• February 26, 2024
Ulasan ‘Felix Manalo’: Kesalahan besar

Ulasan ‘Felix Manalo’: Kesalahan besar

”Felix Manalo” adalah tumpuan yang kikuk untuk ikon yang begitu dicintai. Film ini terperangkap dalam keinginannya untuk menguduskan subjeknya,’ tulis Oggs Cruz

“Begitulah keadaan manusia: kita mempertanyakan keyakinan kita, kecuali keyakinan yang benar-benar kita yakini, dan keyakinan yang tidak pernah terpikir untuk kita pertanyakan.”

Kutipan dari Orson Scott Card Pembicara untuk Orang Mati – sekuel dari permainan Ender yang sekarang berfokus pada protagonisnya yang meninggalkan taktik peperangan untuk berpindah dari satu planet ke planet lain untuk berbicara jujur ​​​​tentang kehidupan orang mati – penulis skenario Bienvenido Santiago bisa saja memberikan beberapa tujuan kepada Felix Manalo, pendiri Iglesia ni Cristo, untuk menghormatinya.

Disutradarai oleh Joel Lamangan, film ini merupakan sebuah kekaguman yang diharapkan terhadap seorang pria yang pasti menjalani kehidupan yang jauh lebih rumit daripada epik yang diproklamirkan sendiri selama hampir 3 jam ini akan membuat penontonnya percaya.

Hidup dan mati

Film diawali dengan lahirnya Manalo (Dennis Trillo). Itu berakhir dengan kematiannya.

Di tengah-tengahnya terdapat serangkaian peristiwa yang dapat disederhanakan menjadi tiga bagian, seorang pria yang mulai mempertanyakan keyakinan, seorang pria yang berpegang teguh pada keyakinan yang diperolehnya melalui campur tangan ilahi, dan seorang pria yang melakukan segalanya agar keyakinan tersebut tidak pernah mustahil. dipertanyakan. .

Tentu saja, tema-tema tersebut dirancang untuk menyenangkan audiens sasarannya, para anggota setia sekte yang mendirikan Manalo, dengan bahasa yang berbunga-bunga, drama yang umum, dan kemiripan tertentu yang mementingkan diri sendiri, yang membuat hampir semua orang kecewa. (TONTON: Dennis Trillo sebagai Pendiri INC di Trailer Film ‘Felix Manalo’)

Tangkapan layar dari YouTube/Viva Ent

Secara halus, film tersebut memiliki garis besar untuk menunjukkan perjalanan dan kesetiaan seorang pria pada keyakinan tertentu. Hal ini menjadikan Manalo, seolah-olah dibentuk berdasarkan pengamatan Card yang fasih tentang kemanusiaan dan iman, sebagai seseorang yang memberikan contoh aspek umum dari manusia, yang mendorong kita dari titik ketidakpastian ke tekad tanpa rasa takut.

Sayangnya, film tersebut menampilkan pencapaian Manalo dibandingkan hubungannya yang lebih layak untuk film dengan kita semua, menjadikan film ini kurang merupakan eksplorasi tajam terhadap seorang lelaki yang memiliki nilai sejarah, dan lebih merupakan iklan yang berlarut-larut. Agak disayangkan karena Manalo lebih dari sekadar seni hantu dangkal yang disajikan film itu kepadanya. (BACA: Bagaimana Dennis Trillo mendapatkan peran Felix Manalo di film Iglesia ni Cristo)

Dilapisi dengan emas

Tangkapan layar dari YouTube/Viva Ent

Lamangan di sini hanyalah seorang pengrajin yang dibayar, yang dipekerjakan bukan karena ketegasan politiknya, namun karena ia cukup efisien. Ada sangat sedikit wawasan estetis dalam film tersebut, selain apa pun yang dapat memajukan tujuan agar film tersebut tampak sesuai dengan aspirasi faktualnya. Namun, semuanya tampak dibuat-buat, mulai dari alat peraga dan set yang terasa dipentaskan dan palsu, hingga pertunjukan yang tenggelam dalam kehebatannya.

Bahkan sinematografi Rody Lacap yang biasanya dapat diandalkan tenggelam oleh desakan untuk mencocokkan tampilan dengan fakta bahwa film tersebut adalah sebuah karya periode dengan saturasi warna yang jelas. Skor Von de Guzman luar biasa dan luar biasa, sebagaimana mestinya, dan mungkin merupakan satu-satunya bagian dari teka-teki yang cocok dengan ruang lingkup ambisi film yang disalahpahami.

Pilihan artistik Lamangan sangat mudah ditebak. Dia meliput film tersebut dengan segala macam bobot dan emas, tetapi lupa memasang landasan dasar dari sebuah epik yang tepat, yaitu kejelasan narasi. Tidak cukup hanya naskah Santiago yang terlalu condong untuk mempromosikan Manalo sebagai seseorang yang tidak bersalah, Lamangan bersikeras untuk melukis potret tersebut dengan sentuhan emosi yang sederhana dan propaganda yang berlebihan.

Tangkapan layar dari YouTube/Viva Ent

Felix menang bersifat episodik yang membingungkan, tidak ada konflik nyata dengan dialog bertele-tele yang memiliki sedikit makna naratif. Ia melompat dari satu era ke era lainnya dengan liar, memperdagangkan logika dan puisi untuk kemampuan memasukkan sebanyak mungkin informasi sepele tentang Manalo ke dalam runtime yang sudah terhuyung-huyung. (MEMBACA:Film ‘Felix Manalo’ Menggambarkan Sejarah Gereja Kristus)

AHLI WARIS.  Gabby Concepcion memerankan Eraño Manalo dalam film 'Felix Manalo'.  Tangkapan layar dari YouTube/Viva Ent

Trillo berhasil menjadi pusat perhatian yang cocok sepanjang durasi film, meski perannya lebih banyak mengharuskan dia mengucapkan kata-kata dengan anggun. Sayangnya, film ini dipenuhi dengan glitter. Itu dipenuhi dengan aktor dan aktris yang muncul entah dari mana dan mencuri perhatian dari maksud film tersebut dengan wajah cantik dan menonjol mereka.

Dari sudut pandang ini, film ini adalah konstelasi kacau dari bintang-bintang yang kurang dimanfaatkan atau sama sekali tidak berguna.

Alas yang tidak bisa diatur

Tangkapan layar dari YouTube/Viva Ent

Felix menang adalah tumpuan yang canggung untuk ikon yang begitu dicintai. Film ini terjebak dalam keinginannya untuk menguduskan subjeknya. Ia tidak memberikan kesempatan untuk berwacana, kecuali untuk wacana besar yang ditunjukkan oleh hasil karyanya yang termasyhur.

Jika tujuan dari film ini adalah untuk mencerahkan, maka film tersebut gagal total karena hanya terus memperkuat citra yang terlalu cerah dan romantis untuk diambil dengan keseriusan yang sama seperti film biografi lainnya dengan perspektif yang lebih seimbang.

Namun, jika tujuannya adalah untuk menghilangkan mitos dari kehidupan seorang pria, maka film tersebut hanya berhasil sebagian, karena film tersebut hanya berupaya untuk dipahami dan dirayakan oleh kelompok masyarakat yang tidak menyukai keraguan, kecurigaan, dan keingintahuan. – Rappler.com

Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina. Foto profil oleh Fatcat Studios

Lebih tentang Felix menang Film

casino games