• February 21, 2024
Dua hal mengejutkan tentang DNA kita

Dua hal mengejutkan tentang DNA kita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(Science Solitaire) Apakah DNA benar-benar merupakan satu-satunya yang ada dalam biologi kita yang paling dasar?

Itu CSI seri telah dikreditkan dengan menjadikan “DNA” sebagai kata rumah tangga. Karena cara mereka menghubungkan sains dengan cerita kriminal, lebih banyak orang di luar laboratorium memperingatkan bahwa ada molekul heliks ganda, yang unik bagi kita masing-masing, bersemayam di dalam diri kita.

Namun apakah DNA benar-benar merupakan satu-satunya yang ada dalam biologi kita yang paling dasar? Apakah masing-masing dari kita benar-benar hanya memiliki satu jenis DNA yang dapat kita sebut sebagai milik kita? Dan karena ini adalah “bagasi” yang kita wariskan kepada keturunan kita, apakah ini satu-satunya cara agar kita dapat mewariskan sifat-sifat kita?

Ketika genom manusia diurutkan pada tahun 2003, ada banyak harapan bahwa sejak kita berhasil membuat peta biologis manusia, kita sedang dalam proses untuk mencari tahu kumpulan gen mana yang berperan, terutama jika hal itu menimbulkan masalah medis. Perawatan berbasis sel induk (yang berasumsi bahwa kita hanya memiliki satu jenis DNA, sehingga menyesuaikan DNA tersebut) sudah mulai berkembang dan beberapa di antaranya kini mulai digunakan.

Ketika seseorang lahir, kata seorang gadis, ada begitu banyak harapan bahwa semuanya akan terhapuskan – menjadi makhluk baru dengan kehidupan baru. Tubuh baru hasil gabungan gen Ayah dan Ibu akan memiliki perjalanan pengalaman tersendiri. Dan yang dimilikinya adalah genomnya sendiri – masing-masing dari puluhan triliun sel di tubuhnya akan membawa DNA-nya. Itu jejak biologisnya yang unik, bukan? Hmm, kurang tepat.

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah menemukan bahwa jarang sekali seseorang memiliki DNA selain DNA miliknya. Namun dalam beberapa tahun terakhir, hal ini menjadi semakin umum. Para peneliti menemukan bahwa seorang ibu memiliki DNA anak yang dikandungnya di dalam rahimnya dan DNA ini ditemukan di berbagai jaringan di tubuhnya. Campuran DNA jenis ini juga terjadi pada transfusi. Pada tahun 2012 terdapat kasus dimana a otopsi wanita di Kanada mengungkapkan bahwa 63% beberapa dari mereka memiliki kromosom Y di neuronnya. Dan karena perempuan ditentukan oleh kromosom “X,X” dan laki-laki dengan “X,Y”, kromosom tersebut bisa saja berasal dari anak laki-laki yang mereka lahirkan.

Baru-baru ini terakhir Agustus, sebuah penelitian menemukan bahwa sel laki-laki ditemukan pada semua ibu yang mereka otopsi. Sel laki-laki berada di organ tubuh utama termasuk jantung dan ginjal. Ilmu pengetahuan tidak begitu yakin dengan fungsi sel-sel yang tersisa ini, namun mereka menduga sel-sel tersebut meningkatkan kemampuan “keibuan” untuk membantu sel-sel muda bertahan hidup. Fenomena ini disebut “microchimerism,” versi molekuler dari chimerism yang terdapat pada simbol-simbol seperti sphinx, singa yang menyatu, dan manusia.

Kita belum mengetahui seberapa besar kekuatan yang dimiliki DNA “penyusup” ini terhadap genom kita sendiri. Masih harus dilihat seberapa besar, jika memang ada, hal ini akan mempengaruhi terapi berbasis DNA yang dikembangkan oleh ilmu kedokteran untuk mengatasi penyakit yang hanya dapat disembuhkan jika kita me-reboot genom kita.

Dan ada satu permata yang berkurang di mahkota yang telah kita anugerahkan kepada DNA. Sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa protein yang disebut “histones” yang bertindak sebagai batang tempat kumparan DNA juga dapat mewariskan sifat-sifat tersebut kepada keturunannya. Itu bukan DNA itu sendiri. Dan yang lebih menarik lagi, histone merupakan bagian dari paket “sperma”. Artinya kita mendapatkannya dari nenek moyang kita.

Itu belajar apa yang diungkapkan ini menunjukkan bahwa histon adalah sesuatu yang tidak dapat diubah oleh lingkungan. Ini berarti histone dapat dibentuk oleh kebiasaan ayah Anda – seperti paparan atau asupan bahan kimia seperti alkohol atau obat-obatan. Apa pun yang Ayah konsumsi, paparkan, dan nikmati, bisa saja sudah masuk ke dalam gen Anda bahkan sebelum Anda dilahirkan. Artinya, ciri-ciri kebiasaan Ayah atau Kakek bisa diturunkan kepada Anda.

Menurut saya, ini adalah lompatan besar bagi generasi yang ditentukan oleh penemuan, penyelesaian, dan janji DNA. DNA bukanlah “homo-gen” dalam diri kita dan tampaknya bukan satu-satunya beban biologis yang kita wariskan. – Rappler.com

(gambar DNA dari Shutterstock)

slot gacor hari ini