• April 23, 2024
Bagaimana mengatasi masalah listrik di Mindanao

Bagaimana mengatasi masalah listrik di Mindanao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Energi mengidentifikasi beberapa solusi jangka pendek dan jangka panjang untuk mengatasi kekurangan listrik di Mindanao

MANILA, Filipina – Tambahan pasokan listrik, rehabilitasi pembangkit listrik dan pembagian kapasitas antar jaringan listrik.

Ini adalah beberapa solusi yang telah diidentifikasi oleh Departemen Energi (DOE) untuk mengatasi masalah pasokan listrik di Mindanao.

Wilayah ini mengalami pemadaman bergilir selama 2 hingga 3 jam karena salah satu pembangkit listrik utama sedang diperbaiki. Pembangkit batubara Steag State Power Inc. mengalami kerusakan akibat pemadaman listrik seluruh wilayah yang terjadi pada 27 Februari.

DOE mengatakan pihaknya telah menyiapkan solusi jangka pendek untuk mengatasi pemadaman listrik. Salah satunya adalah Interruptible Load Program di mana konsumen akan diberi kompensasi atas penggunaan genset mereka ketika terjadi kekurangan pasokan di jaringan listrik.

Pasokan juga akan ditingkatkan melalui commissioning dan rehabilitasi pabrik.

Sekitar 128 megawatt dalam kapasitas baru akan segera ditambahkan ke jaringan listrik. Pendanaan tersebut berasal dari Pembangkit Listrik Tenaga Diesel Peaking EEI 15 MW, Pembangkit Listrik Tenaga Diesel Mapalad 15 MW, dan recommissioning Pembangkit Listrik Tenaga Diesel Iligan 98 MW.

Pembangkit Agus 6 unit 1 dan 2 berkapasitas 50 MW dan 69 MW juga akan direhabilitasi untuk memaksimalkan keluaran listrik pembangkit tersebut.

Dalam jangka panjang, DOE mengatakan akan ada investasi energi baru. Proyek ini mencakup Proyek Energi Selatan Therma Bertenaga Batubara berkapasitas 300 MW yang berlokasi di Davao del Sur dan Proyek Energi Bertenaga Batubara Selatan Mindanao di Sarangani yang berkapasitas 200 MW, yang akan beroperasi pada tahun 2015, serta pembangkit listrik tenaga batubara berkapasitas 405 MW. dari FDC Utilities Inc. di Misamis Oriental, yang akan online pada tahun 2016.

“Butuh waktu 2-4 tahun untuk membangun pembangkit listrik baru. Kami di sektor energi menyadari bahwa masalah yang kami hadapi saat ini memerlukan solusi jangka panjang,” kata Sekretaris DOE Carlos Jericho Petilla.

Petilla mengatakan mereka juga sedang mengerjakan Proyek Interkoneksi Leyte-Mindanao, yang akan memungkinkan Mindanao berbagi kapasitas dengan jaringan listrik Luzon dan Visayas. Proyek ini akan selesai pada tahun 2018.

DOE juga mengeluarkan Surat Edaran Departemen 2014-03-0006, yang memerintahkan semua perusahaan pembangkit listrik yang ada di Mindanao untuk beroperasi dan menawarkan kapasitas listrik mereka ke jaringan listrik.

“Semua langkah-langkah dan proyek-proyek ini, seperti yang diperkenalkan oleh DOE dengan bantuan lembaga-lembaga yang terkait dengannya, unit-unit pemerintah daerah dan sektor swasta, diharapkan dapat memberikan solusi terbaik terhadap situasi ketenagalistrikan di Mindanao untuk pengembangan lebih lanjut di wilayah tersebut,” kata agensi tersebut. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney