• June 22, 2024
Duterte tentang kepresidenan: Serahkan pada Tuhan

Duterte tentang kepresidenan: Serahkan pada Tuhan

MANILA, Filipina – Dua hari setelah para pendukungnya menunggu dengan sia-sia hingga dia muncul di Manila untuk mengajukan pencalonannya sebagai presiden, Wali Kota Davao City Rodrigo Duterte berada di ibu kota, namun tidak berada di tempat politik.

Duterte terlihat di Greenbelt Mall di Makati pada Minggu malam, 18 Oktober. Duterte diperlakukan seperti selebriti dan dikerumuni oleh pengunjung mal yang ingin berfoto selfie dengannya di tengah teriakan “Duterte! Duterte! Duterte!” Walikota menghadiri pesta temannya di mal.

Dalam sebuah wawancara dengan Rappler, kepala eksekutif setempat menegaskan kembali bahwa dia tidak ingin mengganti calon presiden lain, namun juga mengatakan bahwa penggantian tersebut memberikan “jendela” bagi para kandidat.

“Aku tidak suka (itu), parang shenanigans. Baiklah, mari kita lihat. Saya tidak tahu. Saya serahkan pada Tuhan. Jika dia menginginkanku di sana, dia akan menempatkanku di sana. Ganoon iyan. (Cara kerjanya seperti ini.) Ini permainan Tuhan. Itu bukan milik kami,” kata Duterte.

Ketika ditanya apakah ia masih akan berubah pikiran mengenai jabatan presiden, Duterte berkata, “Belum ada yang benar-benar final.”

“Apa pun upaya manusia, itu belum final. Itu Tuhan. Sekarang Anda bermain-main dengan periode di mana saya masih bisa mengajukan. Banyak yang mempermainkannya, dan Duterte mungkin akan melakukannya pada bulan Desember. Seperti yang kubilang, ayoko ma-ano ang tao.”

“Mari kita serahkan pada Tuhan. Jika Tuhan ingin saya menjadi presiden, Dia akan menjadikan saya presiden. Jika Tuhan menginginkan saya mati besok, saya pergi,” katanya.

Keputusan Duterte untuk tidak mengajukan pencalonannya hingga batas waktu 16 Oktober mengecewakan para pendukungnya, yang berharap dia akan berubah pikiran dalam waktu singkat. Bahkan beredar rumor bahwa sang wali kota sedang menaiki pesawat pribadi ke Manila untuk menduduki jabatan tertinggi di negara tersebut.

Walikota telah mengatakan beberapa kali bahwa dia tidak ingin mencalonkan diri sebagai presiden, namun lelucon dan pernyataannya tentang kemungkinan pencalonan presiden telah memicu basis dukungannya untuk mengantisipasi pencalonannya.

Putrinya, mantan Wali Kota Davao Sara Duterte, bahkan memulai kampanye pencukuran kepala untuk mendorong politisi lama tersebut agar mencalonkan diri sebagai presiden. Sandal jepit dan antisipasi media dijuluki “Duterteserye” di media sosial.

Masih ada pertanyaan mengenai apakah Duterte akan mencalonkan diri sebagai presiden atau tidak setelah pasangannya, Martin Diño dari Partai Demokrat Filipina-Lakas ng Bayan (PDP-Laban), mencalonkan diri sebagai presiden. Aturan pemilu mengizinkan pergantian rekan satu partai hingga 10 Desember 2015.

Mengenai penggantiannya, Duterte berkata, “Usulan itu tidak pantas.”

Walikota menambahkan bahwa penggantian tersebut menawarkan peluang “bagi mereka yang memiliki ambisi nyata untuk mencalonkan diri.”

Apakah dia salah satu dari orang-orang ini?

“Saya bukan pengganti. Awalnya Tuhan menciptakanku. Mengapa menjadikan saya pengganti?” (Saya bukan pengganti. Tuhan yang menciptakan saya sejak awal. Mengapa Anda menjadikan saya pengganti?)

Duterte, 70, adalah tokoh kontroversial yang berjasa menjaga perdamaian dan ketertiban di kota Filipina selatan, namun juga dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia, termasuk pembunuhan main hakim sendiri. Tetap saja, dia tetap populer, dan bahkan penjaga keamanan mal pun mau tidak mau meminta fotonya.

