• July 24, 2024
Fakta singkat tentang pekerja rumah tangga Filipina

Fakta singkat tentang pekerja rumah tangga Filipina

Perkiraan kasar mengenai jumlah pekerja rumah tangga di Filipina berkisar antara 600.000 hingga 2,5 juta orang.

MANILA, Filipina – Anggota parlemen Filipina berharap adanya upaya selama 15 tahun untuk mengakhiri hak dan manfaat pembantu atau pekerja rumah tangga akhirnya disahkan menjadi undang-undang tahun ini.

Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh Visayas Forum, sebuah organisasi non-pemerintah, berikut adalah beberapa fakta dan angka mengenai pekerja rumah tangga yang bekerja di Filipina dan negara lain:

1. Definisi pembantu rumah tangga

Kode Perburuhan Filipina mendefinisikan “layanan rumah tangga atau rumah tangga” sebagai “layanan di rumah majikan” yang memberikan kenyamanan dan kenyamanan pribadi kepada majikan.

Pembantu rumah tangga termasuk pembantu rumah tangga, juru masak, supir yaya (pengasuh anak), dan pembantu rumah tangga yang serba bisa.

Kebanyakan pembantu rumah tangga mempunyai banyak tugas yang mencakup membersihkan, mencuci, menyetrika, berbelanja, memasak, merawat anak-anak dan mengatur anggota rumah tangga.

2. Statistik

Perkiraan kasar mengenai jumlah pekerja rumah tangga di Filipina berkisar antara 600.000 hingga 2,5 juta.

Data resmi berdasarkan Survei Angkatan Kerja pada bulan Juli 2010 memperkirakan terdapat lebih dari 1,8 juta rumah tangga swasta yang mempunyai orang yang bekerja.

Menurut Survei Pekerja Anak Filipina, hampir 600.000 pekerja anak berusia 5 hingga 14 tahun bekerja di industri jasa dan 373.000 anak bekerja di rumah tangga.

3. Kompensasi

Di Filipina, upah minimum bulanan untuk pekerja rumah tangga saat ini adalah

  • P800 (sekitar US$18,4 atau 14,8 euro) di Metro Manila dan kota-kota dengan tingkat urbanisasi tinggi
  • P650 (sekitar US$15 atau 12 euro) di kota-kota sewaan lainnya dan kotamadya kelas satu
  • P500 (sekitar US$11,5 atau 9,25 euro) untuk kota lain

Gaji harian rata-rata adalah P89 (perkiraan US$2,05 atau 1,6 euro) secara nasional. Rumah tangga swasta di Wilayah Ibu Kota Nasional (NCR) membayar rata-rata P111,84 per hari. Penduduk di Semenanjung Zamboanga membayar paling tinggi sebesar P122,80 per hari.

Berdasarkan Undang-Undang Ketenagakerjaan, pembantu rumah tangga yang tinggal serumah juga berhak atas akomodasi, makanan, dan bantuan medis.
Pembantu rumah tangga yang berpenghasilan lebih dari P1.000 per bulan harus terdaftar dalam sistem jaminan sosial.

3. Tempat kerja

Sekitar 35% pekerja rumah tangga lokal berada di Wilayah Ibu Kota Negara.

Perusahaan pembantu rumah tangga teratas lainnya berada di wilayah berikut: Calabarzon (12,1%), Visayas Tengah (9,8%) dan Visayas Barat (7,3%).

4. Sumber teratas

Sebagian besar pekerja rumah tangga di Filipina mungkin berasal dari wilayah Visayas, Bicol, Tagalog Selatan, dan Mindanao Utara.

Pembantu rumah tangga lokal sebagian besar direkrut melalui metode informal, termasuk informasi dari mulut ke mulut dan rujukan.

5. Pekerja luar negeri

Pekerja rumah tangga asing, sebagian besar adalah pekerja perempuan dan tidak memiliki keterampilan, termasuk di antara penerima manfaat terbesar. Mereka mengirim pulang P13 miliar pada tahun 2007.

Satu dari 3 orang Filipina yang dikerahkan ke luar negeri dari bulan April hingga September 2007 adalah buruh dan pekerja tidak terampil yang mencakup pembantu rumah tangga, petugas kebersihan, dan pekerja manufaktur. Pada tahun 2009, lebih dari 71.000 warga Filipina baru dipekerjakan sebagai pekerja rumah tangga di luar negeri.

Ini adalah tujuan paling populer di Filipina.

Pada tahun 2009, 5 negara tujuan utama pekerja jasa rumah tangga baru adalah Hong Kong, Kuwait, Uni Emirat Arab, Arab Saudi dan Qatar.


6. Pelanggaran dan penyalahgunaan

Baik pekerja rumah tangga lokal maupun luar negeri menghadapi permasalahan yang sama: jam kerja yang panjang tanpa waktu istirahat, tidak dibayarnya upah, kekerasan verbal, fisik dan seksual serta kurangnya akomodasi yang memadai.

Pekerja rumah tangga anak-anak dan dewasa tidak memiliki akses terhadap pendidikan, dan rentan terhadap perekrutan ilegal, kerja paksa, komitmen, dan perdagangan manusia.

Visayan Forum mengatakan mereka telah membantu 510 pekerja rumah tangga yang mengalami pelecehan setiap tahunnya sejak tahun 2001. Hampir 98% pelapor adalah perempuan. Pelecehan yang umum terjadi bersifat fisik, verbal, dan seksual. Sejumlah besar kasus ini juga melibatkan tidak dibayarnya upah dan jaminan sosial.

Kasus perdagangan manusia yang terkait dengan pekerjaan rumah tangga biasanya melibatkan mereka yang berangkat ke Malaysia, Singapura, dan negara-negara di Timur Tengah. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait.

Result Sydney