• June 22, 2024
Fakta singkat tentang proyek KPS di Asia

Fakta singkat tentang proyek KPS di Asia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Bank Pembangunan Asia menugaskan Economist Intelligence Unit untuk menilai kesiapan dan kapasitas 11 negara berkembang di Asia dalam melaksanakan proyek infrastruktur berkelanjutan di bawah skema kemitraan publik-swasta (KPS).

Penelitian tersebut, menyebutkan Infraskop Asia EIU 2011juga memasukkan Australia, Republik Korea, Jepang dan Inggris sebagai negara patokan.

Studi ini menunjukkan kondisi KPS yang semakin terbuka, namun masing-masing negara berada pada tahap kesiapan yang berbeda-beda.

  • Australia merupakan negara dengan skor tertinggi, hal ini mencerminkan institusi negaranya yang maju dan iklim investasi serta mekanisme pembiayaan yang canggih, dan Inggris berada di peringkat berikutnya karena alasan yang sama. Keduanya merupakan negara patokan yang ‘matang’.
  • Republik Korea, India dan Jepang adalah negara dengan kinerja terbaik di Asia dengan kerangka kelembagaan dan peraturan yang kuat.
  • India sedikit lebih unggul dibandingkan Jepang, hal ini mencerminkan kemauan politik yang kuat dan peningkatan kapasitas KPS, meskipun permasalahan implementasi masih menjadi tantangan.
  • Studi ini juga mencakup negara bagian Gujarat di India sebagai entitas subnasional, yang dengan peraturan tingkat negara bagiannya yang progresif dan lingkungan investasi yang menguntungkan, memiliki tingkat yang lebih tinggi dibandingkan India pada umumnya.
  • Republik Rakyat Tiongkok (RRT) berada di puncak daftar kematangan operasional dalam menangani KPS, dengan 614 proyek mencapai penyelesaian keuangan antara tahun 2000 dan 2009.
  • Ukuran pasar RRT yang besar, lingkungan investasi yang kuat, dan dukungan pemerintah provinsi terhadap KPS telah mendorong aktivitas tersebut.
  • Vietnam, Mongolia, dan Papua Nugini (PNG) berada di peringkat terbawah indeks, karena kurangnya pengalaman dalam KPS dan lemahnya kerangka peraturan.
  • Negara-negara berkembang lainnya mempunyai keberhasilan yang beragam, namun bersama dengan Vietnam, Mongolia dan PNG, negara-negara tersebut memperbarui peraturan dan kemampuan mereka untuk melaksanakan KPS.
  • Mayoritas negara-negara Asia baru-baru ini mereformasi peraturan investasi infrastruktur atau memulai upaya untuk melakukan hal tersebut, yang menunjukkan semakin besarnya kemauan politik untuk melakukan KPS.
  • Perbaikan terutama difokuskan pada proses penawaran, dengan penekanan kuat pada pengembangan pasar pengadaan yang lebih kompetitif.
  • Meskipun prospek KPS secara keseluruhan masih cerah, implementasi yang buruk dan distorsi politik masih menjadi ancaman terhadap proyek-proyek berkelanjutan di kawasan ini.

Pada Infrascope tahun 2011, ADB mengatakan Filipina menempati peringkat ke-8 secara keseluruhan dan peringkat pertama di antara negara-negara ASEAN dengan skor 47,1 dari 100. Skor negara-negara tersebut berkisar dari nol hingga 100, dengan 100 mewakili lingkungan yang ideal untuk proyek KPS.

Skor keseluruhan suatu negara didasarkan pada kinerja negara tersebut dalam kerangka peraturan, kerangka kelembagaan, kematangan industri, iklim investasi, fasilitas keuangan, dan faktor penyesuaian sub-nasional.

– Rappler.com

Nomor Sdy