• June 22, 2024
Putra mantan ketua AFP ‘memecahkan’ kode dan berhasil lulus

Putra mantan ketua AFP ‘memecahkan’ kode dan berhasil lulus

MANILA, Filipina – Hal ini terjadi di Akademi Militer Filipina (PMA) pada tahun 1956, lebih dari setengah abad yang lalu, namun kejadian tersebut dan isu seputar hal tersebut masih menghantui institusi tersebut hingga saat ini.

Saat itu, Komite Kehormatan PMA menemukan yang ketiga Kadet Kelas Francisco Vargas – laki-laki dari kepala staf angkatan darat Letnan Jenderal Jesus Vargas – bersalah atas penipuan. Ini merupakan pelanggaran terhadap kode kehormatan PMA, dan Vargas muda diharapkan mengundurkan diri dan meninggalkan akademi.

Bagaimanapun, Komite Kehormatan adalah badan kuat yang seluruhnya terdiri dari mahasiswa PMA.

Kepada para taruna Namun yang mengejutkan, pengawas PMA, yang didukung oleh dewan pengurus akademi, menolak melaksanakan keputusan mereka.

Yang terjadi selanjutnya adalah serangkaian peristiwa yang “menegangkan” di akademi.

Di antara tokoh-tokoh PMA pada periode ini adalah Ketua Panitia Kehormatan Kadet Kelas Satu Ramon Farolan, yang akan menjadi Jenderal Angkatan Udara dan Kepala Bea Cukai di bawah pemerintahan mantan Presiden Corazon Aquino; Kadet Kelas Satu Jose Almonte yang juga menjadi jenderal dan kemudian menjadi penasihat keamanan nasional mantan Presiden Fidel Ramos; dan Kadet Kelas Dua Ramon Montaño yang akan menjadi kepala Kepolisian Filipina yang sudah tidak ada lagi.

Dalam sebuah wawancara, Montaño mengenang bagaimana para taruna senior melancarkan “pemberontakan”. untuk memprotes keputusan komando PMA yang membatalkan keputusan panitia yang memecat Vargas dan sesama kadet Rafael Enriquez, yang merupakan putra mantan hakim Rizal.

Mereka menolak menghadiri kelas dan mengikuti formasi taruna. Montaño berkata seluruh korps kadet termasuk anggota Komite Kehormatan – sekitar 200 orang – juga mengancam akan mengundurkan diri secara massal. Itu komando tidak menerima pengunduran diri mereka.

Ini adalah salah satu dari sedikit kejadian sejak sekolah tersebut didirikan, ketika keputusan panitia dibatalkan, menurut sumber PMA,” Waktu Manila kemudian dilaporkan.

2 kasus: Vargas dan Cudia

Kasus Vargas telah menyoroti sistem kehormatan PMA dan dampaknya terhadap akademi dan tarunanya.

Setidaknya 58 tahun kemudian, ada kasus lain yang membuat sistem kehormatan mendapat pengawasan publik lebih lanjut.

Pada hari Selasa, 11 Maret, dewan PMA menolak banding dari Kadet Kelas Satu Aldrin Jeff Cudia untuk mempertimbangkan kembali keputusan komite yang memberhentikannya.

Kontroversi Cudia pertama kali meledak di Facebook. Keluarga dan pendukungnya menyatakan bahwa dia dihukum karena kesalahan kecil – dengan penjelasan yang bertentangan mengapa dia terlambat masuk satu kelas. Pengusirannya adalah hukuman serius bagi seseorang yang ingin memberi hormat dan tidak. 1 di kelas Angkatan Lautnya, kata mereka. (MEMBACA: Apakah Kadet Cudia berbohong? Dokumen menunjukkan rincian Dan VIRAL: Alumni PMA posting foto taruna di Facebook)

Namun kali ini PMA tidak membatalkan keputusan Komite Kehormatan. Cudia tidak akan lulus Minggu ini, 16 Maret. (MEMBACA: Cudia tidak lulus)

Kadet berkomitmen terhadap Kode Kehormatan dengan cara yang menurut alumni PMA “warga sipil tidak akan pernah mengerti,” karena mereka belum melalui standar ketat yang ditetapkan oleh akademi untuk calon perwira Angkatan Darat.

Ini adalah sistem kehormatan yang kini sedang diselidiki oleh Komisi Hak Asasi Manusia (CHR). CHR ingin mengetahui apakah sistem tersebut perlu diperbaiki agar pelatihan di akademi lebih cocok untuk organisasi yang tunduk pada otoritas sipil. (TONTON: Video: CHR selidiki pemecatan taruna PMA, selidiki sistem kehormatan)

mendengus

Seperti Cudia, kasus Vargas adalah salah satu kasus langka dimana proses internal akademi terungkap ke publik.

Pada tahun 1956 Waktu Manila termasuk di antara mereka yang mengikuti perkembangan tersebut dengan cermat, terutama setelah para taruna tidak puas dengan keputusan Komando PMA yang membatalkan keputusan Panitia Kehormatan.

