• February 23, 2024
DOTC sedang mempertimbangkan transportasi bus, lebih banyak jalur pejalan kaki, dan kota tanpa mobil

DOTC sedang mempertimbangkan transportasi bus, lebih banyak jalur pejalan kaki, dan kota tanpa mobil

Angkutan cepat bus, jalan setapak yang lebih baik, dan kota bebas mobil adalah rencana yang mungkin akan menjadikan berbagi jalan raya menjadi kenyataan di Filipina

MANILA, Filipina – Seruan masyarakat kepada pemerintah untuk mendedikasikan separuh jalan bagi penumpang dan bukannya menyediakan seluruh jalan bagi pemilik mobil pribadi tidak diabaikan, kata Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC).

Menurut Asisten Sekretaris Perencanaan DOTC Sherielysse Reyes-Bonifacio, konsep Share the Road dapat diwujudkan melalui rencana pemerintah untuk membangun sistem angkutan cepat dan jalur pejalan kaki di kawasan perkotaan di negara tersebut.

“Tujuannya agar pemilik mobil pribadi bisa menggunakan angkutan umum. Bagaimana Anda melakukannya? Dengan memperbaiki sistem transportasi umum, diharapkan jumlah mobil di jalan akan berkurang. Kami cukup yakin ini akan berhasil,” katanya kepada Rappler, Rabu, 16 April lalu.

Pendukung Gerakan Berbagi Jalan mengajukan kasus ke Mahkamah Agung yang meminta pertanggungjawaban 8 lembaga pemerintah, termasuk DOTC, karena gagal mengembangkan sistem transportasi umum dan melanggengkan sistem yang memberikan dominasi pengguna mobil pribadi di jalan raya.

Mereka meminta pemerintah untuk secara fisik membagi seluruh jalan menjadi dua – satu setengah untuk kendaraan bermotor pribadi, satu lagi untuk sistem transportasi kolektif seperti kereta api, angkutan cepat bus, jalan setapak tertutup, dan jalur sepeda.

Para pendukung kampanye ini juga berpendapat bahwa kendaraan bermotor bertanggung jawab atas polusi udara yang terus melanda banyak kota di Filipina.

Menurut DENR, 80% polusi udara di Metro Manila berasal dari kendaraan bermotor. (BACA: Polusi luar ruangan penyebab utama kanker – WHO)

Keunggulan BRT

DOTC mengetahui adanya gerakan tersebut dan berencana untuk berdiskusi dengan pemimpin gerakan tersebut, pengacara lingkungan hidup terkenal Antonio Oposa Jr, bagaimana lembaga tersebut dapat menerapkan pembagian jalan.

Sistem angkutan cepat bus (BRT). Rencana pembangunan di Metro Manila dan Cebu merupakan salah satu cara untuk mewujudkan berbagi jalan raya.

Pendirian BRT secara fisik akan membagi jalan karena memerlukan jalur khusus bus.

Berikut adalah fitur utama dari sistem BRT:

  • Jalur khusus bus yang membuat waktu tempuh lebih cepat karena bus tidak diperlambat oleh kendaraan lain di jalan tersebut.
  • Jalur khusus berada di tengah jalan untuk menjauhkan bus dari jalur sibuk yang juga dapat menyebabkan penundaan.
  • Pengumpulan tarif dilakukan di stasiun, bukan di dalam bus, untuk menghilangkan penundaan yang disebabkan oleh penumpang yang membayar kepada pengemudi atau kondektur.
  • Bus akan mendapat prioritas di persimpangan.
  • Platform boarding akan rata dengan lantai bus untuk boarding yang cepat dan mudah.

DOTC membangun BRT sepanjang 28 kilometer senilai P4,65 miliar. Sistem ini akan dijalankan dari Balai Kota Manila hingga Fairview di Kota Quezon, melalui Quezon Avenue dan Commonwealth Avenue.

Pembicaraan mengenai sistem BRT di Davao City juga sedang berlangsung.

