• February 22, 2024
Estrada, Revilla: Kasus penjarahan adalah sebuah kesalahan

Estrada, Revilla: Kasus penjarahan adalah sebuah kesalahan

Bahkan setelah berulang kali mendukung LSM palsu, Estrada dan Revilla mengatakan bahwa tidak cukup dasar untuk mengajukan tuntutan penjarahan terhadap mereka karena mereka diakreditasi oleh lembaga-lembaga tersebut.

MANILA, Filipina – Senator Jinggoy Estrada dan Ramon “Bong” Revilla Jr. meminta Ombudsman untuk mempertimbangkan kembali tuduhan penjarahan yang akan dia ajukan terhadap mereka, dan menyebut kasus tersebut sebagai “kesalahan serius”.

Estrada dan Revilla secara terpisah mengajukan permohonan peninjauan kembali kepada Ombudsman pada hari Senin, 7 April, meminta lembaga antikorupsi untuk tidak menuntut mereka atas kejahatan yang tidak dapat ditebus yang dapat mengakibatkan penangguhan mereka.

Estrada mengatakan Ombudsman “sangat keliru” dalam mempertimbangkan dukungan berulang kali terhadap organisasi non-pemerintah (LSM) palsu terhadap dugaan dalang penipuan Janet Lim Napoles sebagai bukti “keberpihakan publik.”

“Mengingat LSM yang mendukung telah terakreditasi pada saat pengesahan, maka tidak dapat dikatakan bahwa tidak ada alasan atau alasan untuk pengesahan tersebut. Mengingat dasar faktual dari dukungan tersebut, itikad buruk jelas tidak dapat disalahkan,” kata Estrada dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh juru bicara urusan hukumnya, Alexis Abastillas.

Estrada mengulangi argumennya dalam pernyataan tertulis dan pidatonya bahwa lembaga pelaksana bertanggung jawab untuk mengakreditasi LSM. Dia berulang kali menolak bertanggung jawab atas hilangnya dana yang dimaksudkan untuk proyek pembangunan dan infrastruktur.

“Sertifikasi yang diberikan oleh IA (lembaga pelaksana) bahwa LSM-LSM ini pada kenyataannya terakreditasi, sebuah fakta yang tidak dibantah oleh pihak yang mengajukan pengaduan, semakin membantah itikad buruk saya,” kata Estrada.

Senator menambahkan, tidak ada dasar untuk menuntutnya melakukan penjarahan dan suap karena pelapor Benhur Luy, Gertrudes Luy, Marina Sula, dan Merlina Suñas menyatakan bahwa mereka tidak menyerahkan uang kepadanya secara pribadi.

Namun, para saksi mengatakan mereka melihat sekretaris penunjukan Estrada yang mengundurkan diri, Pauline Labayen, mengumpulkan komisi yang seharusnya dari kantor Napoles.

“Tuduhan yang didasarkan pada dugaan dan spekulasi belaka, tuduhan belaka dan tidak berdasar, serta bukti desas-desus tidak dapat menjadi dasar kemungkinan penyebabnya,” kata Estrada.

Permohonan banding para senator tersebut muncul setelah Ombudsman mengumumkan pekan lalu bahwa ia telah menyetujui pengajuan tuduhan penjarahan terhadap mereka, Pemimpin Minoritas Senat Juan Ponce Enrile, dan beberapa orang lainnya. Pihaknya memberikan waktu 5 hari kepada para terdakwa setelah menerima keputusannya untuk mengajukan permohonan peninjauan kembali.

Ombudsman menyebutkan Revilla mendapat suap terbesar senilai P242 juta, disusul Enrile dengan P183 juta, dan Estrada dengan P172 juta.

Revilla pun mengajukan banding untuk mempertanyakan keputusan tersebut.

“Kami mengupayakan melalui MR ini agar Ombudsman sekali lagi melihat dengan sangat serius bukti-bukti yang tercatat dan memutuskan untuk mengesampingkan resolusi buruknya terhadap Senator Bong Revilla, karena dari semua bukti yang tercatat tidak ada yang membuat Senator Bong Revilla bertanggung jawab atas kejahatan yang dilakukan terhadap terdakwa. dia,” Joel Bodegon, pengacara Revilla, mengatakan kepada ANC pada Senin pagi.

Estrada dan Revilla berada di luar negeri namun berjanji akan kembali bulan ini untuk menghadapi dakwaan terhadap mereka.

Jinggoy tidak memberikan pernyataan tertulis kepada Tuason, Cunanan

Meskipun Estrada mengatakan bahwa pelapor tidak secara pribadi mengirimkan uang kepadanya, pencopet yang mengaku dirinya sendiri, Ruby Tuason, bersaksi bahwa dia memberi Estrada sekantong uang tunai dari Napoles di rumahnya di San Juan dan kantor Senat. Estrada mengatakan Tuason mengantarkan sandwich dan mie kepadanya, bukan sekantong uang tunai.

Dennis Cunanan, direktur jenderal Tuason and Technology Resource Center (TRC), mengajukan permohonan untuk menjadi saksi negara, namun Ombudsman mengatakan dia belum mengambil tindakan.

Dalam permohonan peninjauan kembali, Estrada menyayangkan Ombudsman tidak mengizinkannya menanggapi pernyataan Tuason dan Cunanan. Cunanan bersaksi bahwa Estrada dan Revilla berbicara dengannya melalui telepon dan memerintahkan pencairan segera dana tong babi mereka ke LSM Napoles.

“Kami tidak diberikan salinan pernyataan tertulis dari para saksi tambahan, sehingga kami tidak diberitahu dengan benar mengenai bukti yang diajukan terhadap kami, yang pada akhirnya dijadikan dasar untuk menemukan kemungkinan penyebab dakwaan.” kata Estrada.

Estrada mengatakan kesaksian Tuason dan Cunanan “mencemari” temuan Ombudsman dan menganggapnya “tidak berdasar dan tidak layak”. Pada bulan Maret, dia memberikan pidato istimewa yang menyerang kredibilitas dan motif mereka.

Bahkan sebelum mengajukan banding, Estrada mengatakan ia sudah memperkirakan Ombudsman akan menolaknya, namun ia tetap akan melakukan semua upaya hukum. Pengacara Revilla berjanji akan melakukan hal serupa.

Selain kedua senator tersebut, Tuason dan pensiunan kepala staf pengacara Enrile Jessica Lucila “Gigi” Reyes juga mengajukan mosi mereka untuk peninjauan kembali ke Ombudsman.

Ombudsman menemukan kemungkinan alasan untuk mengajukan tuntutan penjarahan terhadap Tuason dan Reyes. Reyes diduga merupakan saluran Enrile yang menerima suap atas namanya. Dia meninggalkan negara itu setelah penipuan tong babi terjadi tahun lalu. – Rappler.com

Hk Pools