• May 28, 2024
Earth Hour: Meromantisasi Kegelapan?

Earth Hour: Meromantisasi Kegelapan?

Jika kegelapan adalah ukuran yang kita gunakan untuk menentukan negara mana yang menduduki peringkat teratas dalam Earth Hour tahun ini, tidak ada keraguan bahwa pemenangnya tidak lain adalah… Korea Utara.

Gambar di bawah menunjukkan salah satu citra satelit paling dramatis Korea Utara pada malam hari. Kecuali mercusuar kecil yaitu Pyongyang, hampir seluruh negara Korea Utara berada dalam kegelapan. Sebaliknya, negara tetangga, Korea Selatan dan Tiongkok, sedang dalam keadaan panas.

Perbedaan mencolok dalam pencahayaan di Korea Utara dan Selatan pada malam hari merupakan bukti perbedaan jalur yang ditempuh negara-negara yang dulunya bersatu pada abad terakhir ini.

Meskipun listrik pada umumnya dapat diakses dan diandalkan oleh masyarakat Korea Selatan, sebagian besar rumah tangga di Korea Utara tidak dapat mengaksesnya, dan bagi mereka yang cukup beruntung memiliki akses, pemadaman listrik merupakan hal biasa. Sementara Korea Selatan kini menikmati kemakmuran, inovasi dan integrasi ke dalam perekonomian dunia, Korea Utara masih berada dalam kemiskinan, stagnasi dan isolasi.

KEGELAPAN.  Korea Utara dan Selatan di malam hari.  Foto dari Wikimedia

Hubungan antara konsumsi listrik dan kekayaan sangat intuitif dan menarik sehingga beberapa penelitian (Seperti yang ini) menunjukkan bagaimana cahaya di malam hari (seperti yang ditangkap oleh citra satelit) dapat memainkan peran penting dalam mendeteksi perubahan pertumbuhan ekonomi di tingkat sub-nasional dan supra-nasional, terutama di negara-negara yang data pendapatan resminya tidak dapat diandalkan dan sulit diperoleh. Data perubahan intensitas dan jangkauan cahaya juga dapat digunakan untuk memprediksi tren pertumbuhan ekonomi jangka panjang.

PEMANDANGAN MALAM.  Metro Manila pada malam hari dari ISS.  Foto oleh ESA/NASA

Gagasan bahwa konsumsi listrik dapat mencerminkan kemakmuran ekonomi juga berlaku di Filipina. Dalam beberapa minggu terakhir, foto malam megah Metro Manila menjadi pemberitaan. Diambil dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada tahun 2011, foto tersebut menggambarkan garis besar kota metropolitan dengan detail yang sangat indah, memberikan penonton gambaran langsung tentang hiruk pikuk kereta bawah tanah di malam hari.

Perhatikan betapa cepatnya cahaya berkurang ketika seseorang bergerak ke utara dan selatan Metro Manila, sehingga sebagian besar cahaya terkonsentrasi di dalam batas Metro. Memang benar, melihat sekilas foto-foto web seluruh Filipina pada malam hari akan menunjukkan bahwa Metro Manila sudah menjadi pusat cahaya terbesar yang dapat ditemukan di seluruh negeri.

Bukan suatu kebetulan bahwa Metro Manila menyumbang sepertiga dari total output negara (yang diukur dengan PDB) dan sekitar 13% dari populasi negara tersebut. Sebaliknya, sebagian besar masyarakat kita di negara lain tinggal di wilayah yang kurang sejahtera Dan dalam kegelapan relatif.

Listrik, teman kita

Tentu saja Earth Hour bukan tentang mempromosikan kegelapan. Pesan sebenarnya adalah untuk menghidupkan kembali dorongan umat manusia untuk melakukan tindakan kolektif dalam menghadapi bahaya yang ditimbulkan oleh perubahan iklim, polusi, dan degradasi lingkungan.

Namun, saya tidak yakin bahwa gagasan “kembali ke dasar” yang pasti terkait dengan tindakan mematikan lampu di malam hari adalah cara terbaik untuk melambangkan upaya kita melindungi alam. Memang, seperti yang ditunjukkan oleh sangat lainnya di tahun-tahun yang lalu, penggunaan listrik harus dirayakan, bukan dibenci.

Dengan kata lain, konsumsi listrik tidak harus selalu dikaitkan dengan gagasan tentang limbah dan kerusakan lingkungan, melainkan dengan banyaknya kemudahan modern yang telah memungkinkan orang menjadi lebih produktif dan puas dengan kehidupan mereka. Tentang lemari es yang mengawetkan makanan kita; bola lampu yang memungkinkan kita terus belajar dan bekerja bahkan di malam hari; TV dan radio yang menghadirkan komunikasi sejak abad terakhir; dan komputer, ponsel, dan tablet yang Anda gunakan untuk membaca artikel ini — kami menikmati semua ini berkat listrik.

Gagasan bahwa menghindari listrik (walaupun untuk sementara) akan membuat kita “lebih dekat” dengan alam juga dapat dikesampingkan oleh gagasan bahwa listrik bukanlah penemuan manusia. Faktanya, listrik ada di mana-mana di alam, dan kita telah menemukan cara untuk menggunakannya dengan aman demi kenyamanan kita sehari-hari.

