• February 25, 2024
Ekspor PH turun lagi di bulan Agustus

Ekspor PH turun lagi di bulan Agustus

Ini merupakan pertumbuhan ekspor negatif selama 5 bulan berturut-turut pada tahun 2015

MANILA, Filipina – Ekspor barang dagangan Filipina turun sebesar 6,3% pada bulan Agustus 2015, menandai pertumbuhan ekspor negatif selama lima bulan berturut-turut pada tahun ini, menurut laporan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) pada hari Jumat, 9 Oktober.

Penurunan penjualan total produk berbasis pertanian dan mineral menurunkan ekspor barang dagangan Filipina sebesar 1,8% pada bulan Juli 2015.

Total pendapatan dari ekspor Filipina turun menjadi $5,13 miliar pada bulan Agustus 2015 dari total penerimaan sebesar $5,47 miliar yang tercatat pada periode yang sama tahun lalu, Otoritas Statistik Filipina (PSA) melaporkan pada hari Jumat.

Pertumbuhan negatif ini terutama disebabkan oleh turunnya 6 komoditas utama dari 10 komoditas teratas pada bulan tersebut: pakaian dan aksesoris pakaian; rangkaian kabel pengapian dan rangkaian kabel lainnya yang digunakan pada kendaraan, pesawat terbang dan kapal laut; bahan kimia; komponen logam; dan produsen lain, kata PSA.

PSA mengatakan gabungan ekspor barang dagangan untuk periode 8 bulan pertama tahun 2015 mencatat penurunan sebesar 4,4%, dari $41,13 miliar pada tahun 2014 menjadi $39,34 miliar pada periode yang sama tahun 2015.

Ekspor teratas

Produk elektroniktetap menjadi ekspor utama negara ini dengan total penerimaan sebesar $2,35 miliar, menyumbang 45,9% dari total pendapatan ekspor pada bulan Agustus 2015. Angka ini meningkat sebesar 3,3% dari $2,28 miliar yang tercatat pada bulan Agustus 2014.

Komponen/perangkat (semikonduktor) memiliki pangsa terbesar sebesar 33,5% di antara produk elektronik dan tumbuh sebesar 8,6% menjadi $1,72 miliar pada Agustus 2015 dari $1,58 miliar pada Agustus 2014.

Mesin dan peralatan transportasi merupakan penghasil ekspor terbesar kedua pada bulan Agustus 2015 dengan pendapatan ekspor sebesar $405,89 juta, naik 41,4% dari $287,03 juta pada bulan Agustus 2014.

Produsen lainnya, dengan pangsa 6,7% terhadap total penerimaan ekspor, berada di urutan ketiga dengan nilai $343,38 juta. Ini mencatat penurunan 7,9% dari nilai Agustus 2014 sebesar $372,77 juta.

Produk kayu dan furnitur menduduki peringkat keempat, dengan penjualan sebesar $275,70 juta pada bulan Agustus 2015, memberikan kontribusi sebesar 5,4% terhadap total penerimaan ekspor. Angka ini mencatat peningkatan sebesar 9,3% dari level tahun sebelumnya sebesar $252,21 juta.

Peralatan dan suku cadang elektronik tercatat sebagai ekspor terbesar kelima negara ini dengan pendapatan senilai $268,66 juta atau 5,2% dari total ekspor. Jumlah ini naik 185,7% dari $94,03 juta pada periode yang sama tahun 2014.

Daftar 10 besar ekspor bulan Agustus 2015 mengalami peningkatan:

  • Rangkaian kabel pengapian dan rangkaian kabel lainnya yang digunakan pada kendaraan, pesawat terbang, dan kapal laut dengan pendapatan ekspor sebesar $153,72 juta, melambat sebesar 37,4%
  • Komponen logam dengan penerimaan ekspor $125,38 juta, turun 10,6%
  • Bahan kimia, dengan pendapatan $123,56 juta, turun 27,8%
  • Produk mineral lainnya dengan penerimaan ekspor $117,30 juta, turun 63,2%
  • Pakaian dan aksesoris dengan total penerimaan $103,02 juta, turun 39,3%

Total penerimaan dari 10 ekspor teratas mencapai $4,27 miliar, atau 83,3% dari total ekspor.

Semua negara yang berorientasi perdagangan di Asia Timur dan Tenggara menunjukkan ekspor negatif
pertumbuhan untuk bulan Agustus, kecuali Vietnam.

Ancaman terhadap pertumbuhan ekspor

“Kinerja ekspor terbaru mencerminkan perkembangan terkini dalam perekonomian global: perlambatan perdagangan global, lesunya momentum produksi industri di negara-negara besar, dan tekanan penurunan harga komoditas,” kata Menteri Perencanaan Ekonomi Arsenio M. Balisacan.

Dengan tidak adanya pemicu baru untuk memacu permintaan baru dari negara-negara maju, sektor ekspor diperkirakan akan tetap terbatas dalam beberapa bulan mendatang, tambahnya.

Berkurangnya ekspor produk mineral menekan total ekspor barang dagangan, karena turun sebesar 48,4% dari $413,9 juta pada bulan Agustus 2014 menjadi $213,6 juta pada bulan Agustus tahun ini. Kontraksi ini terutama disebabkan oleh penurunan pendapatan dari logam tembaga dan mineral lainnya.

Total ekspor produk berbasis pertanian mengalami penurunan paling tajam pada tahun ini sebesar 37,4%, menandai penurunan pendapatan selama tujuh bulan berturut-turut karena rendahnya penerimaan produk kelapa, buah-buahan dan sayur-sayuran, produk gula dan produk berbasis pertanian lainnya.

Sektor ekspor masih terkendala oleh lesunya permintaan global, rendahnya harga minyak, dan yang terpenting, ancaman El Niño terhadap sektor pertanian, kata Balisacan, yang juga menjabat sebagai direktur jenderal NEDA.

Oleh karena itu, Balisacan kembali mendesak para pembuat kebijakan untuk fokus pada perbaikan dan perancangan kebijakan dalam negeri yang dapat memitigasi dampak negatif guncangan eksternal dan domestik, seperti El Niño.

“Dalam jangka menengah, kami mendorong memasuki pasar baru, mendiversifikasi produk ekspor, dan melakukan inovasi untuk memastikan pertumbuhan, stabilitas, dan daya saing sektor ekspor,” kata Balisacan.

Namun hal ini harus dibarengi dengan upaya pemerintah dalam mengembangkan infrastruktur, memperbaiki regulasi dunia usaha dan logistik, serta mengurangi pembatasan penanaman modal asing di dalam negeri, tambahnya. – Rappler.com

slotslot demodemo slot