• March 5, 2024
SC menjunjung diskualifikasi calon walikota Batanes 2013

SC menjunjung diskualifikasi calon walikota Batanes 2013

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rogelio Caballero, yang merupakan Wali Kota Uyugan, Batanes pada tahun 2013 tetapi didiskualifikasi karena masalah tempat tinggal, kini akan mencalonkan diri sebagai anggota dewan provinsi di bawah UNA.

MANILA, Filipina – Mahkamah Agung (SC) memenangkan Komisi Pemilihan Umum (Comelec), yang mendiskualifikasi calon walikota Batanes tahun 2013 karena kegagalannya memenuhi persyaratan izin tinggal satu tahun bagi pejabat lokal terpilih.

Dengan hasil pemungutan suara 11-0, MA menolak petisi certiorari Rogelio Caballero, calon walikota tahun 2013 di kotamadya Uyugan, Batanes.

Comelec membatalkan Certificate of Candidacy (COC) Caballero pada 3 Mei 2013 atau 10 hari sebelum pemilu paruh waktu 2013.

Saat ia melepaskan kewarganegaraan Kanadanya dan mengambil Sumpah Kesetiaan ke Filipina, Comelec mendapati dia tidak dapat “menetapkan kembali domisili (asalnya) di Uyugan”—suatu persyaratan agar memenuhi syarat untuk mencalonkan diri dalam jabatan elektif.

Namun, ia tetap menang melawan Jonathan Nanud dan menjadi walikota pertama yang diproklamirkan pada 14 Mei 2013. Ia meminta Comelec mempertimbangkan kembali pembatalan COC-nya pada 16 Mei 2013, namun keesokan harinya, lawannya Nanud mengajukan petisi untuk mencabutnya. miliknya untuk menghancurkan proklamasi.

Comelec menolak petisi Caballero pada tanggal 6 November 2013, setelah itu ia membawa kasus tersebut ke Mahkamah Agung, namun Mahkamah Agung memutuskan bahwa Comelec “tidak melakukan penyalahgunaan kebijaksanaan yang serius” dalam membatalkan COC Caballero.

“Ditemukan juga bahwa pemohon melakukan kesalahan penyajian materil ketika menyatakan dirinya sebagai warga Uyungan, Batanes selama satu tahun sebelum pemilu 13 Mei 2013,” kata MA dalam jumpa pers Kamis, 15 Oktober.

Faktanya, pengadilan berpendapat bahwa periode sejak 13 September 2012 – ketika Caballero memperoleh kembali kewarganegaraan Filipina – hingga 12 Mei 2013 “bahkan kurang dari masa tinggal satu tahun yang diwajibkan oleh hukum.”

Pengadilan juga tidak setuju dengan Caballero, yang menyatakan bahwa masa tinggalnya selama 9 bulan di Uyugan secara substansial memenuhi persyaratan tempat tinggal.

Ia bahkan mengklaim, persyaratan tersebut tidak semata-mata didasarkan pada masa tinggal di tempat ia mencalonkan diri, tetapi berdasarkan seberapa paham ia terhadap kebutuhan konstituennya.

“Comelec berpendapat bahwa pemohon gagal memberikan bukti yang kompeten untuk membuktikan bahwa ia mampu memperbaiki tempat tinggalnya di Uyugan dalam jangka waktu satu tahun sebelum pemilu 13 Mei 2013,” kata MA dalam keputusannya.

Bahkan dengan keputusan SC, sebelumnya diumumkan bahwa Caballero di bawah Aliansi Nasionalis Bersatu sebagai salah satu kandidatnya Dewan Provinsi di Batanes. (BACA: Adik Butch Abad yang terasing bergabung dengan partai Binay) Rappler.com

HK prize