• May 28, 2024
Enrile mengambil ‘kursus kilat’ di bidang teknologi

Enrile mengambil ‘kursus kilat’ di bidang teknologi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Di tengah kontroversi mengenai Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012 dan “Sottocopy”, Presiden Senat Juan Ponce-Enrile mengatakan pada Jumat, 23 November, bahwa ia masih mengambil “kursus kilat” dalam teknologi modern setelah mengakui bahwa ia tidak tahu cara membuat blog, men-tweet, mengirim email, atau menggunakan Facebook.

Anggota parlemen berusia 88 tahun itu menyampaikan “pengakuan” tersebut dalam pidatonya di Fakultas Hukum Universitas Filipina di Makati.

“Jadi ketika muncul isu plagiarisme terhadap rekan kerja, saya harus meminta staf saya untuk memberikan pencerahan tentang apa yang dimaksud dengan ‘blog’. Saya tidak tahu cara mengirim ‘email’. Saya tidak tahu cara ‘google’. Saya tidak tahu cara ‘tweet’. Dan saya tidak tahu cara menggunakan ‘Facebook’. Satu-satunya hal yang saya ketahui tentang komputer saya adalah cara menggunakannya seperti mesin tik, tetapi komputer ini sangat membantu saya dalam waktu 4 tahun yang saya perlukan untuk menulis memoar saya.” dia berkata.

“Jadi, di usia lanjut saya, yaitu 88 tahun, saya sekarang harus mengambil kursus kilat tentang cara kerja dan fungsi cara-cara baru dan fantastis dalam berkomunikasi dan menerbitkan melalui Internet,” tambahnya.

Enrile mengacu pada rekan senatornya Vicente Sotto III, yang menghadapi keluhan etika atas 9 tuduhan plagiarisme, termasuk postingan dari blogger Amerika dan pidato yang dibuat oleh mendiang senator AS Robert Kennedy.

Presiden Senat menuai kritik karena meremehkan tuduhan plagiarisme terhadap rekannya, namun mengubah sikapnya sehari kemudian dan menyerukan penyelidikan Senat terhadap Sotto.

Meskipun politisi veteran ini masih harus belajar banyak hal, Enrile mengatakan dia berjanji untuk “segera memiliki pandangan yang lebih jelas” mengenai Undang-Undang Kejahatan Dunia Maya, yang telah menghadapi tentangan sengit dari para pengacara dan organisasi media karena ambiguitasnya, terutama mengenai “pencemaran nama baik secara online”. . ” Enrile menyatakan dukungannya terhadap ketentuan kontroversial tersebut.

“Tantangan nyata dan lebih rumit yang kita hadapi adalah ‘menunggangi harimau’, seperti kata filsuf tradisionalis Italia Julius Evola,” kata Enrile.

Julius Evola berpendapat bahwa untuk bertahan hidup di dunia modern, seseorang yang tercerahkan atau ‘manusia yang berbeda’ harus ‘menunggangi harimau’. Sebagaimana manusia, dengan berpegang teguh pada punggung harimau, dapat bertahan dari konfrontasi, demikian pula, dengan membiarkan dunia membawanya ke jalur yang tidak dapat dielakkan, dapatkah seseorang mengatasi kekuatan destruktif di sekelilingnya dalam semacam kebebasan batin yang dapat berubah. Oleh karena itu, pandangannya adalah bahwa setiap individu selalu memiliki kemampuan untuk menjalani hidupnya dan selalu melihat melampaui dirinya sendiri sehingga mencapai pencerahan,” tambahnya.

Pada tanggal 9 Oktober, Mahkamah Agung mengeluarkan perintah penahanan sementara selama 120 hari terhadap Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya. – Rappler.com

Sdy siang ini