• June 19, 2024
Dua tahun kemudian, distribusi tanah Luisita gagal – para petani

Dua tahun kemudian, distribusi tanah Luisita gagal – para petani

Tepat dua tahun setelah keputusan Mahkamah Agung untuk membubarkan Hacienda Luisita, para petani mengatakan areal yang dilindungi dikurangi oleh keluarga presiden, dengan bantuan Departemen Reforma Agraria.

MANILA, Filipina – Dua tahun setelah keputusan penting Mahkamah Agung yang memberikan tanah Hacienda Luisita kepada para petani, para petani yang putus asa menyerbu kompleks Departemen Reformasi Agraria (DAR).

Karena distribusi tanah gagal, lebih dari 100 petani dan aktivis pendukung mereka dapat memasuki lokasi di Kota Quezon pada hari Kamis, 24 April, tahun kedua keputusan SC.

Polisi dan petani bentrok di pintu masuk kompleks ketika pengunjuk rasa membakar patung yang menggambarkan anggota terkemuka klan Aquino-Cojuangco, keluarga elit yang diyakini menguasai tanah Luisita dari para petani.

Tidak ada pejabat DAR yang menghadapi massa, namun pengunjuk rasa dapat menyerahkan surat kepada Sekretaris DAR Virgilio delos Reyes di Kantor Bantuan Publik. Staf kantor meyakinkan bahwa surat itu akan sampai ke kepala DAR.

Kelompok tani Aliansi Petani Pedesaan Hacienda Luisita (Ambala) menuduh DAR mengizinkan Tarlac Development Corporation (Tadeco) menggusur paksa para petani untuk memiliki sebidang tanah yang selama ini luput dari program reforma agraria pemerintah.

Menyerukan pengunduran diri Aquino

Tadeco dimiliki oleh klan kuat Cojuangco, keluarga dari pihak ibu Presiden Benigno Aquino III.

“Situasi kita lebih buruk dari sebelumnya di bawah presiden hacendero lainnya. Luisita berada di bawah teror dan impunitas,” kata Florida Sibayan, ketua Ambala.

Para aktivis petani meminta Aquino untuk mengundurkan diri, dengan alasan ketidakmampuan pemerintahannya untuk memberikan keadilan kepada para petani.

“Retorika ‘daang matuwid’ (jalan lurus) Aquino hanyalah slogan kosong untuk menutupi kejahatan keluarganya terhadap buruh tani dan rakyat,” kata Sibayan.

Tadeco mengakuisisi pabrik gula Central Azucarera de Tarlac dari pemilik aslinya di Spanyol pada tahun 1957 dengan uang dari pemerintah.

Pemerintah memberikan kendali kepada keluarga atas perkebunan seluas 6.000 lebih hektar dengan syarat tanah tersebut akan dibagikan kepada petani setelah 10 tahun.

Namun hingga keputusan Mahkamah Agung pada 24 April 2012, Hacienda Luisita mengelak dari peredaran.

Ground pertama tertahan

Bukannya menyerahkan lahan secara efektif, pemerintah dan Tadeco tampaknya bekerja sama untuk mengurangi jumlah lahan yang akan dibagikan, kata Ambala.

Dari lahan asli seluas 6.453 hektar, Cojuangco hanya mendeklarasikan 4.915 hektar sebagai lahan pertanian pada tahun 1989.

Dari jumlah tersebut, 500 hektar disetujui untuk dikonversi menjadi penggunaan non-pertanian, sehingga mengecualikan mereka dari reforma agraria. 80,5 hektar lainnya dikurangi untuk dijadikan jalan Tol Subic Clark Tarlac (SCTEX).

Dengan demikian, keputusan akhir tahun 2012 hanya memerintahkan pembagian lahan seluas 4.335 hektar.

Namun jumlah ini kembali berkurang. Sebuah survei yang dilakukan pada awal bulan April oleh FF Cruz Co, sebuah perusahaan yang dipekerjakan oleh DAR, selanjutnya mengecualikan lebih dari 200 hektar lahan dari reforma agraria.

PENGGUNAAN AQUINO.  Aktivis petani menyerukan Presiden Benigno Aquino III untuk mengundurkan diri karena kegagalan membagikan tanah kepada petani Hacienda Luisita

Berdasarkan hitungan Ambala, total 1.063,47 hektar lahan hacienda telah dialihfungsikan secara ilegal menjadi penggunaan non-pertanian. Beberapa dari bidang tanah tersebut kini menjadi milik Luisita Realty Corporation, Luisita Golf and Country Club, dan Subdivisi Las Haciendas. (BACA: DAR: Tidak Ada Konversi Lahan Ilegal di Hacienda Luisita)

Distribusi lahan ‘maju’

Namun dalam kaitannya dengan DAR, reforma agraria di Hacienda Luisita mengalami kemajuan. (BACA: DAR: Petani Luisita di Lahannya Bulan Mei)

Hingga 24 April 2014, pekerjaan monumen telah selesai 87,5%, kata Wakil Menteri Hukum DAR Anthony Parungao. Monumenting adalah proses penempatan penanda batas di atas tanah untuk dibagikan.

Lebih dari 6.000 petak pertanian telah didirikan dan 4.716 petani telah ditempatkan di sekitar 5.500 petak – hampir 76% dari daftar induk.

Pada bulan Oktober 2013, DAR mulai memberikan dokumen yang disebut Sertifikat Kepemilikan Tanah (CLOA) kepada petani yang memenuhi syarat.

“Setelah mendaftarkan CLOA mereka, pekerja pertanian penerima manfaat menjadi pemilik sebenarnya dari sebidang tanah masing-masing,” katanya.

Diakuinya, ada bagian sengketa dari hacienda yang diklaim Tadeco.

“Sekarang sedang diproses berdasarkan aturan dan undang-undang terkait pengadaan tanah dan distribusi CARP.” – Rappler.com

HK Prize