• June 23, 2024
DPWH Memperkenalkan Rencana Pengelolaan Banjir Metro Manila P351-B

DPWH Memperkenalkan Rencana Pengelolaan Banjir Metro Manila P351-B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rencananya mencakup Metro Manila dan sekitarnya, termasuk Laguna

MANILA, Filipina – Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH) baru-baru ini meluncurkan rencana induk pengelolaan banjir yang baru pada Kamis, 8 Mei, saat Konferensi Tingkat Tinggi Banjir di Dewan Perwakilan Rakyat.

Rencananya meliputi Metro Manila dan sekitarnya, termasuk Laguna, dengan luas total 4.354 km2. Hal ini juga bertujuan untuk melindungi populasi 17,1 juta orang.

KTT ini diselenggarakan oleh Komite Kongres Pembangunan Metro Manila yang dipimpin oleh Perwakilan Distrik 2 Kota Quezon Winston Castelo.

Mengidentifikasi penyebabnya

Sekretaris DPWH Rogelio Singson mengatakan 3 penyebab banjir telah diidentifikasi: besarnya volume air dari Sierra Madre, terbatasnya kapasitas drainase di daerah inti, dan masyarakat di daerah dataran rendah sekitar Teluk Manila dan Danau Laguna.

Untuk mengatasi masalah ini, ia menyebutkan solusi jangka panjang yang akan diterapkan pemerintah, termasuk perbaikan infrastruktur seperti bendungan, kolam penampungan, jalan dan rehabilitasi stasiun pompa.

Manila saat ini memiliki sistem drainase sepanjang 59 km, perairan terbuka sepanjang 689 km, dan drainase lateral sepanjang 897 km.

Perkiraan biaya pelaksanaan rencana tersebut lebih dari P 351 miliar, dengan pembangunan sungai dan bendungan Pasig-Marikina mendapat bagian terbesar yaitu lebih dari P 198 miliar.

Departemen ini juga berupaya memulihkan dataran banjir dengan mengakuisisi properti swasta di daerah tersebut.

Masalah sampah?

Menurut ketua Otoritas Pembangunan Metro Manila (MMDA) Francis Tolentino, banjir akan selalu terjadi karena topografi Manila.

“Metro Manila tidak akan pernah bisa bebas banjir, namun bisa memiliki ketahanan,” katanya.

Namun jalan menuju ketahanan dimulai dari upaya masyarakat. Diakui Tolentino, MMDA tidak bisa mengendalikan sampah yang berasal dari pemukiman warga.

MMDA saat ini sedang dalam proses rehabilitasi 12 stasiun pompa dan DPWH akan mendanai 6 stasiun pompa pada tahun ini.

Tolentino juga mengaku frustrasi karena MMDA tidak bisa mengendalikan sampah dan sampah selalu tersangkut di peralatan modern mereka.

Manila 2n.d paling berisiko

Sementara itu, Neric Acosta, manajer umum Otoritas Pembangunan Danau Laguna (LLDA), menyoroti kerentanan Manila terhadap bencana.

Ibukota Filipina adalah 2n.d menurut Acosta paling berisiko di dunia untuk bencana alam setelah Tokyo.

Singson juga mengatakan jika topan dengan kekuatan yang sama seperti Yolanda melanda Manila dan sekitarnya, hampir 50% Produk Domestik Bruto (PDB) akan langsung terkena dampaknya.

Ia menekankan bahwa unit-unit pemerintah daerah harus memastikan bahwa konstituennya menyadari pentingnya kerja sama dalam memperkuat Manajemen Risiko Banjir (FRM).

Dengan disusun dan dilaksanakannya Rencana Induk Pengelolaan Banjir yang baru, para pejabat berharap ibu kota negara ini akan siap menghadapi musim hujan yang akan datang. – Rappler.com

Keluaran Sidney