• February 22, 2024
Duterte tidak hadir di Comelec, mengatakan ‘tidak main-main’

Duterte tidak hadir di Comelec, mengatakan ‘tidak main-main’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Duterte juga menolak pembicaraan tentang penggantian, dengan mengatakan dalam bahasa Filipina: ‘Tidak akan ada pengganti. Saya bukan pengganti, saya yang asli.’

Manila, Filipina – “Ini bukan permainanku. aku hanyalah sebuah kata (Ini bukan permainan saya. Saya menepati janji saya),” kata Wali Kota Davao Rodrigo Duterte, yang tidak hadir di kantor Komisi Pemilihan Umum (Comelec) di Intramuros.

Hal itu diungkapkannya saat diwawancarai stasiun radio dzMM pada Jumat, 16 Oktober, beberapa saat setelah batas waktu penyerahan surat keterangan pencalonan.

Kalau saya bilang ‘tidak’, kalau saya ungkapkan ke publik, itu saja..Saya tidak terbiasa membodohi orang, apalagi sebagai pejabat publik.,” dia menambahkan.

(Kalau saya bilang ‘tidak’, kalau saya sudah menyatakannya di depan umum, itu saja… Saya tidak terbiasa membodohi orang, apalagi sebagai pejabat publik.)

Pendukungnya mengira dia akan muncul hingga menit terakhir. Rumor tersebar luas bahwa dia naik pesawat ke Manila hari itu.

Namun walikota mengirimkan pernyataan terbarunya mengenai masalah tersebut beberapa menit sebelum pukul 17.00, waktu penutupan Comelec. Dia mengulangi keputusannya untuk tidak mencalonkan diri sebagai presiden, dengan mengatakan, “Saya lelah.”

Christopher “Bong” Go, kerabat dekat Duterte, mengatakan dalam sebuah wawancara di dzMM bahwa bertentangan dengan rumor yang beredar, wali kota tersebut masih berada di Kota Davao.

Karena ada sinyal silang, sinyalnya berbeda-beda. Ada yang bilang dia ke Manila, itu tidak benar. Para pemimpin berkata, tunggu,” katakan pergi

(Ada sinyal silang, sinyal berbeda. Ada yang bilang dia pergi ke Manila, itu tidak benar. Para pemimpin bilang tunggu saja.)

Ia mengatakan meski informasi salah tersebar, Duterte sendiri jujur ​​dan konsisten mengenai niat sebenarnya.

Tidak sekali pun dia mengatakan ‘Saya akan lari’. Dia tidak pernah mengatakannya, ”kata Pergi. (Tidak sekali pun dia mengatakan, ‘Saya akan lari’. Dia tidak pernah mengatakan itu.)

Tidak ada pengganti Duterte

Ketika ditanya apakah ia akan memutuskan untuk mengikuti pemilihan presiden dengan menjadi pengganti kandidat lain, Duterte menjawab tidak akan melakukannya.

Tidak ada lagi penggantinya. Aku bukan pengganti, aku yang asli“katanya. (Tidak akan ada pengganti. Saya bukan pengganti, saya asli.)

PDP-Laban, partai politik di mana Duterte menjadi anggotanya, mengajukan calon presiden pada menit-menit terakhir. Martin Diño, seorang anggota partai, menyerahkan sertifikat pencalonannya sebagai presiden pada hari Jumat beberapa menit sebelum pukul 17.00.

Diño mengatakan dia sudah lama memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Dia membantah rencana PDP-Laban untuk menggantikannya dengan Duterte.

Ada yang berpendapat bahwa PDP-Laban mungkin menggunakan aturan Comelec yang memperbolehkan penggantian calon dari suatu partai dengan anggota partai lainnya.

Ketua Comelec Andres Bautista mengatakan batas waktu penggantian yang “tidak dapat diperpanjang” adalah 10 Desember 2015.

“Harus ada surat keterangan pencalonan dan penerimaan yang baru bagi yang akan menggantikan dan yang satu lagi (yang mengajukan COC dulu) harus menarik diri dan menerima,” ujarnya.

TUNGGU.  Pendukung Duterte bersorak di luar istana gubernur.  Foto oleh Pat Nabong/Rappler

– Rappler.com

link demo slot