• June 12, 2024
Drilon: CJ bersalah

Drilon: CJ bersalah

‘Bersalah atas bagian 2’ adalah Sen. Putusan Drilon atas kasus pemakzulan terhadap CJ Renato Corona

MANILA, Filipina – Senator. Franklin Drilon, pendukung Partai Liberal Presiden Aquino, memberikan suara pada Selasa, 29 Mei, untuk memakzulkan Ketua Hakim Renato Corona.

Kritikus paling gigih terhadap Corona di pengadilan pemakzulan Senat, dia adalah senator ke-4 yang memberikan suara untuk hukuman pada saat Pasal 2 diposting.

Pertanyaan untuk menyatakan SALN seseorang masuk ke dalam inti kebugaran moral untuk memegang jabatan publik, kata Drilon, tetapi Corona menyembunyikan apartemen mewah, melaporkan nilai kurang dari 50% dari biaya akuisisi mereka dan tidak memberikan US $ 2,4 juta dan P80-M tidak diumumkan. di SALN-nya. Pendapatan tahunannya sebesar P27-M jauh di luar proporsi asetnya.

Hal ini “menetapkan kasus prima facie mengenai kekayaan yang diperoleh secara tidak sah… hal ini sudah jelas,” kata Drilon.

Pembelaan dengan itikad baik tidak bisa dilakukan, katanya, dengan menggunakan pembelaan dana campur aduk dengan kerabat Corona dan BGEI. Seharusnya dana tersebut dilaporkan sebagai aset, namun dia tidak melakukannya. Namun dia adalah manajer departemen pajak SGV, kata Drilon.

Corona mengajukan SALN palsu dan palsu untuk menyembunyikan kekayaannya yang sangat besar; dia memilih jalan penyembunyian. “Dia telah kehilangan kebugaran moral untuk melayani rakyat. Dia tidak bisa menjadi hakim agung lebih lama lagi,” kata Drilon.

“Saya menilai tergugat bersalah pada pasal 2,” ujarnya.

Di masa lalu

Bahkan sebelum Corona didakwa, dia memintanya untuk menunda kasus terkait Arroyo di Mahkamah Agung.

Atas pemeriksaan Drilon, ia sempat meminta Panitera MA Enriqueta Vidal untuk menyerahkan SALN Corona. Pembela memintanya untuk menunda, dengan mengatakan bahwa dia membantu penuntut. Corona memilihnya dengan meminta dia dan 188 pengadu menandatangani surat pernyataan pelepasan hak di rekening bank mereka.

Drilon mengatakan penafsiran Corona terhadap UU Deposito Valas salah. “Menafsirkan undang-undang seperti ini tidak masuk akal! Mengapa? Pejabat yang korup akan melakukan korupsi, hasil korupsi akan dikonversikan ke dalam mata uang asing dan mata uang asing tersebut akan disimpan di unit simpanan mata uang asing.”

Drilon menambahkan, “Mahkamah Agung mengatakan dalam satu kasus bahwa Anda tidak dapat menggunakan (FCDA) sebagai tempat perlindungan bagi para koruptor dan penjahat. Untuk menafsirkan hal tersebut dengan cara yang ingin dibenarkan oleh Ketua Mahkamah Agung untuk tidak melakukan pengungkapan, adalah dengan mengatakan bahwa FCDA dapat digunakan sebagai tempat berlindung untuk menyembunyikan hasil tindak pidana.”

Drilon mengatakan uang dolar adalah aset dan seharusnya dilaporkan oleh Corona. “Jika Anda memiliki rekening dolar, Anda melaporkan dalam mata uang asing atau setara dengan peso, tetapi yang diperlukan adalah pelaporan aset.” – Rappler.com

(Di bawah ini adalah teks lengkap penjelasan Drilon tentang suaranya pada hari penghakiman persidangan pada 29 Mei)

Konstitusi mengarahkan Termohon kepada Ketua Mahkamah Agung untuk menyampaikan SALN secara akurat dan lengkap. Persyaratan ini bukan sekedar formalitas belaka karena menyangkut kelayakan moral Termohon untuk memangku jabatan publik.

Tergugat menyembunyikan apartemen mewahnya selama 5 tahun setelah membayar lunas. Parahnya lagi, Termohon melaporkan nilai kondominium tersebut kurang dari 50% dari biaya perolehannya.

Termohon mengaku tidak mencantumkan uang sebesar 2,4 juta dollar Amerika dan 80 juta peso dalam SALN-nya. Besarnya harta tersembunyi Termohon – lebih dari 180 Juta peso, atau 50 kali lebih besar dari kekayaan tunai yang dinyatakannya – merupakan hal yang memalukan. Ini benar-benar di luar proporsi total pendapatannya selama 10 tahun yang berjumlah sekitar 27 Juta peso. Hal ini menunjukkan adanya kasus prima facie mengenai kekayaan yang diperoleh secara tidak sah berdasarkan Undang-Undang Anti-Suap dan Praktik Korupsi.

180 juta peso. Res Ipsa Loquitor. Tidak perlu dikatakan lagi.

Termohon membenarkan penyembunyian rekening dollarnya karena adanya dugaan kerahasiaan dalam RA 6426. Penafsiran seperti ini akan mendorong calon pencuri di pemerintahan untuk menyembunyikan seluruh hasil jarahannya di rekening FCDU. Undang-undang tidak melarang Termohon untuk mengungkapkan simpanannya dalam mata uang asing. Ini melarang bank untuk mengungkapkannya tanpa persetujuannya. Bahkan, dia memberi wewenang kepada pengadilan ini untuk menyelidiki mereka.

Bagaimana bisa Termohon, apalagi Ketua Mahkamah Agung, menyatakan itikad baik dalam menyatakan penafsiran hukum yang menyimpang seperti itu? Selain itu, pembelaan atas itikad baik tidak dapat digunakan. Delik tidak mencantumkan harta dalam SALN merupakan mala larangan, dimana itikad baik tidak ada relevansinya.

Termohon menyembunyikan simpanannya sebesar 80 juta peso karena diduga merupakan “dana campur aduk” BGEI dan milik anggota keluarganya.

Tergugat tidak memberikan bukti yang mendukung tuduhannya. Apabila dana BGEI disimpan dalam perwalian, maka tergugat wajib melaporkan dana tersebut sebagai harta dan memasukkan kewajibannya dalam SALNnya. Dia tidak melakukannya. Dia tidak bisa mengklaim itikad baik. Dia adalah manajer Departemen Pajak SGV.

Mahkamah Agung memecat Delsa Flores, seorang penerjemah pengadilan yang rendah hati, karena tidak melaporkan kiosnya di pasar umum ke SALN miliknya.

Ketua Mahkamah Agung harus mempunyai standar yang jauh lebih tinggi.

Mereka yang menjalankan keadilan harus mematuhi standar tertinggi integritas profesional dan kejujuran pribadi. Ketua Hakim Corona dengan sengaja, sengaja dan niat jahat menyampaikan SALN yang tidak akurat dan palsu untuk menyembunyikan kekayaannya yang sangat besar. Ketika Konstitusi dan undang-undang kita mengharuskan pengungkapan, dia memilih jalan penyembunyian. Dia telah kehilangan kebugaran moralnya untuk melayani rakyat. Dia mengkhianati kepercayaan masyarakat. Dia tidak bisa menjadi Hakim Agung sebentar lagi.

Saya mendapati Termohon bersalah.

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih banyak cerita Rappler tentang keputusan hakim senator.

Result Sydney