• April 23, 2024
ERC di kursi panas di SC lisan

ERC di kursi panas di SC lisan

ERC memberi tahu Mahkamah Agung bahwa aturan penyesuaian tingkat pembangkitan otomatis mendorong investor untuk memasukkan modal

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Komisi Pengaturan Energi (ERC) berada di kursi panas dalam argumen lisan di hadapan Mahkamah Agung pada hari Selasa, 11 Februari, ketika mereka menghadapi serangkaian pertanyaan tentang bagaimana mereka menjalankan fungsi pengaturannya. .

Hakim Mahkamah Agung mengecam komisi tersebut karena gagal bertindak demi kepentingan publik ketika komisi tersebut gagal mempertimbangkan tingginya biaya pembangkitan listrik yang dibebankan kepada konsumen.

Pada tanggal 9 Desember, ERC menyetujui kenaikan mengejutkan dalam tarif Manila Electric Company (Meralco). Sebagian besar peningkatan disebabkan oleh biaya pembangkitan.

Mengapa ERC tidak menemukan sesuatu yang aneh tentang tingginya biaya pembangkitan?” Hakim Marvic Leonen bertanya kepada pengacara ERC. “Bukankah itu merupakan penyalahgunaan kebijaksanaan yang serius? Kegagalan ERC menemukan ada sesuatu yang salah?”

“Semua ini seharusnya mengingatkan ERC bahwa ada sesuatu yang bermasalah,” tambah Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno.

Dalam pembelaannya, pengacara Francis Saturnino Juan, yang memohon komisi tersebut, mengutip Aturan Penyesuaian Tingkat Pembangkitan Otomatis (AGRA), yang memungkinkan pengalihan biaya pembangkitan secara otomatis kepada konsumen. Dia juga membantah bahwa ERC menyalahgunakan kekuasaannya ketika menyetujui kenaikan suku bunga Meralco yang mengejutkan.

Bahkan, kata dia, persetujuan ERC memberi izin bagi Meralco untuk tidak menerapkan AGRA.

Amandemen terhadap Bagian 4(e), Aturan 3 Peraturan dan Regulasi Penerapan EPIRA mengizinkan penyesuaian atau kenaikan tarif otomatis untuk memulihkan biaya pembangkitan. Pemohon di hadapan Mahkamah Agung berpendapat bahwa hal itu melanggar proses hukum karena tidak adanya pemberitahuan terlebih dahulu.

Juan, yang juga direktur eksekutif ERC, menyatakan bahwa aturan AGRA tidak memberikan keleluasaan bagi utilitas distribusi (DU) seperti Meralco untuk menetapkan tarif. AGRA, katanya, hanya memungkinkan mereka untuk memulihkan biaya.

Namun Leonen mengindikasikan bahwa ERC seharusnya menjalankan fungsi regulasinya ketika menyetujui usulan kenaikan Meralco.

Hakim menjelaskan bahwa ERC, dengan pengetahuan teknis yang dimilikinya dan setelah dimintai persetujuan, dapat bertindak atas dasar tersebut prima facie menduga mungkin ada yang salah dengan sistem saat harga naik.

AGRA menarik investor

Menurut Juan, AGRA dimaksudkan untuk menarik investor di industri ketenagalistrikan.

Dia mengatakan aturan tersebut mendorong aliran modal karena memungkinkan DU untuk memulihkan biaya yang dibebankan oleh perusahaan pembangkit listrik.

“Tanpa jaminan ini, tidak ada investor yang mau berinvestasi,” jelasnya.

DU seperti Meralco mendistribusikan listrik ke perumahan dan bisnis. Mereka membeli listrik dalam jumlah besar baik melalui kontrak bilateral atau perjanjian pasokan listrik (PSA) dengan perusahaan pembangkit listrik atau dari pasar grosir listrik spot (WESM).

Meralco sebelumnya menyalahkan tingginya suku bunga di WESM sebagai penyebab kenaikan suku bunga tersebut. Dikatakan pihaknya terpaksa mendapatkan lebih banyak listrik dari pasar spot setelah penutupan pembangkit listrik tenaga gas alam Malampaya untuk pemeliharaan dan pemadaman listrik dari pemasok pembangkit listriknya.

Masyarakat dapat meninjau ILM

Sementara itu, petisi yang menentang kenaikan tarif listrik Meralco menyatakan bahwa perjanjian layanan masyarakat Meralco dengan perusahaan pembangkit listrik tidak diungkapkan kepada konsumen, sehingga menimbulkan kecurigaan adanya kolusi antara pemasok dan distributor.

Leonen mengemukakan hal ini dalam argumen lisannya pada hari Selasa, dengan mengutip kekhawatiran yang muncul mengenai “asimetri informasi” antara konsumen dan pemain kunci dalam industri tenaga listrik. Dia mengacu pada situasi di mana satu pihak memiliki informasi lebih banyak atau lebih baik dibandingkan pihak lainnya.

Juan bersikeras bahwa ILM bukanlah dokumen rahasia, sehingga memicu serangkaian pertanyaan Leonen.

Leonen: Bisakah mereka (secara publik) mendapatkan salinan perjanjian tersebut?

Juan: Ya dalam beberapa kasus.

Leonen: Jadi kita bisa mendeklasifikasi perjanjian pasokan listrik yang diserahkan ke Pengadilan? Bisakah kita sekarang merilis salinan perjanjian pasokan listrik?

Pada titik ini, Juan ragu-ragu, menekankan bahwa kontrak tersebut dapat dipublikasikan “kecuali dalam beberapa kasus ketika ada permintaan kerahasiaan.” Leonen bertanya: “Tetapi Anda mengatakan harus ada transparansi dalam hal penetapan harga. Jika penetapan harga dalam kontrak bilateral dibuat (rahasia), bagaimana masyarakat dapat berpartisipasi?”

Juan ragu-ragu lagi, membuat Sereno memberitahunya, “Kamu sudah membuang banyak waktu. Berikan jawaban langsung.”

Leonen melanjutkan pertanyaannya: Bisakah kontrak tersebut diumumkan ke publik? Juan berkata, “Ya.”

Pada hari pertama argumen lisan pada tanggal 21 Januari, Neri Colmenares, anggota partai Bayan Muna, berpendapat bahwa Meralco membeli kebutuhan listriknya dari WESM dengan harga yang sangat tinggi ketika mereka dapat menggunakan alternatif yang lebih murah.

Colmenares menuduh Meralco membantu menaikkan harga di WESM dengan menggunakan perusahaan pembangkit listrik Therma Mobile Inc. dari kelompok Aboitiz. Meralco dan Therma Mobile memiliki PSA yang memungkinkan Meralco membeli listrik 100 megawatt dengan harga P8.65/kWh. – dengan laporan dari Buena Bernal/Rappler.com

Togel Sidney