Banyak rute BRT yang akan menggantikan rute jeepney yang ada, seperti rute di sepanjang Quezon Avenue.

Meskipun banyak operator mungkin kehilangan bisnisnya, perubahan ini tidak dapat dihindari karena pertumbuhan populasi di kota-kota tersebut memerlukan sistem transportasi berkapasitas lebih besar, kata Bonifacio.

Jip lama harus digantikan dengan BRT yang lebih efisien dan mampu menampung lebih banyak penumpang.

Ia juga meyakinkan bahwa sistem BRT dapat menyediakan lapangan kerja bagi pengemudi jeepney.

Hal ini juga tidak berarti bahwa jip, becak, dan becak tidak mempunyai tempat dalam transportasi Filipina. Jalur ini lebih cocok untuk jalan-jalan kecil yang “memasuki” koridor lalu lintas utama.

Lebih banyak jalur pejalan kaki untuk penumpang

Para penumpang juga akan lega mengetahui bahwa DOTC sedang mengincar penambahan jalur pejalan kaki yang ditempatkan secara strategis di kawasan perkotaan.

Proyek Ortigas Walkways, yang merupakan kemitraan dengan Bank Pembangunan Asia (ADB), telah disetujui oleh Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA).

Proyek ini bertujuan untuk menghubungkan seluruh Kawasan Pusat Bisnis Ortigas dengan jalan setapak.

Tahap pertama proyek yang menerima pendanaan adalah jalan yang menghubungkan SM Megamall, Robinsons Galleria dan Shangri-La Plaza yang memungkinkan pengguna MRT dengan mudah mengakses semua stasiun MRT melalui satu koridor kontinu.

ADB akan menyediakan desain teknik sementara pemerintah akan menyediakan dana untuk pekerjaan sipil.

“Kami berharap dapat mengajukan penawaran pada tahun ini dan memulai konstruksi pada tahun 2015,” kata Bonifacio.

Dia mengakui bahwa dampak proyek ini terbatas karena hanya melibatkan pusat Ortigas, namun “ini adalah model yang dapat kita ikuti di wilayah lain. Ini baru permulaan.”

Kota-kota yang ceroboh

Dengan rencana perbaikan angkutan umum tersebut, bukan tidak mungkin akan banyak pengguna kendaraan pribadi yang memilih mudik dan menitipkan mobilnya di garasi.

“Semua penelitian kami menunjukkan hal ini tidak akan menjadi masalah. Karena bensin dan parkir mahal. Merawat mobil itu mahal,” kata Bonifacio.

Banyak kota sedang mempertimbangkan langkah-langkah untuk mengurangi jumlah mobil di jalan mereka untuk mengurangi kemacetan lalu lintas. Makati sedang mempertimbangkan untuk mewajibkan pengguna kendaraan bermotor membayar tol saat memasuki kota sebagai bentuk “congestion charge”.

Bonifacio Global City di Taguig mungkin tidak menyediakan tempat parkir suatu hari nanti. Namun kota ini berupaya meningkatkan sistem bus dan antar-jemputnya.

“Ide mereka adalah menyediakan parkir di luar BGC. Tinggalkan mobil Anda di sana, lalu naik angkutan yang dapat membawa Anda ke mana saja di BGC.”

Proyek DOTC lain yang sedang berjalan adalah penambahan e-jeepney untuk menggantikan jeepney konvensional yang sering kali menjadi penyebab polusi udara. (BACA: Layanan antar-jemput elektronik COMET akan mulai beroperasi pada bulan April)

Meskipun skema pembiayaan untuk membantu operator dan pengemudi jeepney konvensional mengadopsi kendaraan listrik masih dalam tahap penyelesaian, DOTC sudah mengantisipasi pencairan dana untuk proyek tersebut. – Rappler.com

Angkutan cepat bus gambar dari Shutterstock

gang gambar dari Shutterstock

Togel SDY