• April 13, 2024
Erap mendeklarasikan Manila sebagai mayor

Erap mendeklarasikan Manila sebagai mayor

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dewan pekerja memproklamirkan Joseph Estrada dan Francis Domagoso

MANILA, Filipina – Dewan Pekerja Manila telah memproklamasikan mantan presiden Joseph “Erap” Estrada sebagai wali kota baru.

Estrada, yang mencalonkan diri di bawah Kekuatan Aliansi Nasionalis Persatuan Rakyat Filipina, menurut Rappler Mirror Server pada pukul 12:05 siang. menang pada 14 Mei dengan setidaknya 288.058 suara. Saingannya, Wali Kota saat ini Alfredo Lim dari Partai Liberal, memperoleh sedikitnya 257.631 suara.

Pasangan Estrada, Isko Moreno (nama asli Franciso Domagoso), memenangkan pemilihan wakil walikota. Dia memperoleh setidaknya 329.596 suara dibandingkan Lou Veloso yang memperoleh 196.967 suara, berdasarkan hasil Mirror Server Rappler pada pukul 12:05 siang, 14 Mei.

Sekitar pukul 02.00 pada hari Selasa, 14 Mei, pengacara Lim memblokir mosi dewan pekerja yang menyatakan Estrada dan Moreno sebagai pemenang. Pada 06:24, skor sudah mencapai 96,48.

Putra sejati Manila

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa pagi, Estrada menyatakan terima kasih kepada para pemilih “karena telah menempatkan putra Manila yang sebenarnya sebagai pemimpin ibu kota Filipina.”

“Hari ini Anda semua menunjukkan bahwa Anda ingin melihat kelahiran kembali Manila sebagai Kota Ratu Pasifik, Mutiara dari Timur. Ini adalah sebuah tantangan dan tanggung jawab penuh berada di pundak kita semua, terutama saya, dan sejumlah pejabat yang Anda pilih,” kata Estrada.

“Manileños sayang, aku tidak akan mengecewakanmu. Saya lahir di Manila, dan saya akan mati untuk mengembalikan kejayaan dan kebanggaan Manila.”

Lahir di Tondo, Manila, Estrada memulai karir politiknya sebagai walikota San Juan pada tahun 1969. Ia menjabat posisi tersebut hingga tahun 1986.

Kampanye kontroversial

Proklamasi Estrada menandai berakhirnya kampanye kontroversial untuk kursi walikota Manila. Kedua belah pihak saling bertukar kata-kata, mulai dari pertanyaan tentang kewarganegaraan hingga pemanggilan nama.

Estrada mengkritik Lim karena membiarkan Manila “menurun” di bawah kepemimpinannya. Kubunya juga menuduh saingannya memeras uang dari pedagang, mengajukan tuduhan palsu atas perjudian ilegal terhadap Moreno dan mengatur insiden pelemparan batu yang melukai 2 orang pada rapat umum kampanye.

Kedua pihak mengajukan alasan untuk mendiskualifikasi satu sama lain. Pengacara Lim berpendapat bahwa Estrada tidak dapat mencalonkan diri sebagai Wali Kota Manila karena pengampunan presiden melarangnya mencalonkan diri.

Sebaliknya, kubu Estrada mempertanyakan kewarganegaraan Lim dan mengatakan bahwa ia mungkin lahir di negara lain karena Kantor Statistik Nasional (NSO) tidak memiliki akta kelahirannya.

Dengan kemenangan tersebut, Estrada memegang jabatan politik pertamanya sejak ia digulingkan sebagai presiden pada tahun 2001. Ia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2010, namun menempati posisi kedua di belakang Presiden saat ini Benigno Aquino III.

“Ini adalah awal baru baginya,” kata Chay Hofileña, editor Rappler Citizen Journalim.

Menurut Miriam Grace Go, editor Rappler, Estrada juga mengandalkan mesin pasangannya, Wakil Walikota Moreno saat ini. – Rappler.com



Live Result HK