• April 23, 2024
‘EDCA mengizinkan militer AS membangun di mana saja di PH’

‘EDCA mengizinkan militer AS membangun di mana saja di PH’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Marcos mencatat bahwa meskipun EDCA membatasi ‘lokasi yang disepakati’ hanya pada pangkalan militer yang ada, ada kemungkinan bahwa angkatan bersenjata akan mendirikan pangkalan baru jika AS memintanya.

MANILA, Filipina – Apakah ada alasan bagi para pengkritik Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA) untuk khawatir bahwa perjanjian tersebut mengizinkan Amerika Serikat membangun fasilitas di mana pun di Filipina?

Senator Ferdinand Marcos Jr berpendapat demikian. “Sejak EDCA ditandatangani, tidak ada batasan,” pungkas senator tersebut dalam sidang Senat tentang EDCA, Selasa, 13 Mei.

Marcos mengatakan dia melihat manfaat bantuan militer AS jika terjadi Topan Yolanda (Haiyan), namun menyatakan kekhawatirannya bahwa perjanjian militer mungkin akan dilakukan secara terburu-buru agar lebih menguntungkan AS dibandingkan Filipina.

“Bagi saya, tampaknya tidak ada perjanjian yang mengecualikan wilayah mana pun,” tambah Marcos.

EDCA memperluas kegiatan kerja sama yang sudah ada antara Filipina dan AS dengan mencakup dua kegiatan baru. Militer AS dapat membangun fasilitas militer dan membangun aset pertahanan di “lokasi yang disepakati” yang belum ditentukan oleh kedua negara.

Meskipun EDCA membatasi “lokasi yang disepakati” hanya pada pangkalan militer Filipina yang sudah ada, Marcos mencatat kemungkinan Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) tiba-tiba mendirikan pangkalan baru hanya karena Amerika memintanya.

Hal ini nampaknya menjadi arah dalam kasus bekas pangkalan militer AS di Subic, Zambales.

Wakil Menteri Pertahanan Pio Lorenzo Batino, ketua panel Filipina dalam negosiasi, mengatakan lokasi yang disepakati juga akan dibatasi pada wilayah yang menurut AFP dianggap “strategis” untuk kepentingan bersama AS dan Filipina. Yang dimaksud dengan “strategis” adalah keamanan maritim, kesadaran domain maritim, serta bantuan kemanusiaan dan tanggap bencana.

Namun Marcos menjawab: “Kami adalah negara kepulauan dan itu berarti di mana pun.”

EDCA dinegosiasikan atas permintaan Filipina untuk meningkatkan bantuan militer AS di tengah meningkatnya ketegangan antara Filipina dan Tiongkok terkait sengketa maritim. Meskipun ada senator yang mendukung permintaan bantuan militer AS, ada pula yang merasa kesepakatan tersebut memerlukan ratifikasi Senat.

Studi Kasus: Mantan Pangkalan Subik

AS dulunya memiliki pangkalan angkatan laut yang besar di Subic, namun terpaksa meninggalkannya setelah pemungutan suara Senat pada tahun 1991 untuk tidak memperbarui perjanjian tersebut.

Saat ini tidak ada instalasi militer di Subic, namun AFP sedang menyelesaikan Memorandum Perjanjian dengan Otoritas Metropolitan Teluk Subic (SBMA) untuk membangunnya.

Akankah EDCA mengizinkan Amerika kembali ke pangkalan angkatan laut AS yang lama?

Batino mengatakan masalah ini masih harus didiskusikan dengan rekan-rekan mereka di panel Amerika. Namun dia mengakui hal itu mungkin terjadi setelah AFP mendapatkan akses ke Subic dan AFP mengizinkannya menjadi salah satu lokasi yang disepakati.

“Persyaratan dari panel Filipina adalah AFP harus terlebih dahulu hadir sebelum lokasi tersebut dapat menjadi pilihan,” kata Batino.

Dia menambahkan: “Sehubungan dengan Subic, Yang Mulia, izinkan kami menekankan bahwa AFP telah meminta kehadiran setidaknya di sebagian wilayah Subic, sehingga AFP akan menggunakan peralatan dan kapal yang ada, serta pesawat terbang dan peralatan pertahanan modern. yang akan mereka beli nanti.”

Batino menambahkan bahwa terdapat prosedur dan konsultasi yang panjang sebelum AFP dapat mendirikan basis baru di manapun di negara ini.

Subic berada di Zambales, provinsi tempat wilayah sengketa Panatag Shoal (Scarborough) dianeksasi. Sekolah tersebut, yang terletak di dalam zona ekonomi eksklusif negara tersebut, kini hampir ditempati oleh Penjaga Pantai Tiongkok setelah pertempuran sengit dengan Angkatan Laut Filipina. – Rappler.com

Data Sydney