• April 22, 2024
DSWD akan menutup fasilitas tempat Frederico ditemukan

DSWD akan menutup fasilitas tempat Frederico ditemukan

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Ingat Frederico?

Pada bulan Oktober 2014, foto dirinya terbaring telanjang di lantai Manila Reception and Action Center (RAC) – sebuah fasilitas yang dikelola pemerintah untuk anak-anak jalanan – menjadi viral. Ttulang rusuk anak laki-laki kurus itu menonjol begitu banyak sehingga tampak seperti terkoyak dari kulitnya.

Tiga bulan kemudian, Sekretaris Kesejahteraan Sosial Corazon Soliman mengumumkan bahwa Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) “dalam proses penutupan RAC.”

“Saat ini kami sedang memindahkan anak-anak penghuni tersebut ke LSM lain yang memiliki izin DSWD dan fasilitas yang dikelola DSWD,” jelas Soliman dalam keterangannya, Kamis, 15 Januari.

Di antara fasilitas DSWD adalah Jose Fabella Center, Nayon ng Kabataan dan Haven for Children. Beberapa anak juga dikembalikan ke keluarga mereka, yang diawasi secara ketat oleh pekerja sosial distrik. Pemindahan anak-anak diharapkan selesai pada akhir Januari 2015.

Keputusan itu diambil setelah investigasi DSWD terhadap RAC, dan koordinasi dengan Pemerintah Kota Manila.

Foto Frederico tak hanya membuka mata netizen, tapi juga mengajak media untuk mendalami situasi anak-anak terlantar.

Bahay Tuluyan, sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM), mengungkap beberapa permasalahan di RAC; termasuk kasus pelecehan, fasilitas yang buruk, masalah anggaran dan manajemen, serta pengalaman mengerikan yang dialami anak-anak.

Laporan media diikuti oleh serangkaian reaksi kemarahan, protes, dialog dengan Walikota Manila Joseph Estrada, dan yang terbaru adalah dua resolusi Senat yang menyerukan penyelidikan terhadap semua pusat anak jalanan.

Sekarang Frederico hampir tidak bisa dikenali. Kesehatannya adalah terus berkembang di bawah asuhan sebuah LSM. Soliman menceritakan bahwa DSWD telah menemukan ibu Frederico.

“ASaat ini e sedang melakukan penanganan kasus bersama ibu,” ungkapnya.

Meskipun kisah Frederico berakhir dengan baik, banyak orang seperti dia terus hidup dalam kondisi yang memprihatinkan, baik di jalanan atau di dalam fasilitas yang rusak yang seharusnya membantu mereka.

“Bahay Tuluyan sangat lega mendengar bahwa tindakan diambil untuk menanggapi kekhawatiran yang kami sampaikan, dan kami memuji Menteri Soliman dan DSWD karena responsif dan proaktif,” Catherine Scerri, Wakil Direktur Bahay Tuluyan, mengatakan kepada Rappler.

Scerri menambahkan: “Kami menantikan tindakan dan program alternatif apa yang akan dilakukan untuk memenuhi kebutuhan anak jalanan. Kami juga menunggu berita tentang bagaimana orang-orang yang terlibat dalam kematian seorang anak yang tidak disebutkan namanya di RAC pada tahun 2013, yang dikonfirmasi oleh Dr Lacuna-Pangan, dan pelecehan terhadap Frederico dan anak-anak lain di lembaga tersebut akan dibawa ke pengadilan.”

RAK

Selama penutupan sementara, RAC diberi waktu 6 hingga 12 bulan untuk melakukan reformasi. “Selama penutupan sementara, kami akan bekerja sama dengan MSWD untuk memberikan bantuan teknis guna memenuhi standar,” kata Alicia Bonoan, Direktur DSWD-NCR. “Kami tidak akan mengabaikannya, konsultasi dengan Lacuna dari MSWD sedang berlangsung.”

Bonoan menegaskan, RAC sebaiknya hanya menjadi tempat penampungan anak sementara, “Pergantian anak harus cepat, satu sampai dua hari. Anak yang melanggar jam malam tidak boleh ditahan lagi, cukup diberikan konseling,” imbuhnya.

Seorang pekerja sosial dari RAC mengatakan kepada Rappler bahwa mereka belum diberitahu mengenai keputusan DSWD hingga Jumat, 16 Januari.

“Kami tidak melakukannya ide tentang hal itu. Itu pembicaraan tingkat tinggi. Belum ada seorang pun-menyebar sudah informasikata Girl Ornido, pekerja sosial RAC. “Saya hanya tidak tahu sebagai dibicarakan tentang masalah dengan bos saya ayah na-menyebar pada dangkal Kami.”

