• April 19, 2024
Douthit bersyukur atas waktu Gilas, siap untuk menyerahkan obor

Douthit bersyukur atas waktu Gilas, siap untuk menyerahkan obor

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Center Gilas Marcus Douthit mengatakan dia mendukung setiap langkah yang meningkatkan Gilas Pilipinas, meskipun itu berarti mendatangkan lebih banyak pemain naturalisasi

MANILA, Filipina – Dari satu menara ke menara lainnya.

Sejak kedatangan pemain bola basket Amerika setinggi 6 kaki 10 kaki Marcus Eugene Douthit di negara tersebut pada tahun 2010 lalu, harapan besar bermunculan dari jutaan penggemar berat hoops Filipina yang hanya mengharapkan yang terbaik.

Dan dengan Smart Gilas yang mencari pria besar yang dinaturalisasi, Douthit memang pilihan yang tepat. Ia tidak hanya berusaha keras di lapangan keras, namun dengan sepenuh hati merangkul budaya Filipina bahkan sebelum ia mendapatkan kewarganegaraan PH-nya. Dia tinggal di sini; anak-anaknya bersekolah di sini, dan setiap kali dia dikerumuni di mana pun, dia mendengarkan permintaan penggemar sambil tersenyum. Bagaimanapun, mereka adalah sesama Pinoy.

Douthit mendapatkan kewarganegaraan Filipina berdasarkan House Bill 2307 yang diajukan oleh Anggota Kongres Robbie Puno, yang disahkan menjadi undang-undang dalam waktu tujuh bulan. Kehadirannya di Kejuaraan FIBA ​​​​Asia 2011 di Wuhan, Tiongkok membantu negara itu finis di peringkat ke-4 – tertinggi dalam lebih dari dua dekade. Dua tahun berlalu sebelum kami membuat sejarah pada Agustus 2013 lalu di Kejuaraan FIBA ​​​​Asia berikutnya, meraih medali perak di hadapan penonton tuan rumah yang bersuara keras.

Draft pick Los Angeles Laker ini mengatakan bahwa berada di tim nasional adalah suatu kesenangan dan dia bersyukur menjadi bagian dari sejarah.

“Rasanya menyenangkan karena semua yang terjadi sejak hari pertama hampir menjadi sejarah. Ini selalu merupakan saat yang tepat untuk menjadi bagian dari sejarah,” katanya dalam sidang komite RUU DPR 3783 yang juga berupaya memberikan kewarganegaraan Andray Blatche PH.

(MEMBACA: Blatche Bill Lolos Tingkat Komite 1 Tapi Menghadapi Kondisi)

“Ada banyak momen, tapi Agustus lalu kami membuat sejarah. Mudah-mudahan ada lebih banyak momen yang akan datang.”

Siap untuk melewati obor

Namun pemain berusia 33 tahun itu tahu saatnya akan tiba ketika dia akan menyerahkan tanggung jawabnya kepada pemain yang lebih muda. Andray Blatche dari Brooklyn Nets mungkin menjadi orang besar naturalisasi berikutnya yang akan mengikuti program Gilas jika surat-suratnya diterima tepat waktu.

Meskipun Douthit mungkin melihatnya sebagai kompetisi, tetapi jika sudah waktunya untuk menutup telepon ‘Pilipina’ jersey di atas sana, dia selalu untuk yang terbaik.

“Begitulah segala sesuatunya terjadi dalam hidup. Anda hanya bisa berada di puncak untuk waktu yang lama. Apa pun yang membuat pertunjukan ini lebih baik, saya mendukungnya,” kata Douthit kepada Rappler.

Itu adalah perjalanan yang dimulai di Piala MVP di Manila dan membentang beberapa ribu mil keliling dunia sebelum kembali ke rumah untuk menyaksikan puncaknya di Kejuaraan FIBA ​​​​Asia tiga tahun kemudian. Yang bisa diminta Douthit hanyalah terus menghujani pemain naturalisasi berikutnya dengan cinta yang sama yang telah mereka tunjukkan.saudara laki-laki Marcus.’

“Saya sangat berterima kasih atas dukungan semua orang. Baik saya di sini atau tidak, terus dukung pemain naturalisasi berikutnya dan semua orang yang menjadi bagian dari program ini.” – Rappler.com

agen sbobet