Gejolak yang disebabkan oleh pembalikan menyebabkan hal ini kemudian Menteri Pertahanan Eulogio Balao memerintahkan penyelidikan atas “situasi tegang” di akademi.

Balao merasa prihatin karena kasus ini “mengancam mengguncang tidak hanya fondasi Akademi, namun juga institusi militer,” lapor lapor The Guardian. Waktu Manila pada tanggal 14 Maret 1956.

Itu meminta korps kadet untuk bertemu dengan menteri pertahanan yang kemudian memerintahkan penyelidikan lain. “Meskipun rincian pertemuan tersebut belum diungkapkan, namun diasumsikan bahwa mereka membahas masalah dugaan pelanggaran Kode Kehormatan,” kata laporan itu.

Kemudian Komandan PMA Brigadir Jenderal Leoncio Tan memimpin penyelidikan.

Ketika isu ini muncul di media, kepala AFP saat itu, ayah Vargas, berjanji penyelidikan akan dilakukan secara adil. Surat kabar tersebut melaporkan bahwa dia “wmenyambut baik diadakannya pengadilan militer terhadap putra (saya) untuk mengakhiri situasi yang tidak menguntungkan ini.”

“Sebagai seorang ayah, saya membesarkan anak-anak saya di bawah kode etik yang sama dengan yang saya terapkan pada diri saya sendiri. Tapi seperti ayah lainnya, saya menganggap itu kewajiban saya untuk memastikan hak-hak pribadi anak saya dilindungi,” tambahnya.

Bagaimana masalah ini dimulai

Komite Kehormatan memutuskan Vargas dan Enriquez bersalah atas penipuan setidaknya dalam 2 kasus.

Pada bulan Agustus 1955, teman-teman sekelasnya menyaksikan Vargas, seusai kelas, diduga menyerahkan catatan kuliahnya kepada Enriquez, yang berada di kelas berikutnya. Namun pemeriksaan ulang selanjutnya “menetapkan bahwa isi catatan Vargas tidak dimasukkan ke dalam kelas Enriquez,” menurut rilis berita.

Sebulan kemudian pada bulan September 1955, dua anggota Komite Kehormatan menemukan catatan Vargas di buku Enriquez. Itu adalah rumus dari buku teks termodinamika. Enriquez seharusnya dijadwalkan untuk memberikan ceramah tentang hal ini sebelum catatan itu ditemukan.

Pada bulan yang sama, Komite Kehormatan menyatakan kedua taruna tersebut bersalah melakukan penipuan.

“Vargas mengakui bahwa catatan itu adalah miliknya, namun dia mengaku tidak tahu bagaimana catatan itu bisa ada di buku Enriquez. Enriquez juga mengaku dia tidak tahu bagaimana catatan itu bisa masuk ke dalam bukunya,” lapor surat kabar tersebut.

Dewan Pejabat PMA meninjau keputusan komite dan membatalkannya, menyimpulkan bahwa Vargas dan Enriquez tidak boleh diskors.

Vargas akhirnya pergi

Tan, yang saat itu menjabat sebagai komandan PMA, meratifikasi keputusan tersebut Vargas dan Enriquez.

Tan mencatat bahwa bukan Vargas yang memberikan catatannya kepada Enriquez dalam insiden September itu. Enriquez juga tidak bisa menggunakan uang tersebut karena sudah disita, tambahnya.

Rupanya Enriquez juga tidak bisa menggunakan catatan dari Vargas pada kejadian Agustus itu, karena dia membuangnya ketika dia melihat bahwa dia sudah mengetahui rumus yang tertera di catatan itu.

Menurut rilis berita, Inspektur PMA Kolonel Marcos Soliman melaporkan kepada Menteri Pertahanan bahwa Korps Kadet mendapat “tanggapan yang baik” terhadap hasil penyelidikan.

Laporan yang sama berbicara tentang kemungkinan pengecualian kedua taruna tersebut mampu lulus dari PMA dan ditugaskan sebagai perwira. Namun keduanya akhirnya meninggalkan militer pada tahun-tahun awal mereka di organisasi tersebut, kenang Montaño.

“Kami mengusir mereka. Mereka mengundurkan diri…. Ketika Anda dikucilkan, Anda diperlakukan seolah-olah Anda mengidap penyakit menular. Mereka tidak menyentuhmu. Mereka tidak berbicara dengan Anda,” kata Montaño. (BACA: Kucilkan Cudia, Perintahkan Taruna PMA)

Siapa yang pertama kali mengambil keputusan yang tepat? Komite Kehormatan atau Dewan Pengurus? Siapa yang tahu rahasia dunia akademis?

Vargas kemudian menikah dengan Teresita Magsaysay, putri tertua mendiang Presiden Ramon Magsaysay. Enriquez bergabung dengan Philippine Airlines. – dengan penelitian dari Riziel Cabreros/Rappler.com

(Kejadian di PMA ini adalah salah satu kenangan pensiunan Jenderal Jose Almonte dalam biografi yang ditulis oleh pemimpin redaksi Rappler, Marites Vitug.)

sbobet