutin”.

Mereka juga berpendapat bahwa kematian Huang Shih-Cheng belum dapat ditentukan karena laporan eksekutif Biro Investigasi Nasional (NBI) “gagal menyerahkan sertifikat kematian”.

“Dr. Ruperto J. Sombillon Jr., Pejabat Hukum Medico NBI, mengakui dalam pernyataan tertulisnya pada tanggal 9 September 2013 bahwa dia tidak pernah melihat jenazah Cheng, dan tidak melakukan otopsi terhadap jenazah Cheng, sehingga Dr. Sombillon tidak memiliki pengetahuan pribadi bahwa Cheng sebenarnya sudah mati,” bunyi mosi mereka.

Dela Cruz dan Bendo, yang menghadapi tuduhan menghalangi keadilan, mengatakan “tidak ada niat untuk menipu” ketika mereka membuat laporan penembakan bulanan yang menjadi dasar kasus mereka di Cagayan.

Penjabat Juru Bicara PCG Genito Basilio mengatakan staf pengacara mereka melakukannya meminta pemindahan persidangan dari Batanes dan Cagayan ke Manila.

Badan tersebut mengatakan akan meminta pengadilan untuk memberikan pengakuan kepada 8 anggota stafnya.

“Jika mosi pengakuan kami disetujui, kami akan mendapatkan hak asuh atas mereka. Namun jika ditolak oleh pengadilan, kami akan memerintahkan mereka untuk memberikan jaminan,” kata Basilio. – Rappler.com

HK Hari Ini