• May 19, 2024
Dulu dan Sekarang: Melayani di bawah Aquinos

Dulu dan Sekarang: Melayani di bawah Aquinos

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Pemerintahan kedua presiden klan Aquino – mendiang Corazon dan putra satu-satunya Benigno III – memiliki kesamaan: reformasi yang dramatis.

Hal ini menurut Cayetano Paderang, yang menjabat sebagai sekretaris perencanaan ekonomi di kedua pemerintahan. Pada acara Asosiasi Jurnalis Ekonomi Filipina pada hari Jumat, 17 Februari, ia mengatakan reformasi yang diperkenalkan oleh Ny. Aquino, dan sekarang didorong oleh putranya, “sulit secara politik” tetapi pada akhirnya akan membuahkan hasil.

“Sebagai salah satu dari sedikit pejabat kabinet yang mendapat hak istimewa untuk bekerja di bawah kedua masa kepresidenan Aquino, saya selalu ditanya apa perbedaan antara masa kepresidenan pertama dan masa kepresidenan saat ini,” katanya dalam pidato utamanya.

“Saya selalu menjawab bahwa perekonomian negara kita sedang dalam kesulitan saat itu. Tanda-tanda penting menunjukkan bahwa Filipina hampir mengalami stagnasi, dengan tingkat inflasi dua digit, utang luar negeri yang tinggi, serta kemiskinan dan pengangguran yang sangat besar.

“Untuk mengelola koper kami, kami harus dengan patuh menghitung berapa peso dan dolar yang tersisa. Pada saat itu, kami di NEDA harus mengadvokasi reformasi ekonomi yang sulit secara politik. Hal ini telah kami lakukan, dan hasil dari reformasi tersebut kemudian dapat dinikmati oleh pemerintahan-pemerintahan berikutnya,” katanya kepada para jurnalis yang hadir di antara hadirin.

Paderanga menjabat sebagai direktur jenderal Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) dari tahun 1990 hingga 1992, tahun-tahun terakhir pemerintahan Corazon Aquino. Ia diangkat ke posisi yang sama pada Juli 2010.

“Kali ini, dengan kepemimpinan putra Presiden Cory, kita sekali lagi berada di titik puncak reformasi demokrasi,” ujarnya.

Sakit melahirkan

Pada tahun 2011, yang merupakan tahun pertama pemerintahan Aquino saat ini, perekonomian tumbuh jauh lebih lambat yaitu sebesar 3,7% dibandingkan dengan 7,6% pada tahun 2010.

Meskipun Paderanga mengakui bahwa rendahnya belanja pemerintah dan sempitnya basis ekspor yang membuat perekonomian rentan terhadap krisis global adalah alasan buruknya kinerja tersebut, ia mengatakan bahwa hal ini adalah bagian dari “rasa sakit yang harus ditanggung” ketika pemerintahan Aquino meneruskan transparansi dan melaksanakan agenda reformasi.

“Apa yang terjadi tahun lalu adalah apa yang saya sebut sebagai “sakit lahir” dalam reformasi kelembagaan dan pemerintahan yang telah dilakukan secara agresif oleh pemerintahan ini sejak hari pertama… Perlambatan dalam proses ini hanya bersifat sementara.”

Dia mengatakan tujuan akhirnya adalah “perekonomian makro yang stabil yang memiliki ketahanan politik dan tidak bergantung pada pengeluaran terbatas.”

“Kalau ini efek samping tentunya koreksi, maka kita berharap sudah berada di jalur yang benar. Dengan memberantas korupsi dan korupsi, pemerintah mencegah kebocoran sumber daya pada sisi pendapatan dan pengeluaran. Dan hal ini pada gilirannya mendorong investasi dan mengurangi biaya menjalankan bisnis dalam jangka menengah dan panjang.”

Infrastruktur dan ekspor

Mengenai tertundanya pelaksanaan rencana peluncuran proyek infrastruktur, Paderang mengatakan pemerintah akan mempresentasikan proyek tersebut pada tahun ini.

“Saya percaya bahwa keengganan lembaga-lembaga pemerintah untuk menyetujui proyek telah berakhir sekarang… Karena benih-benih kemitraan publik-swasta, KPS dan proyek-proyek lainnya telah ditanam pada tahun sebelumnya, baik sektor swasta maupun masyarakat akan menjadi pemilih. dapat mencicipi buahnya pada kuartal ke-2 atau ke-3 tahun ini.”

Mengenai sektor ekspor yang rentan, ia mengatakan para pejabat menargetkan Tiongkok dalam program diversifikasi mereka yang bertujuan mengurangi ketergantungan pada negara-negara barat.

“Dalam hal mendiversifikasi negara-negara penerima, kami melihat, antara lain, Tiongkok melakukan “penetrasi” untuk mendukung rencana mereka untuk menyeimbangkan kembali perekonomian mereka menjadi lebih berorientasi konsumsi dan berbasis impor,” ujarnya.

“Dalam hal diversifikasi produk, kita perlu mengurangi ketergantungan kita pada barang elektronik, karena data ekspor tahun 2011 menunjukkan pertumbuhan dua digit dalam nilai ekspor produk berbasis pertanian, hasil hutan, mineral dan minyak bumi jelas-jelas melambat karena elektronik dan diproduksi secara keseluruhan, “katanya. – Rappler.com

SDy Hari Ini