• June 23, 2024
DOTC mengusulkan sistem penjadwalan untuk importir

DOTC mengusulkan sistem penjadwalan untuk importir

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DOTC menyarankan agar importir mengikuti jadwal kapan harus melakukan bisnis di pelabuhan Manila

MANILA, Filipina – Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) mendorong sistem penjadwalan lalu lintas bagi importir yang masuk dan keluar Pelabuhan Manila untuk memaksimalkan penggunaan pelabuhan.

Hingga 7.300 unit setara dua puluh kaki (TEU) masih perlu dibersihkan di pelabuhan Manila untuk mencapai pemanfaatan halaman ideal sebesar 80%, Sekretaris DOTC Joseph Emilio Abaya mengatakan kepada wartawan pada Senin, 17 November.

Saat ini, pemanfaatan pelabuhan berkisar antara 85% dan 90%, kata Abaya.

Untuk mengatasinya, Abaya menyarankan agar truk diberi waktu masuk yang terjadwal ke pelabuhan agar pergerakan pelayaran lebih terorganisir.

“Kontainer-kontainer itu bukan sekadar tong sampah yang kami dorong,” kata Abaya di sela-sela The Ports Summit di Hotel Manila.

DOTC berencana menerapkan sistem penjadwalan pada bulan Februari 2015, dan mengharapkan tanggapan beragam dari pengemudi truk dan broker.

“Truk tidak boleh sampai di sana kecuali Anda punya janji. Jadi mereka akan tetap berada di garasinya, dan Anda hanya akan pergi ke pelabuhan pada waktu yang dijadwalkan,” tambah Abaya.

Ide serupa juga dilontarkan oleh International Container Terminal Inc (ICTSI) pada bulan Oktober.

Pada tanggal 7 Oktober, Christian Lozano, direktur komersial ICTSI, mengatakan operator juga berencana mengembangkan sistem tiket bagi importir di mana mereka dapat membeli slot yang menunjukkan periode jendela tertentu di mana mereka hanya dapat keluar masuk pelabuhan.

ICTSI mengoperasikan Manila International Container Terminal (MICT) yang memiliki total kapasitas 2,5 juta TEUs. Sedangkan Asian Terminals Inc (ATI) mengoperasikan Manila South Harbour (MSH).

Kedua pelabuhan tersebut mengalami kemacetan ketika Manila memberlakukan larangan truk pada bulan Februari.

Perekonomian mengalami penurunan impor dari $4,89 miliar pada bulan Juni 2013 menjadi $4,72 pada bulan Juni tahun ini, menurut Otoritas Statistik Filipina.

Para ekonom telah memperingatkan bahwa pelabuhan yang padat akan menyebabkan kenaikan harga komoditas pokok secara berkelanjutan, sehingga banyak perusahaan kesulitan mengangkut bahan mentah impor ke pabrik mereka.

Meskipun larangan tersebut berlangsung selama berbulan-bulan, Otoritas Pelabuhan Filipina menawarkan pengirim barang untuk membuat kesepakatan dan menurunkan kargo mereka di pelabuhan Subic dan Batangas. Presiden Aquino mendukung hal ini dan mengeluarkan perintah eksekutif yang memberikan fasilitas kepada pengguna pelabuhan Batangas.

Pada bulan September, Manila mencabut larangan penggunaan truk pada siang hari – setelah berbulan-bulan pejabat Kota Manila mempertahankan peraturan tersebut, dengan mengatakan bahwa larangan tersebut diperlukan untuk memperlancar lalu lintas di ibu kota dan kota-kota sekitarnya.

Konfederasi Pengguna Pelabuhan (PUC) menjadi tuan rumah konferensi pada hari Senin untuk mengumpulkan pemangku kepentingan pemerintah dan swasta untuk membahas masalah-masalah yang mengganggu operasi pelabuhan dan efisiensi transportasi kargo.

Presiden PUC dan pensiunan kolonel Rodolfo T. De Ocampo mengatakan konferensi tersebut bertujuan untuk mendorong dialog antara pemerintah dan sektor swasta “untuk memastikan bahwa poin-poin tindakan berhasil tanpa dampak yang tidak semestinya terhadap perdagangan.”

“Kekhawatiran ini tidak dapat diselesaikan dengan cepat, namun dengan kesabaran, pengertian dan ketekunan, kita semua akan mengatasinya,” kata De Ocampo dalam pidato pembukaannya. – dengan laporan dari Mick Basa/Rappler.com