Intinya adalah ada banyak hal yang patut dirayakan mengenai listrik (secara tersendiri) dan bagaimana orang menggunakannya selama beberapa abad terakhir. Hal ini terlepas dari kenyataan bahwa listrik dapat dihasilkan dengan cara terbarukan yang tidak memperburuk perubahan iklim dan merusak lingkungan dalam jangka panjang. Sulit membayangkan bahwa pemanfaatan energi matahari, angin, ombak, pasang surut air laut, dan kerak bumi akan berdampak buruk bagi bumi itu sendiri.

Memang benar, masih ada perdebatan mengenai keberlanjutan penggunaan energi terbarukan. Namun ketika dunia mulai mengurangi penggunaan bahan bakar fosil dan sumber energi tak terbarukan lainnya, kita hanya memerlukan kecerdikan manusia untuk menghasilkan penemuan dan inovasi yang memungkinkan energi bersih, efisien, dan terbarukan yang pada akhirnya dapat menggerakkan produksi untuk kebutuhan kita. kebutuhan masa depan.

Nyalakan Mindanao

Alasan lain untuk merefleksikan dan memikirkan kembali pesan Earth Hour adalah dengan mempertimbangkan penderitaan banyak warga negara kita, khususnya di Mindanao, yang mengalami “kemiskinan energi” setiap hari.

Pemadaman bergilir, terkadang berlangsung selama 6 hingga 8 jam sehari, saat ini terjadi di beberapa wilayah di Mindanao. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh ketidakmampuan pasokan untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat. Sebuah makalah baru-baru ini yang ditulis oleh seorang ekonom di Institut Studi Pembangunan Filipina (PIDS) menyimpulkan bahwa tanpa penambahan kapasitas pembangkitan beban dasar yang signifikan di Mindanao, krisis listrik di wilayah tersebut seperti yang terjadi pada musim panas tahun 2012 dapat terulang kembali.

Kelangkaan energi tidak hanya disebabkan oleh kurangnya pasokan, namun juga karena permintaan yang terus meningkat. Dan seiring dengan membaiknya prospek perdamaian dan ketertiban di kawasan ini seiring dengan berkembangnya proses perdamaian Bangsamoro, semakin banyak investor dan dunia usaha yang akan berdatangan, sehingga semakin meningkatkan permintaan.

Permintaan energi yang meningkat secara bertahap tidak bisa dihindari. Namun respons yang tepat adalah dengan tidak mengurangi permintaan yang terus meningkat. Sayangnya, gagasan ini dimanfaatkan oleh sebagian pendukung Earth Hour, termasuk beberapa pejabat pemerintah kita.

Tahun lalu, seorang pejabat DOE mengklaim bahwa peringatan Earth Hour setiap hari akan “mengurangi kebutuhan listrik secara signifikan”. Tahun ini Sekretaris DENR dikutip seperti mengatakan bahwa “penutupan massal berarti penggunaan listrik lebih sedikit.”

Memang benar, pertumbuhan jangka panjang Mindanao – mulai dari pengentasan kemiskinan hingga pertumbuhan aktivitas ekonomi – akan membutuhkan lebih banyak (bukan lebih sedikit) energi. Daripada mengurangi permintaan, pesan Earth Hour seharusnya berfokus pada mencari cara untuk memperluas produksi energi dengan menggunakan teknologi yang lebih efisien dan menggunakan sumber daya yang lebih bersih dan terbarukan. Dengan cara ini, perlindungan lingkungan dan peningkatan pembangunan manusia tidak harus bertentangan satu sama lain.

Pertimbangkan kembali pesannya

Earth Hour mungkin adalah kampanye lingkungan yang paling viral di zaman kita, dan pesan intinya tidak bisa disepelekan. Bagaimanapun, mari kita kurangi sampah dan temukan cara baru untuk melestarikan lingkungan. Mari kita matikan lampu saat kita tidak terlalu membutuhkannya. Mari menanam lebih banyak pohon. Mari kita kurangi jejak karbon kita. Mari kita promosikan dan dukung energi terbarukan. Perubahan iklim sedang terjadi, dan untuk mengatasinya diperlukan kerja sama dan partisipasi seluruh umat manusia.

Namun, dalam menyampaikan pesan ini, betapapun tidak sengaja kita, janganlah kita memperkuat gagasan yang menyesatkan bahwa penyelamatan lingkungan berarti kembalinya kehidupan sebelum listrik. Saya lebih suka melihat Filipina yang makmur terbakar di malam hari daripada Filipina yang terus-menerus melakukan Earth Hour, kecuali kantong-kantong cahaya yang datang dari daerah perkotaan.

Dengan kata lain, mungkin ada cara lain untuk mengkampanyekan alam tanpa secara tidak sengaja memberikan gagasan bahwa menjauhi dan menggunakan lebih sedikit listrik lebih baik daripada menggunakan lebih banyak listrik.

Memang benar, sebagaimana tercermin secara tajam dalam citra satelit Korea Utara dan Selatan pada malam hari, upaya mencapai tingkat kemakmuran yang lebih tinggi justru memerlukan hal yang sebaliknya. – Rappler.com

Penulis adalah mahasiswa pascasarjana UP School of Economics. Pandangannya sepenuhnya merupakan pendapatnya sendiri dan tidak mencerminkan pandangan afiliasinya.

Togel Hongkong