‘Aku tidak punya dendam terhadapmu’

Duterte menjawab persepsi bahwa ia telah menipu para pendukungnya dengan membuat mereka berharap pencalonannya akan dibatalkan pada akhirnya.

Walikota mengatakan para pendukungnya dan media tidak menerima jawaban tidaknya.

Dia tertawa, “Saya tidak ingin mengatakannya, Anda tidak ingin mempercayainya!” (Saat aku bilang aku tidak ingin lari, kamu tidak akan percaya padaku!)

“Saya katakan berulang kali untuk kesekian kalinya bahwa saya tidak ingin lari. Saya sudah mengatakannya 100 kali di depan media. Saat saya berkata, Anda berkata, ‘Oh!’ Karena mereka tidak mau menerima jawaban tidak yang tidak ingin saya jalankan. Yang bisa diterima masyarakat adalah saya lari. Izinkan saya mengatakan saya seorang walikota, saya muak. Saya tidak punya kesalahan apa pun pada Anda,” tambah Duterte.

(Aku berkata lagi dan lagi untuk kesekian kalinya bahwa aku tidak mau lari. Kalau aku bilang tidak, kamu akan bilang, ‘Oh!’ Karena mereka tidak mau menerima jawabanku yang tidak mau lari. mencalonkan diri. Yang dapat diterima oleh masyarakat adalah saya mencalonkan diri. Ketika saya mengatakan saya ingin mencalonkan diri sebagai walikota, mereka marah kepada saya. Saya tidak tersinggung terhadap Anda.)

Duterte mengatakan dia akan melanjutkan upayanya untuk terpilih kembali di Davao.

“Ini yang saya serahkan dalam sertifikat pencalonan saya. Saya telah menjadi walikota selama 22 tahun. Saya benar-benar tidak tahu apakah saya bisa meretasnya.”

Namun para pendukungnya di mal pun tidak puas dengan jawabannya dan berulang kali bertanya apakah dia mencalonkan diri.

Pada satu titik dalam wawancara, orang-orang yang bersuka ria mulai meneriakkan namanya.

Dia membentak mereka, “Diam!” (Diam!)

Perlu menabung untuk masa pensiun

Duterte mengatakan para pendukungnya harus memahami bahwa uang adalah salah satu hambatan dalam kampanye presiden.

Dia mengatakan, dia tidak seperti politisi tradisional yang lahir dari keluarga yang tidak mempunyai tanah.

“Saya punya uang, tapi saya sudah menimbunnya ketika kami pensiun suatu hari nanti. Saya akan menjadi tua. Saya akan membutuhkan obat. Aku tidak ingin mengganggu anak-anakku. Saya semakin tua. Beberapa tahun dari sekarang saya akan pergi.”

(Saya punya uang, tapi saya sudah menabungnya untuk masa pensiun saya suatu hari nanti. Saya tidak ingin mengganggu anak-anak saya. Beberapa tahun dari sekarang saya akan pergi.)

Ia kembali mengenang pertemuannya dengan pengusaha dan calon pemberi dana, namun menegaskan tidak bisa meminta uang kepada mereka.

“Saya dipanggil, saya datang untuk menghormati. Jika Anda bertanya apakah Anda akan lari, pertanyaan selanjutnya adalah, hal yang logis, seseorang akan membantu. Tapi aku benar-benar tidak sanggup meminta uang.”

(Mereka menelepon saya. Saya menjadi tidak hormat. Lalu mereka bertanya apakah Anda akan lari, pertanyaan selanjutnya adalah hal yang logis, tolong.)

Duterte mengatakan dia menyerahkan nasibnya kepada Tuhan. Dia kembali ke Davao pada hari Senin, dan bercanda bahwa dia akan segera menemui ajalnya.

“Itu adalah kehendak Tuhan. Manusia yang fana tidak menentukan nasibnya. Itu milik Tuhan. Aku baru saja mati besok. Saya hanya memberi tahu pilotnya, menyelam saja!”

(Jika itu Tuhan, tidak ada perdebatan di sana. Saya akan mengatakan saya akan mati saja besok. Saya akan memberitahu pilotnya, buatlah pesawatnya menukik!) – Rappler.com

game slot online