• April 18, 2024
Dua dekade kemudian, Peraturan Pemerintah Daerah direvisi secara menyeluruh

Dua dekade kemudian, Peraturan Pemerintah Daerah direvisi secara menyeluruh

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah mendapat pinjaman $250 juta dari Bank Pembangunan Asia untuk memperkenalkan reformasi yang akan meningkatkan keuangan provinsi, kota kecil dan kota besar.

MANILA, Filipina – Dua puluh dua tahun setelah diundangkan, Peraturan Pemerintah Daerah pada akhirnya akan menjalani peninjauan menyeluruh dan kemungkinan adanya amandemen besar – sesuatu yang gagal dilakukan oleh pembuat undang-undang meskipun ada ketentuan yang mewajibkan evaluasi Peraturan tersebut setiap 5 tahun.

Kajian tersebut, yang akan dipimpin oleh pemerintah, akan terlaksana berkat pinjaman sebesar $250 juta yang disetujui oleh dewan direksi Bank Pembangunan Asia (ADB) pada hari Kamis, 13 Februari. Program reformasi ini akan menerima pendanaan paralel sebesar $150 juta dari Agence Française de Developpement.

Pinjaman ADB dimaksudkan untuk mempelajari perubahan terhadap Kode Etik yang akan memungkinkan unit pemerintah daerah (LGU) meningkatkan sumber pendapatan daerahnya, sehingga memiliki lebih banyak dana untuk layanan dasar dan penciptaan lapangan kerja.

Sesuai dengan Kode Pemerintah Daerah, ada 3 keluhan dari LGU:

  • bagian mereka dalam pengumpulan pendapatan internal pemerintah pusat, sebesar 40%, tidaklah cukup
  • tanggung jawab dan staf lembaga-lembaga nasional dilimpahkan, namun dananya tidak dilimpahkan
  • Kongres mengesahkan sejumlah undang-undang yang mewajibkan LGU untuk melaksanakan program tambahan dan memberikan layanan tambahan tanpa pendanaan yang sesuai

Ketika kekhawatiran ini diatasi, LGU akan mempunyai keleluasaan lebih luas untuk merencanakan dan memberikan layanan kepada konstituennya.

“Filipina telah mengambil langkah-langkah signifikan untuk meningkatkan sistem pembiayaan LGU dan mendorong praktik tata kelola daerah yang transparan dan akuntabel. Reformasi harus membantu meningkatkan pendapatan dan dengan demikian meningkatkan pelayanan,” Juan Luis Gomez, spesialis senior manajemen publik di Departemen Asia Tenggara ADB, mengatakan dalam rilis media.

Namun, upaya-upaya ini belum cukup, karena basis pajak daerah masih “lemah” dan masih terdapat “kelemahan dalam desain transfer” yang menyulitkan pemerintah daerah yang lebih miskin khususnya untuk bekerja dengan baik, kata ADB.

Program peninjauan ini kemudian akan mempelajari amandemen yang akan (mengikat) akses yang lebih besar terhadap pendanaan dengan kinerja, “(menyelaraskan) prioritas pembangunan nasional dan daerah” dan “meningkatkan sistem pengelolaan keuangan daerah.”

Pada tahun 2004, sebuah laporan Newsbreak menjelaskan bagaimana politik dan tantangan besar dari tinjauan menyeluruh telah menghambat reformasi Kode Etik. Liga pemerintah daerah berhasil meloloskan amandemen sedikit demi sedikit, namun hal ini hanya mencakup ketentuan kecil.

Tidak ada yang berubah satu dekade kemudian. Inisiatif pemerintahan Presiden Benigno Aquino III ini, dalam satu hal, merupakan upaya untuk mencapai apa yang gagal dilakukan oleh 3 presiden sebelum dia – sebuah revisi omnibus dari apa yang disebut sebagai kitab suci manajemen lokal.

Kode tersebut ditandatangani pada 10 Oktober 1991 oleh Presiden Corazon Aquino, ibu dari Presiden saat ini. Para pendukungnya harus mendorong dan berkampanye dengan keras selama 5 tahun – hampir sepanjang masa jabatan Aquino – sebelum Kongres mengesahkannya. – Miriam Grace A.Go/Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini