• February 29, 2024
Erap menyarankan perjalanan ke HK ke hari ulang tahun untuk memperbaikinya

Erap menyarankan perjalanan ke HK ke hari ulang tahun untuk memperbaikinya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah ulang tahunnya pada tanggal 19 April, Walikota Manila Erap Estrada bermaksud melakukan perjalanan ke Hong Kong untuk secara pribadi meminta maaf atas kegagalan penyanderaan Quirino pada tahun 2010.

MANILA, Filipina – Hal ini masih sulit dilakukan, namun Walikota Manila Erap Estrada menginginkan satu hal untuk ulang tahunnya yang ke-77 mendatang: hubungan yang lebih baik antara kotanya dan Hong Kong.

“Itulah mengapa saya ingin pergi ke (Hong Kong) untuk memperkuat hubungan antara Manila dan Hong Kong, untuk menghidupkannya kembali. Bisa saja berhasil, bisa juga tidak (berhasil). Tergantung,” kata Estrada kepada wartawan, Selasa, 15 April, di sela-sela acara wisuda Universidad de Manila di Hotel Manila.

Hubungan Filipina dan Hong Kong memburuk setelah insiden penyanderaan yang gagal di kota Manila, yang saat itu berada di bawah kepemimpinan Walikota Alfredo Lim, pada tanggal 23 Agustus 2010. Dua puluh tiga orang – 21 di antaranya wisatawan dari Hong Kong – disandera di Quirino Granstand . Delapan dari 21 turis tewas oleh petugas polisi yang dipecat selama pengepungan 10 jam.

Estrada pertama kali melontarkan ide berkunjung ke Hong Kong pada Oktober 2013, tepat setelah ia merayakan 100 hari pertamanya menjabat Wali Kota Manila. Namun, rencana tersebut tidak berhasil.

Kali ini, beberapa hari sebelum mantan presiden tersebut berusia 77 tahun, ia merencanakan perjalanan lain ke Hong Kong “setelah Pekan Suci”.

“Saya akan merayakan ulang tahun saya dulu,” kata Estrada kepada wartawan saat ditanya kapan dia akan pergi ke Hong Kong. Estrada akan merayakan ulang tahunnya pada Sabtu, 19 April.

Tanpa memberikan rincian, Estrada mengatakan “seseorang sedang mengatur” pertemuan dengan para pejabat Hong Kong, namun tidak memberikan jadwal rencana perjalanannya.

“Mudah-mudahan kita bisa bertemu dengan beberapa pejabat. Kalau ditanya saya, pejabat tertinggi di sana, CEO Hong Kong, apakah diberi kesempatan,” tambahnya.

Estrada mengaku khawatir dengan sanksi tambahan yang mungkin dihadapi negaranya. Pada akhir Januari, Hong Kong mengumumkan “sanksi tahap pertama” terhadap Filipina. Pemegang paspor resmi dan diplomatik Filipina kini harus mengajukan visa untuk mengunjungi Hong Kong.

‘Maaf tidak cukup’

Estrada sebelumnya telah meminta maaf saat wawancara yang disiarkan di Hong Kong Berita Kabel. “Atas nama masyarakat Manila, sebagai Wali Kota, saya ingin menyampaikan: kami turut berduka cita atas kejadian tersebut, atas apa yang menimpa para korban,” kata Estrada dalam wawancara eksklusif.

Walikota dengan hati-hati menekankan bahwa permintaan maaf datang dari kota Manila, dan bukan dari pemerintah pusat. Presiden Benigno Aquino III konsisten dengan pendiriannya: negaranya menyesali kejadian tersebut, namun tidak perlu mengeluarkan permintaan maaf resmi.

Pemerintah Hong Kong menolak permintaan maaf Manila, dan menambahkan bahwa mereka juga menginginkan kompensasi bagi para korban, bahwa para pejabat harus bertanggung jawab atas “kesalahan penanganan insiden tersebut” dan bahwa pemerintah “harus menjamin keselamatan wisatawan”.

Hong Kong mempertahankan peringatan perjalanan keluar negeri dengan “ancaman serius” terhadap Filipina, Mesir, dan Suriah, hingga saat ini. Peringatan tersebut berarti biro keamanan pemerintah menyarankan penduduk setempat untuk “menghindari semua perjalanan.”

Namun pada hari Selasa, Estrada mengatakan pembicaraan antara anggota dewan Manila Bernardito Ang dan para pejabat Hong Kong telah “maju”. Hong Kong sebelumnya membantah klaim Ang bahwa mereka telah menerima permintaan maaf Manila.

Estrada mengaku belum bisa memastikan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk kunjungan ke Hong Kong. “Mungkin satu hari, dua hari, satu minggu,” ujarnya.

Jika semuanya gagal, perjalanan itu hanya akan menjadi liburan, tambahnya. – Rappler.com

Data Sydney