(Kami tidak tahu mengenai hal itu. Ini adalah masalah bagi para petinggi. Tidak ada informasi yang disebarluaskan. Saya tidak tahu apakah masalah tersebut telah dibicarakan dengan atasan saya; belum disebarluaskan di tingkat kami.)

Ornido mengatakan Gloria Antonio, ketua RAC, belum membicarakan masalah ini dengan staf pusat tersebut. Rappler mencoba menghubungi Antonio dan Honey Lacuna, kepala Departemen Kesejahteraan Sosial Manila (MSWD), tetapi kantor mereka ditutup selama kunjungan 5 hari Paus Fransiskus.

RAC dan MSWD menolak untuk merilis informasi lebih lanjut sampai minggu depan ketika kantor mereka kembali beroperasi secara rutin.

Namun, Ornido mengakui bahwa DSWD dan Komisi Hak Asasi Manusia sering mengunjungi RAC setelah pemberitaan media tentang penderitaan Frederico.

“CHR, DSWD nasional dan DSWD NCR menyelidiki, memeriksa catatan kami, mewawancarai anak-anak, memeriksa fasilitas,” tambahnya. “Hasilnya sebagai-maju lebih tentang Kantor Walikota. WKami masih belum tahu temuannya (Hasilnya akan dikirim ke kantor walikota. Kami belum tahu temuannya).”

Kunjungan Paus, anak jalanan

Selain tempat penampungan bagi anak-anak jalanan, LSM juga mengkritik pusat-pusat yang dikelola LGU yang melayani anak-anak yang berhadapan dengan hukum (CICL), dan menyoroti masalah yang sama yang terjadi di RAC.

Pada hari itu Tabloid Inggris Surat Harian menerbitkan sebuah cerita yang menuduh pemerintah “mengurung” anak-anak jalanan pada saat kunjungan kepausan, DSWD melakukan penyelidikan ke Penjara Pasay, Rumah Remaja Pasay dan Kantor Polisi Pasay. (BACA: Pemerintah Bantah ‘Kandang’ Anak Jalanan)

Investigasi membuahkan hasil negatif, kata Soliman. DSWD tidak menemukan adanya anak-anak yang ditahan bersama narapidana dewasa.

“Saya ingin menegaskan kembali bahwa kami tidak mengirim anak-anak ke penjara. Kami memenjarakan pelaku kekerasan,” kata Soliman. Ditambahkannya, kegiatan sosialisasi kepada anak jalanan dilakukan setiap minggu oleh satuan tugas yang terdiri dari DSWD, LGU, LSM dan polisi.

Gugus tugas membawa anak-anak tersebut ke kantor kesejahteraan sosial setempat untuk penilaian dan intervensi seperti pemberian makanan dan tempat tinggal sementara. Departemen ini, melalui Program Komprehensif untuk Anak Jalanan, membantu pendidikan anak-anak dan penghidupan orang tua mereka.

Sementara itu, di bawah Program Bantuan Tunai Bersyarat yang Dimodifikasi dari DSWD, keluarga jalanan menerima bantuan tunai untuk sewa rumah, serta kebutuhan sekolah dan kesehatan anak-anak.

Scerri juga mengklarifikasi bahwa Daily Mail telah salah mengutipnya. “Saya 98% yakin saya tidak mengatakan bahwa kami melihat peningkatan penyelamatan dalam beberapa minggu terakhir. Saya tidak bisa memastikan bahwa ada peningkatan dalam penyelamatan, tapi saya tidak terkejut.”

“Saya sudah mengatakan bahwa di masa lalu kita telah mengalami peningkatan penyelamatan menjelang kunjungan pejabat tinggi. Ini juga yang kami teliti ‘Penyelamatan atau Keselamatan’ ditampilkan. Saya memang mengatakan bahwa ada anak-anak yang diselamatkan sehubungan dengan kunjungan Obama.”

“Dalam diskusi kami dengan orang-orang di jalan (di daerah Malate) kemarin, masyarakat diberitahu bahwa jalan harus ‘bersih’ dan mereka bersembunyi atau waspada jika ada yang diselamatkan,” kata Scerri. “Beberapa keluarga memberi tahu kami bahwa barang-barang mereka diambil atau mereka menyembunyikannya sendiri agar tidak diambil atau diselamatkan. Sebagian besar pesan yang mereka terima tampaknya berasal dari tingkat barangay.”

Meskipun banyak warga Filipina yang antusias dengan kunjungan kepausan ini, para kritikus mempertanyakan persiapan pemerintah, dan menyebutkan bagaimana pedagang kaki lima diusir dari Taman Rizal dan bagaimana kemiskinan sengaja “disembunyikan” dari pandangan Paus – sebuah skenario serupa pada masa rezim Marcos ketika daerah kumuh dipagari. . di dinding bercat putih ketika pejabat asing berkunjung. – Rappler.com

Data Sydney