• July 17, 2024
Eugene Domingo tampil penuh di ‘Bona’

Eugene Domingo tampil penuh di ‘Bona’

MANILA, Filipina – Kurang dari dua dekade yang lalu, ketika memulai studi pascasarjana di bidang Studi Bahasa Inggris: Penulisan Kreatif di UP Diliman, saya terjun ke dunia teater sebagai salah satu yang terbaik untuk Kebebasan media (terima kasih kepada editor bagian Living saat itu, Winnie Velasquez).

Pada saat itu, aktris yang kita kenal sekarang itu Eugene Domingo baru saja memulai sebagai aktris teater.

Jika ingatanku benar, orang-orang sezamannya termasuk Mailes Canapi (sekarang dikenal sebagai Angelina Canapi), Candy Pangilinan, Frances Makil-Ignacio dan Ge Malacaman-Villamil ditambah mantan aktris cilik Harlene Bautista.

BONA REFER RAHMAT pemiliknya

Eugene telah memerankan banyak peran, dan salah satu yang menonjol adalah penampilannya sebagai istri Datu Bulan dalam film “And St. Louis Mencintai Orang Filipina”. Meski begitu, Eugene dan orang-orang sezamannya sudah mahir dalam bidangnya. Sungguh menakjubkan bagaimana kelompok aktris ini berkembang pesat.

Adapun Eugene, setelah menjadi typecast dalam peran yang tidak sesuai dengan bakatnya, dan setelah bertahun-tahun terpapar melalui sitkom TV dan peran pendukung dalam film komedi, dia akhirnya mencapai status wanita terkemuka dan penghargaan serta penghargaan yang dipanen (dan bagaimana caranya! ! ) untuk penampilannya dalam “Kimmy Dora” dan “Ang Babae sa Septic Tank.”

Ditanya bagaimana perasaannya tentang kembalinya dia ke “layar terbesar: teater,” dia menjawab, “Saya telah mencapai lingkaran penuh.” Dia merasa betah di teater, dan sangat menghargai persahabatan hangat para pemain dan kru di mana “tidak ada intrik” (tidak ada plot).

ADEGAN MANDI BONA DAN GINO

Pada malam teman-teman dan anggota pers menonton drama tersebut, Eugene merasa sangat tersanjung bisa dilihat oleh mantan mentor di panggung teater UP: Tony Mabesa dan Behn Cervantes (walaupun dia tidak mendapat kesempatan untuk berbicara dengan mereka).

Nora Aunor memenangkan Penghargaan Aktris Terbaik Urian pada tahun 1980 untuk perannya yang intens sebagai Bona, seorang penggemar obsesif Gardo (diperankan oleh Philip Salvador). Film tersebut merupakan entri resmi untuk Director’s Fortnight di Festival Film Internasional Cannes pada tahun 1981 dan disebut-sebut sebagai salah satu dari 100 film terbaik di dunia di Museum Toleransi di Los Angeles.

Meskipun penggemar superstar Nora Aunor dan film ikoniknya “Bona” takut menonton adaptasi PETA (yang ditulis oleh penulis drama pemenang banyak penghargaan Layeta Bucoy), mereka harus diperingatkan bahwa versi teatrikalnya sangat berbeda dari filmnya. Selain adegan-adegan penting dalam film (berdoa kepada orang Nazaret yang digemari Bona, adegan mandi, menuangkan air mendidih di akhir, dll.) pada dasarnya itu adalah “binatang” yang hampir sepenuhnya berbeda.

RONALD PENGEMUDI GINO DAN pagar betisnya

Pertama, Bona Eugene adalah seorang agen call center yang seolah menjadi magnet bagi masyarakat yang selalu membutuhkan. Kami bahkan tidak melihat orang tua atau saudara laki-laki Bona, hanya saudara perempuan dan keponakannya.

Hal ini dapat dimengerti; Eugene dan direktur artistik PETA, Maribel Legarda, menyebutkan perlunya membuat drama tersebut lebih kontemporer. Pencarian bakat telah bersama kami selama beberapa dekade. Namun obsesi generasi ini terhadapnya menjadikannya “tempat” terbaik bagi Bona untuk belajar tentang Gino Sanchez (tidak lagi disebut “Gardo” yang terdengar tahun 70an/80an), seorang kandidat yang bersaing memperebutkan hadiah utama dalam “Star of Tomorrow”.

Setelah menghibur penonton karena perannya sebagai mahasiswa yang mabuk cinta dalam “Ligo na U, Lapit na Me” dan membawa pulang penghargaan Aktor Terbaik untuk itu, Edgar Allan Guzman yang bertetangga dengan tetangganya sedang melenturkan otot aktingnya. Dalam drama ini (seperti dalam Ligo….), dia tampil setengah telanjang lebih dari separuh waktu, jika tidak hanya dengan mengenakan pakaian dalam.

Cukup mengganggu, jika Anda bertanya kepada kami; tapi kemudian itu hanya mengikuti semangat filmnya.

BONA DENGAN KAKAK JINKY

Seorang teman berkomentar bahwa drama tersebut terlalu “gay” – dan jika dipikir-pikir, rasa “gay” tercetak di seluruh drama tersebut. Aktor luar biasa Joey Paras (yang baru-baru ini muncul di film Jun Lana Burung gagak) karena sahabat Bona dalam drama tersebut terkadang mencuri perhatian.

Tapi bukankah Eugene melakukannya tanpa sadar di film yang di-dubbing oleh AiAi de las Alas?

Namun, PETA mungkin berbeda dari grup teater lainnya karena karya mereka pada dasarnya bersifat “kolaboratif”; dan tentu saja, ansambel aktor PETA yang mungkin tidak muncul dalam drama tersebut mungkin telah memberikan kontribusi besar terhadap adaptasi drama tersebut yang sedang berlangsung. Memang benar, setiap pertunjukan berbeda, tidak peduli berapa kali Anda menontonnya.

BONA TERGODA OLEH Gino

Jika Anda hanya ingin dihibur, Anda pasti akan menikmati “Bona” dari awal hingga akhir. Namun, Anda sebaiknya melupakan film “Bona”, terutama jika Anda adalah penggemar berat film mahakarya Nora atau Lino Brocka.

Disutradarai oleh Soxie Topacio, “Bona” juga dibintangi oleh Phil Noble, Joey Paras, Jef Henson-Dee, Raffy Tejada, Juliene Mendoza, She Maala, Olive Nieto, Dudz Terana, Jason Barcial, Junevir Tabor, Gabs Santos dan Anna Luna. – Rappler.com

“Bona” berlangsung hingga 23 September Tiket tersedia di www.ticketworld.com.ph atau www.petateater.com. Hubungi 725-6244, 0917-5765400, 0916-309.0707 atau email [email protected].

Susan Claire Agbayani adalah seorang penulis lepas veteran. Dia berharap untuk sekali lagi menonton, menikmati dan menulis tentang drama seperti yang dia lakukan di tahun 1990an, dan berbagi pengalaman indah ini dengan pecinta teater.

Sidney siang ini