• February 23, 2024
E-trikes akan diluncurkan di Makati pada bulan Maret 2016

E-trikes akan diluncurkan di Makati pada bulan Maret 2016

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan harga P160 per hari selama 3 tahun, pengemudi akan dapat memiliki sepeda roda tiga elektronik dari Layanan Mobilitas Global yang dikelola Jepang

MANILA, Filipina – Warga Kota Makati akan melihat lebih banyak sepeda roda tiga ramah lingkungan melintas di jalanannya. Pemerintah kota telah bermitra dengan perusahaan Jepang untuk mengerahkan sekitar 200 sepeda roda tiga listrik di kota tersebut.

Wakil Presiden Global Mobility Service (GMS) Philippines Incorporated Kazumasa Nakashima mengatakan kepada Rappler melalui panggilan telepon pada Selasa, 6 Oktober bahwa perusahaannya telah menandatangani nota kesepahaman (MOU) dengan Pemerintah Kota Makati dan Asosiasi Operator Sepeda Roda Tiga (TODA) kota tersebut.

Menurut Nakashima, ketiga pihak sepakat untuk memperkenalkan sepeda roda tiga 4 tak dan sepeda roda tiga listrik yang akan menggunakan Mobility Cloud-Connection System (MCCS) milik GMS. (BACA: 11 hal yang mungkin belum Anda ketahui tentang kendaraan listrik)

Teknologi tersebut, dilengkapi dengan sistem penentuan posisi global, memungkinkan GMS mengontrol kemampuan aktivasi, anti maling, dan asuransi setiap kendaraan ramah lingkungan.

“Kami juga bisa mendapatkan informasi kendaraan (tentang) kecepatan (dan) total jarak berkendara,” kata Nakashima, seraya menambahkan bahwa teknologi ini akan memungkinkan GMS dan pemerintah kota untuk memantau kecepatan dan informasi pelacakan setiap sepeda roda tiga.

Artinya, jika sepeda roda tiga elektronik terpantau melebihi batas kecepatan atau jika pengemudi atau operator tidak membayar biaya bulanan penggunaan kendaraan tersebut, GMS dapat mematikan mesin sepeda roda tiga tersebut hingga masalahnya teratasi. telah terselesaikan.

GMS juga berkoordinasi dengan Phil Etro EV Incorporated dan Kawasaki untuk menyediakan 200 sepeda roda tiga ramah lingkungan di Makati pada Maret 2016.

Sepeda motor listrik – yang akan menggantikan beberapa sepeda motor bertenaga gas dua langkah yang saat ini digunakan di kota – akan dikerahkan di sepanjang rute Makati TODA.

MOU tersebut merupakan bagian dari upaya Makati untuk melanjutkan penerapan Undang-Undang Republik 8749 atau “Undang-Undang Udara Bersih Filipina tahun 1999”. Kota ini telah lama mendukung undang-undang tersebut, dengan diperkenalkannya jeepney listrik di jalur hijau Makati di desa Salcedo dan Legazpi pada tahun 2007.

Penjabat Walikota Romulo “Kid” Peña menyambut baik langkah tersebut, dan mengatakan bahwa kemitraan ini akan memperkuat upaya kota tersebut untuk menegakkan Undang-Undang Udara Bersih.

Jadi tentunya pencemaran lingkungan bisa berkurang dan tentunya mereka yang melakukan TODA bisa berhemat,” kata Peña dalam wawancara telepon dengan Rappler. (Hal ini tentunya akan mengurangi polusi dan bagian dari TODA tersebut akan dapat menghemat uang.)

Bisnis untuk dimiliki

MOU untuk sepeda roda tiga elektronik ditandatangani pada hari Senin oleh Presiden GMS Tokushi Nakashima, Pejabat Departemen Keamanan Publik Makati Elmer Cabrera dan Presiden Makati TODA Alberto Galisim.

Menurut dokumen tersebut, GMS akan membantu pengemudi dan operator sepeda roda tiga untuk memanfaatkan layanan pembiayaan atau penyewaan kendaraan dan mengoperasikan sepeda roda tiga elektronik dengan biaya bulanan yang “sangat terjangkau”.

RUPS diharapkan dapat memberikan prosedur yang diperlukan bagi pengemudi dan operator e-trike untuk memiliki kendaraan setelah digunakan selama 3 tahun.

Mereka hanya akan menyumbang P160 per hari untuk memiliki e-trike selama 3 tahun. Tidak ada uang muka dan yang perlu mereka lakukan hanyalah mendaftar”kata Peña.

(Dengan P160 per hari, mereka bisa memiliki sepeda roda tiga dalam 3 tahun. Tidak ada uang muka dan mereka hanya perlu mendaftar.)

MCCS juga sangat membantu dalam membatasi batas kecepatan becak elektronik hingga 40 km/jam (MCCS juga akan sangat membantu dalam membatasi kecepatan becak elektronik hingga 40 kmpj),” tambahnya.

Pemerintah Kota Makati, pada gilirannya, harus membantu anggota TODA dalam penerbitan waralaba, izin, dan dokumen lain yang diperlukan untuk mengoperasikan sepeda motor listrik secara legal di dalam batas kota.

Pemerintah kota juga harus membantu GMS dengan hanya mendukung pengemudi dan operator yang “berreputasi baik” dan bersedia membayar biaya bulanan untuk sepeda motor listrik tersebut.

Kami sedang mencari cara (untuk saat ini) bagaimana membantu mereka menikmatinya disajikan, ”kata Peña. (Saat ini kami sedang mencari cara untuk membantu mereka sehingga masyarakat dapat melindungi apa yang mereka tawarkan.)

Ia menambahkan, saat ini pihaknya sedang menyelesaikan detail implementasi MOU tersebut dengan dinas terkait di Balaikota. – Rappler.com

game slot pragmatic maxwin