• June 23, 2024
Erap di HK untuk membawa kompensasi bagi korban sandera

Erap di HK untuk membawa kompensasi bagi korban sandera

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Dengan membawa uang tunai dalam jumlah yang dirahasiakan dan dilaporkan didampingi oleh dua pejabat nasional, dia mengatakan ‘kita’ harus bertanggung jawab atas insiden tahun 2010.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Walikota Manila Joseph “Erap” Estrada berangkat ke Hong Kong pada Selasa, 22 April, membawa sejumlah uang yang dirahasiakan sebagai kompensasi bagi keluarga dari 8 turis Hong Kong yang terbunuh selama penyanderaan Quirino yang sudah tidak ada lagi. mati. untuk mengambil krisis.

Berbicara kepada wartawan, Estrada mengatakan sudah saatnya para pejabat Filipina mengakui kesalahan mereka. “Jujur saja, kita telah berdosa. Delapan di antaranya baru saja berlibur, bahkan meninggal. Tentu kami mohon maaf, tidak ada korban jiwa,” dia berkata.

(Kita akui saja kita bersalah. Ada 8 orang yang datang ke sini untuk berlibur namun malah dibunuh. Tentu saja kita harus meminta maaf – mereka yang meninggal tidak berdaya.)

Lihat postingan di bawah ini.

Sebuah sumber dari kubu Estrada sebelumnya mengatakan kepada Rappler bahwa Sekretaris Kabinet Rene Almendras akan bergabung dengan Estrada ketika dia bertemu dengan para pejabat Hong Kong pada 24 April. Menurut laporan berita, delegasi Filipina juga termasuk Kepolisian Nasional Filipina (PNP). Direktur Jenderal Alan Purisima.

Sumber tersebut menambahkan bahwa pertemuan di Hong Kong diprakarsai oleh Malacañang, meskipun dialog antara Hong Kong dan Filipina merupakan “upaya bersama” antara pemerintah daerah Manila dan pemerintah pusat.

Namun, Almendras mengatakan kepada Rappler pada Senin, 21 April, tidak akan menjadi bagian dari perjalanan tersebut.

Juru bicara Istana, Edwin Lacierda, Selasa, 22 April mengatakan, Malacanang berharap kunjungan Estrada dapat terwujud.akan berkontribusi pada upaya pemerintah pusat untuk mencapai kesepakatan dan kesimpulan yang saling memuaskan.”

Purisima diperkirakan akan memberikan informasi terkini kepada Hong Kong mengenai sanksi yang dikenakan terhadap polisi yang gagal menyelamatkan 23 turis tersebut dalam insiden penyanderaan pada tanggal 23 Agustus 2010. Ketua PNP juga akan memberikan informasi terbaru resmi kepada pejabat Hong Kong mengenai langkah-langkah keamanan negara tersebut bagi para wisatawan.

Namun, Kepala Kantor Informasi Publik PNP Inspektur Theodore Sindac mengatakan kepada Rappler bahwa “belum ada pernyataan resmi” mengenai peran Purisima dalam pertemuan di Hong Kong.

Presiden Benigno Aquino III menolak meminta maaf secara resmi atas insiden tersebut, dan mengatakan bahwa itu adalah tindakan individu.

Rasio HK, PH

Bahkan pada tahun 2013 lalu, Estrada sempat menyatakan ketertarikannya untuk pergi ke Hong Kong untuk meminta maaf atas nama ibu kota Filipina tersebut. Insiden penyanderaan terjadi di bawah pendahulunya sekaligus saingan politiknya, Alfredo Lim. Menurut laporan mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo, Lim secara administratif bertanggung jawab atas kesalahan penanganan situasi tersebut.

Hubungan Hong Kong dan Filipina memburuk setelah insiden tersebut. Tak lama setelah kejadian tersebut, Hong Kong memberikan peringatan perjalanan keluar negeri dengan “ancaman serius” terhadap Filipina. Awal tahun ini, Hong Kong mengumumkan “sanksi tahap pertama” terhadap negara tersebut, yang membatasi hak bebas visa bagi diplomat Filipina.

Estrada mengatakan dia khawatir sanksi tersebut pada akhirnya akan berdampak pada pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) di Hong Kong.

“(Menurut saya) dari 160.000 OFW di Hong Kong dan jumlah keluarga yang mereka dukung. Bagaimana jika visa kerja mereka tidak diperpanjang? Sekalipun hanya 10% dari mereka yang kembali ke Manila, itu akan berarti 16.000 pengangguran,” kata Estrada dalam bahasa campuran Inggris dan Filipina.

Estrada dan 7 Anggota Dewan Kota Manila lainnya diperkirakan akan kembali ke Filipina pada tanggal 25 April. – Rappler.com