• July 24, 2024
Ekspor tumbuh selama 8 bulan berturut-turut di bulan Januari

Ekspor tumbuh selama 8 bulan berturut-turut di bulan Januari

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

NEDA mengatakan ‘lintasan peningkatan’ sektor manufaktur telah mendorong pertumbuhan ekspor

MANILA, Filipina – Ekspor negara tersebut meningkat selama 8 bulan berturut-turut di bulan Januari, berkat permintaan yang berkelanjutan terhadap produk elektronik, meskipun pertumbuhannya lebih lambat dibandingkan bulan-bulan sebelumnya.

Data dari Otoritas Statistik Filipina menunjukkan bahwa pendapatan ekspor Filipina pada bulan Januari berjumlah $4,381 miliar. Jumlah ini 9,3% lebih tinggi dari $4,010 miliar yang tercatat pada bulan Januari 2013, namun lebih rendah dari penerimaan bulan Desember sebesar $4,599 miliar.

Pertumbuhan bulan Januari juga lebih lambat dibandingkan pertumbuhan bulan Desember (15,8%), November (18,9%) dan Oktober (14%).

Pengiriman barang elektronik, yang menyumbang lebih dari 40% total pendapatan ekspor, naik 22,1% menjadi $1,79 miliar. Pada bulan Desember, ekspor elektronik naik 26,2%.

Dalam pernyataannya, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional menyatakan ekspor tumbuh secara konsisten selama 8 bulan terakhir karena pemulihan sektor manufaktur.

“Peningkatan ekspor Filipina karena tingginya kinerja ekspor produk manufaktur jelas membuktikan pentingnya sektor manufaktur sebagai salah satu pendorong pertumbuhan kami,” kata Direktur Jenderal NEDA Arsenio Balisacan.

Pendapatan ekspor barang-barang manufaktur menunjukkan peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 15,3% menjadi $3,79 miliar karena pengiriman barang elektronik, mesin dan peralatan transportasi, peralatan dan suku cadang elektronik, pakaian jadi dan manufaktur lain-lain mencatat kenaikan yang signifikan.

Balisacan mengatakan kuatnya ekspor dari sektor manufaktur juga mengimbangi penurunan pendapatan ekspor kelompok komoditas utama lainnya seperti total produk berbasis pertanian, produk mineral, minyak bumi dan produk hutan.

“Meskipun terjadi kemunduran di beberapa kelompok komoditas dan sektor lainnya, pertumbuhan ekspor barang dagangan Filipina pada bulan Januari 2014 adalah salah satu yang tercepat di antara negara-negara yang berorientasi perdagangan di kawasan Asia Timur dan Tenggara, tertinggal dari Tiongkok,” kata ketua NEDA tersebut. .

Jepang terus menjadi tujuan utama ekspor Filipina pada bulan Januari, menyumbang 26,3% atau $1,15 miliar dari total penjualan barang dagangan luar negeri negara tersebut.

Pasar teratas lainnya adalah Amerika Serikat (13,8%), Tiongkok (9,9%), Singapura (8,8%) dan Hong Kong (7,5%). – Rappler.com

Result HK