• April 15, 2024
EDC yang dipimpin Lopez sedang mengincar proyek pembangkit listrik berskala besar di luar negeri

EDC yang dipimpin Lopez sedang mengincar proyek pembangkit listrik berskala besar di luar negeri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Produsen panas bumi terbesar di Filipina sedang mengincar usaha pembangkit listrik di Chile, Peru, Indonesia dan Kenya

MANILA, Filipina – Energy Development Corp. (EDC), produsen panas bumi terbesar di Filipina, hanya menargetkan proyek-proyek besar dalam rencana ekspansi internasionalnya, kata presiden dan chief operating officer perusahaan Richard Tantoco.

Berbicara di sela-sela rapat pemegang saham tahunan EDC pada Selasa, 7 Mei, Tantoco mengatakan mereka telah menerima banyak tawaran dari AS, namun memilih tidak mengejarnya karena ukurannya yang besar.

“Kami selalu mendapat tawaran di AS, tapi kami tidak menemukan ukuran proyek yang tepat. Jumlahnya terlalu kecil yaitu 20 hingga 40 megawatt. Kami ingin mencapai yang besar sekarang. Kita mau cari 200 sampai 400 megawatt (MW),” jelasnya.

“Kami memiliki seruan perang. Kami sedang mencoba mencari yang besar dengan kapasitas 100 hingga 200 megawatt dan jika kami dapat menjalankan 4 atau 5 (proyek) dalam 10 tahun ke depan, kami akan beruntung karena itu akan menjadi tambahan 400 hingga 500 megawatt,” ujarnya menambahkan.

Selama 10 tahun ke depan, EDC ingin menambah kapasitas total 300 MW hingga 600 MW dengan proyek internasional.

“Secara global, kami terus mencari lokasi lain untuk permohonan langsung dan menjajaki kemungkinan usaha patungan untuk konsesi yang ada,” kata Tantoco.

Target pasar

Tantoco mengatakan mereka mencari peluang di Chile, Peru, Indonesia dan Kenya.

Pada tahun 2013, EDC akan menghabiskan sekitar $2,5 juta untuk pembiayaan eksplorasi proyek-proyek ini di luar negeri. Jumlah ini diperkirakan akan meningkat secara signifikan menjadi sekitar $40 juta seiring dengan melanjutkan usaha panas bumi internasionalnya di Chile, Peru dan Indonesia pada tahun 2014.

“Kami terus mengamati Chile dan Peru. Kami menyukai rezim regulasi. Kami menyukai kenyataan bahwa negara ini serupa dengan Filipina sebagai pengimpor energi bersih. Kami menyukai kenyataan bahwa mereka stabil secara politik,” kata Tantoco.

“Tahun depan kami menganggarkan sekitar $40 juta untuk pengeboran. Kemungkinan besar berdasarkan proyek hari ini kita akan bor dulu di Chile, awalnya 3 sumur,” imbuhnya.

Proyek Mariposa EDC di Chili merupakan perusahaan patungan dengan Alterra Power Corp yang berbasis di Kanada. Tantoco mengatakan, pihaknya baru mengetahui potensi tersebut jika sudah ada 3 sumur yang dibor.

Di Peru, EDC memiliki usaha patungan dengan mitra Australia Hot Rock Ltd. dibentuk untuk mengembangkan situs panas bumi di Quellaapacheta.

Tantoco mengatakan perusahaannya telah mendapatkan hak pencatatan awal pertamanya atas sebuah lokasi di Sumatera, Indonesia, pada bulan Desember lalu dan kini sedang menjalani proses perizinan. Mereka mengharapkan untuk memulai studi geoteknik pada kuartal kedua tahun 2013.

“Pada akhir tahun 2013, kami berharap dapat memiliki pandangan yang jelas mengenai potensi panas bumi di lokasi tersebut dan apakah kami akan berinvestasi dalam pengembangan lokasi proyek tersebut atau tidak,” kata Tantoco.

Tantoco mengatakan EDC juga sedang mencari dua lokasi panas bumi tambahan di Indonesia yang kemungkinan akan bermitra dengan perusahaan panas bumi Indonesia.

EDC juga sedang mempertimbangkan dengan cermat kemungkinan proyek di Kenya.

“Kami mengamati Kenya, namun dengan sangat hati-hati. Kami memiliki tim yang berangkat ke sana pada bulan Juni ini, tetapi belum ada yang solid. Kita harus hati-hati karena pergantian pemerintahan baru. Ada pandangan yang cukup optimis dan bullish dengan pemerintahan baru,” kata Tantoco.

“Kita harus melihat bagaimana negara ini mulai stabil. Ini seperti Chili. Tidak ada seorang pun yang pernah berinvestasi di Chile sebelumnya. Sekarang peringkat kreditnya lebih tinggi dibandingkan beberapa negara Eropa,” tambahnya. – Rappler.com

HK Prize