• June 19, 2024
‘EDCA lebih menyukai PH dibandingkan AS’

‘EDCA lebih menyukai PH dibandingkan AS’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kepentingan lingkungan hidup negara ini juga akan dilindungi dan dipromosikan melalui EDCA – sebuah fitur unik dalam perjanjian ini

MANILA, Filipina – Di mata panel Filipina yang merundingkan Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA) dengan Amerika Serikat (AS), Manila kemungkinan akan memperoleh manfaat lebih besar dari kesepakatan tersebut dibandingkan Washington.

“Kami menilai perjanjian ini saling menguntungkan, bagus. Dan hal ini mungkin menguntungkan AS sampai batas tertentu, namun tentu saja menguntungkan Filipina dan, menurut kami, bahkan lebih bermanfaat lagi,” kata Duta Besar Filipina untuk Malaysia Eduardo Malaya kepada wartawan saat briefing di Malacañang, Kamis, 8 Mei.

EDCA memberi pasukan AS akses yang lebih luas ke pangkalan-pangkalan di Filipina dan memungkinkan kegiatan bersama antara militer kedua negara – penempatan peralatan AS di lokasi Angkatan Bersenjata Filipina (AFP), pembangunan fasilitas terkait untuk mengakomodasi pra-penempatan tersebut. penentuan posisi, serta kegiatan-kegiatan kerja sama pertahanan lainnya yang ditingkatkan.

Hal ini memerlukan negosiasi di masa depan – seperti pangkalan militer mana yang mungkin digunakan militer AS – tetapi Malaya mengatakan: “Di hadapan kita adalah perlindungan dan promosi kepentingan nasional Filipina terlebih dahulu.”

“Namun, kami ingin menekankan bahwa berdasarkan EDCA, sangat jelas bahwa persetujuan dari pemerintah Filipina diperlukan untuk setiap pra-posisi dan aktivitas konstruksi,” kata Pio Lorenzo Batino, Menteri Pertahanan Nasional, yang juga hadir di acara tersebut. konferensi pers. .

Untuk lokasi pangkalan misalnya, Malaya mengatakan Filipinalah yang akan memilih pangkalan mana yang bisa ditempati pasukan AS.

“Semua lokasi yang disepakati ini akan berada di dalam markas AFP dan kami adalah tuan rumahnya dan mereka adalah tamunya. Oleh karena itu, kamilah yang akan menentukan tempat di mana mereka akan berada (diizinkan),” katanya.

Selain itu, Batino menekankan bahwa prioritas AFP adalah program modernisasinya, dan bahwa EDCA akan mengatasi kekurangan peralatan pertahanan negara tersebut. (MEMBACA: Hubungan Keamanan PH-AS: Memperdalam Aliansi)

Dia mengatakan bahwa fasilitas apa pun yang dibangun oleh AS dengan uang AS di tempat-tempat yang ditunjuk oleh Filipina dengan persetujuan Washington akan menjadi milik Filipina. Juga tidak ada eksklusivitas dalam penggunaan infrastruktur apa pun.

“Di bawah EDCA, ada ketentuan tegas yang menyatakan bahwa sejak fasilitas baru didirikan oleh AS – tentu saja, dengan izin AFP menggunakan uang AS – sejak Hari Pertama, fasilitas tersebut sudah menjadi milik pemerintah Filipina,” kata Batino. . Dia menambahkan bahwa pengembangan dan dukungan pangkalan akan sangat berguna dalam program modernisasi AFP.

AS juga diperkirakan akan meningkatkan kemampuan dan peralatan Filipina “untuk mengatasi masalah bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana.”

Berdasarkan perjanjian tersebut, Batino mengatakan AS tidak akan diizinkan untuk membongkar atau membawa pulang fasilitas apa pun ketika perjanjian tersebut berakhir.

Perlindungan lingkungan

EDCA ditandatangani oleh kedua negara hanya beberapa jam sebelum kunjungan kenegaraan dua hari Presiden AS Barack Obama ke Filipina, yang merupakan kunjungan pertamanya. Seperti yang diharapkan, kesepakatan pertahanan menjadi fokus kunjungan ini, dengan diskusi berpusat pada keamanan dan pertahanan.

Selain peralatan dan pilihan lokasi, kepentingan lingkungan hidup negara juga akan dilindungi dan dipromosikan di bawah EDCA – sebuah fitur unik dalam perjanjian tersebut.

“Dalam perjanjian dan perjanjian kami sebelumnya dengan AS tidak ada ketentuan yang tegas dan tegas untuk perlindungan lingkungan,” kata Batino.

Kebijakan “clean-as-you-go” akan dihormati, kata Malaya. Batino menambahkan bahwa AS berkewajiban untuk tidak dengan sengaja melepaskan bahan berbahaya apa pun, dan untuk “mengambil tindakan segera untuk membatasi dan mengatasi kontaminasi lingkungan” jika terjadi tumpahan.

“Mengenai standar kepatuhan lingkungan, secara tegas diatur dalam EDCA bahwa ini adalah standar tertinggi dari tiga standar yang berlaku, yaitu standar AS, standar Filipina, atau standar internasional. Kami pikir ini adalah ketentuan yang kuat untuk perlindungan lingkungan,” kata Batino.

Ketentuan mengenai perlindungan lingkungan tidak membatasi tindakan-tindakan yang dilakukan berdasarkan AFP dan mencakup seluruh kegiatan bersama yang dilaksanakan di bawah EDCA. – Rappler.com

Data SDY