• February 23, 2024
Eksekutif bandara Korea akan campur tangan dalam pembicaraan Takenaka tentang NAIA-3

Eksekutif bandara Korea akan campur tangan dalam pembicaraan Takenaka tentang NAIA-3

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kesepakatan senilai $45 juta yang dilaporkan sebelumnya antara pemerintah Filipina dan kontraktor Jepang Takenaka Corp. untuk penyelesaian dan perbaikan NAIA Terminal 3 (NAIA-3) masih belum selesai

MANILA, Filipina – Kesepakatan senilai $45 juta yang dilaporkan sebelumnya antara pemerintah Filipina dan kontraktor Jepang Takenaka Corp. untuk penyelesaian dan perbaikan NAIA Terminal 3 (NAIA-3) masih belum selesai.

Menteri Perhubungan Mar Roxas mengatakan kepada wartawan pada Selasa, 19 Juni, bahwa mereka telah meminta pejabat Bandara Incheon di Korea Selatan untuk campur tangan dalam negosiasi antara Otoritas Bandara Internasional Manila (MIAA), yang mengoperasikan NAIA-3, dan Jepang. tegas .

“Konsultan Bandara Incheon akan membantu mendamaikan konflik interpretasi antara MIAA dan Takenaka,” kata Roxas.

“Kami berharap dalam waktu dua minggu, kedua belah pihak akan menyelesaikan semua konflik dan mengidentifikasi cara menyelesaikan pekerjaan yang belum selesai di NAIA-3.”

Ada 23 sistem bandara yang penyelesaiannya sedang dinegosiasikan pemerintah dengan Takenaka. Sistem ini sangat penting agar terminal bandara dapat beroperasi penuh pada akhir tahun 2012 atau awal tahun 2013, seperti yang dijanjikan sebelumnya oleh DOTC.

“Sekitar 40% hingga 45% dari 23 sistem telah direkonsiliasi. Jika keduanya mampu merekonsiliasi seluruh 23 sistem pada akhir bulan ini, pekerjaan akan dimulai bulan depan. Masyarakat Incheon membantu kami dalam hal ini,” tambah Roxas.

Diantara sistem tersebut meliputi sistem penanganan dan rekonsiliasi bagasi, sistem tampilan informasi penerbangan, sistem manajemen gedung, jaringan area lokal, sistem alarm dan proteksi kebakaran, serta jembatan pemuatan penumpang.

Ketika insiden NAIA-3 yang terkenal antara pasangan selebriti Raymart Santiago dan Claudine Barretto, dan kolumnis Ramon Tulfo terjadi pada musim panas, kurangnya CCTV untuk mendokumentasikan siapa-siapa-pertama disalahkan pada pekerjaan bandara yang belum selesai oleh Takenaka.

Hanya setengah dari NAIA-3 yang saat ini beroperasi. Penundaan penyelesaian selama lebih dari satu dekade telah melemahkan fakta bahwa NAIA-3 adalah terminal internasional terbesar dari 3 terminal internasional di Bandara Manila dimana keluhan penumpang meningkat.

Takenaka adalah kontraktor umum yang disewa oleh Piatco, konsorsium swasta yang memenangkan hak untuk membangun dan mengoperasikan NAIA-3. Namun, pemerintah membatalkan kontrak Piatco, dengan alasan pelanggaran anti-dummy yang dilakukan oleh prinsipal Filipina dan mitranya di Jerman. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney