• February 23, 2024
Belum ada kabar tentang penculikan orang Eropa di Tawi-Tawi

Belum ada kabar tentang penculikan orang Eropa di Tawi-Tawi

Pejabat setempat menghadapi “dinding kosong” mengenai keberadaan orang asing

MANILA, Filipina – Pemerintah daerah di Tawi-Tawi terus menghadapi tembok kosong atas keberadaan 2 turis Eropa tersebut, lebih dari beberapa minggu sejak mereka diculik oleh orang-orang bersenjata di kota pesisir terpencil di pulau itu. propinsi.

Tidak ada komunikasi sampai saat ini,” kata Inspektur Senior Rodelio Jocson, kepala polisi provinsi, kepada Rappler. “Pasukan kami masih di lapangan mencoba mencari petunjuk ke mana mereka (sandera) mungkin dibawa.”

Eworld Horn (52) dari Belanda dan Lorenzo Vinciguerra (47) dari Swiss diculik bersama dengan 3 rekannya yang berkewarganegaraan Filipina saat mereka sedang mengamati burung di Barangay Parangan di kota Panglima Sugala pada 3 Februari. Warga Filipina kemudian selamat, sedangkan warga ketiga, Ivan Sarenas, berhasil melarikan diri.

Kita menghadapi tembok kosong,” kata Wakil Gubernur Tawi-Tawi Ruby Sahali. “Kami tidak tahu keberadaan (sandera) mereka atau kepribadian di balik penculikan itu. Tidak ada yang menghubungi saya atau ayah saya (Gubernur Sadikul Sahali).”

Sahali mengakui bahwa komite manajemen krisis lokal (CMC) sedang mencari “petunjuk kecil” mengenai kemungkinan lokasi para penculik dan tawanan mereka, “tetapi kami memilih diam untuk sementara waktu agar tidak membahayakan upaya kami.”

Kami mencoba membuka semua jalur komunikasi dengan siapa pun yang dapat membawa kami ke para sandera,” kata Sahali, sambil mencatat bahwa “utusan” telah dikerahkan di berbagai kota, termasuk di Languyan, tempat para penculik dan orang Eropa terakhir kali terlihat. satu sama lain adalah saat mereka melarikan diri. pihak berwajib.

Jocson menolak mengatakan apakah Sarenas masih berada di Tawi-Tawi, namun meyakinkan bahwa “dia berada di tempat yang aman.”

Kami tidak bisa memberi tahu Anda di mana dia sekarang demi keselamatannya sendiri,” kata Jocson.

Setelah berani melarikan diri beberapa jam setelah penculikan mereka pada 3 Februari lalu, Sarenas bersumpah untuk “membantu pihak berwenang menemukan” Horn dan Vinciguerra. Dalam wawancara dengan Rappler, Sarenas, seorang fotografer dan penulis perjalanan yang terkenal di kalangan birding Filipina, mengaku merasa bertanggung jawab terhadap rekan-rekan asingnya yang ia bawa ke Tawi-Tawi 4 hari sebelum mereka ditangkap.

Tuan Sarenas membantu kami dengan mengidentifikasi penculik mereka yang dapat berguna dalam penyelidikan kami,” tambah Jocson. “Tetapi dia tidak dapat berpartisipasi secara langsung dalam operasi yang sebenarnya.”

Di Zamboanga, Sibugay, istri warga Filipina dari guru Australia yang diculik dan mantan tentara Warren Rodwell dilaporkan telah ditempatkan di bawah “pengawalan polisi” saat negosiasi diam-diam dengan para penculik sedang berlangsung.

Mariflor Gutang, yang dinikahi Rodwell pada bulan Juni 2011 di kota Ipil, “telah ditempatkan di bawah pengawasan unit polisi di Metro Manila,” menurut seorang pejabat setempat yang menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk membicarakan hal tersebut. urusan.

Diculik.  Negosiasi adalah "dalam perjalanan" atas kemungkinan pembebasan warga negara Australia Warren Rodwell yang diculik pada 3 Desember 2011 di Zamboanga Sibugay.

Rodwell diculik pada tanggal 5 Desember 2011, saat dia sendirian di rumahnya di subdivisi kelas menengah di Ipil. Dua minggu kemudian, sebuah video yang menunjukkan Rodwell meminta bantuan untuk memberikan uang tebusan sebesar US$2 juta dikirimkan kepada istrinya oleh para penculiknya.

Laporan intelijen polisi menunjukkan bahwa Rodwell ditawan di daerah pedalaman Basilan, yang dikenal sebagai sarang beberapa kelompok bersenjata yang melanggar hukum, termasuk Abu Sayyaf. Sumber di Ipil mengatakan para penculik awalnya menghubungi Gubernur Zamboanga Sibugay Rommel Jalosjos.

Jalosjos, yang membenarkan bahwa dia bekerja langsung dengan Kedutaan Besar Australia untuk mengupayakan kemungkinan pembebasan Rodwell, membantah telah berkomunikasi dengan para penculik. Pada pertengahan Desember 2011, Jalosjos mengatakan kepada Rappler bahwa “pemadaman berita” dilakukan untuk memastikan bahwa upaya untuk memulihkan Rodwell dengan aman tidak akan terganggu.

Kepala polisi Zamboanga Sibugay Inspektur Senior Ruben Cariaga, Jr. mengatakan mereka sedang menyelidiki kemungkinan keterlibatan kelompok pria bersenjata yang sama di balik penculikan seorang pemilik salon Filipina pada September 2011, yang menikah dengan warga negara Skotlandia.

Kasus pidana telah diajukan terhadap para tersangka penculikan Galvez,” kata Cariaga.

Galvez diselamatkan oleh pasukan elit Angkatan Darat dalam 2 minggu sejak dia diculik. “Ada kemungkinan bahwa para penculik ini juga adalah orang-orang yang menculik Rodwell,” tambah petugas polisi tersebut, sambil mencatat bahwa cara penculikan dan keadaan yang dialami para korban “terlihat serupa.” – Rappler.com

Sidney prize