• June 12, 2024
Ekspor mempertahankan pertumbuhan dua digit di bulan Maret

Ekspor mempertahankan pertumbuhan dua digit di bulan Maret

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua NEDA Arsenio Balisacan mengatakan angka ekspor terbaru menunjukkan Filipina ‘mengendarai gelombang ekspansi berkelanjutan dalam aktivitas manufaktur global’

MANILA, Filipina – Ekspor barang dagangan mempertahankan pertumbuhan dua digit selama dua bulan berturut-turut di bulan Maret, tumbuh 11,2% dibandingkan bulan yang sama tahun lalu, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional mengumumkan pada hari Jumat, 9 Mei.

Otoritas Statistik Filipina (PSA) melaporkan total penerimaan ekspor pada Maret 2014 mencapai US$5,2 miliar dari US$4,7 miliar pada tahun sebelumnya karena penjualan produsen, total produk berbasis pertanian, kehutanan, dan mineral.

Direktur Jenderal NEDA Arsenio Balisacan mengatakan dalam pernyataannya bahwa manufaktur tetap menjadi pendorong utama pertumbuhan ekspor pada bulan Maret.

“Dengan 84,5% dari total ekspor barang dagangan kami, ini berarti kami sedang menghadapi gelombang ekspansi berkelanjutan dalam aktivitas manufaktur global,” kata Balisacan.

PSA melaporkan pendapatan ekspor dari barang-barang manufaktur mencapai US$4,4 miliar, meningkat 13,5% dari US$3,9 miliar pada Maret 2013.

Balisacan mengatakan ekspor manufaktur yang lebih tinggi disebabkan oleh penjualan keluar yang lebih tinggi pada berbagai komoditas, termasuk elektronik, mesin dan peralatan transportasi, produsen kayu, makanan dan minuman olahan, produsen non-logam, furnitur dan perlengkapan, benang tekstil, serta kain dan garmen.

Total produk berbasis pertanian juga berhasil mempertahankan pertumbuhan yang kuat pada bulan Maret 2014, dengan nilai ekspor mencapai US$469,2 juta, naik 22,1% dari penerimaan sebesar US$384,3 juta pada bulan Maret 2013, kata NEDA.

Balisacan mengatakan peningkatan volume ekspor produk berbasis pertanian disebabkan oleh meningkatnya produksi pisang, mangga, dan nanas dalam negeri pada kuartal keempat tahun 2013, serta kuatnya permintaan dari Jepang, Tiongkok, Korea Selatan, Hong Kong, Timur Tengah, dan Amerika. Amerika. Amerika.

Ia menambahkan, komitmen kuota gula Filipina dengan AS juga berkontribusi terhadap peningkatan volume ekspor produk gula pada bulan Maret. Negara ini mengirimkan 45,3 juta kilogram kotor gula sentrifugal dan gula rafinasi ke AS selama periode tersebut.

Kepala NEDA mengatakan ekspor gula ke AS dipengaruhi oleh kehancuran yang disebabkan oleh topan super Yolanda di Visayas Timur dan keputusan sebelumnya dari otoritas pengawas gula untuk mengurangi alokasi gula untuk ekspor.

Sementara itu, hasil hutan pada bulan Maret menunjukkan peningkatan ekspor sebesar 76,1% menjadi US$9,9 juta.

Balisacan mengatakan bahwa “harga produk hutan dan kayu bulat internasional yang lebih tinggi mungkin berkontribusi terhadap peningkatan nilai ekspor komoditas ini.”

Ia juga mengatakan bahwa pendapatan ekspor dari produk mineral, yang tumbuh sebesar 0,8%, dapat ditelusuri dari permintaan Jepang akan volume ekspor bijih besi yang kuat.

PSA juga melaporkan bahwa produk minyak bumi menunjukkan ekspor yang lebih rendah pada bulan Maret 2014 – hanya sebesar US$17,5 juta, 76,5% lebih rendah dibandingkan bulan Maret 2013.

Meskipun demikian, Balisacan mengatakan, Filipina “tetap menjadi salah satu negara dengan kinerja terbaik dalam pertumbuhan ekspor barang, bersama dengan Vietnam.”

Pada kuartal pertama tahun 2014, penjualan ekspor mencapai US$14,3 miliar, meningkat 6,5% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Jepang tetap menjadi tujuan utama ekspor Filipina pada bulan Maret 2014 dengan nilai total sebesar US$1,3 miliar, menyumbang 25% dari total pendapatan ekspor barang dagangan negara tersebut.

Pasar utama lainnya untuk ekspor Filipina adalah Amerika Serikat (13,7%), Tiongkok (10,7%), Hong Kong (7,9%), Singapura (7,5%), Jerman (4,6%), Korea Selatan (4,5%), Thailand (3,8%). ). , Taiwan (3,5%), dan Belanda (3,3%). – Rappler.com

Result SDY