• May 26, 2024
Fans ingin menonton Pacquiao

Fans ingin menonton Pacquiao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pelatih Juan Manuel Marquez Ignacio “Nacho” Beristain mengatakan ‘The People’s Champ adalah alasan orang ingin menonton Pacquiao vs Mayweather

MANILA, Filipina – Ignacio “Nacho” Beristain, pelatih lama juara dunia empat divisi Juan Manuel Marquez, yakin para penggemar tinju rela merogoh kocek ribuan dolar untuk melihat langsung gaya eksplosif Manny Pacquiao saat bentrok dengan Floyd Mayweather. Jr di atas ring pada 2 Mei (3 Mei di PH).

Mentor berusia 75 tahun itu menekankan bahwa para penggemar lebih bersemangat untuk menyaksikan ikon Filipina itu daripada Mayweather dalam pertarungan ring yang sangat dinantikan, yang berlangsung di MGM Grand Garden Arena yang berkapasitas 16.800 kursi di Las Vegas, Nevada.

“Tentu saja orang-orang akan membeli tiket dengan gila-gilaan karena mereka tahu dia akan menampilkan pertunjukan yang hebat. Saya pikir saat ini orang akan membeli tiket karena Pacquiao,” ujarnya dalam wawancara dengan ESPN Deportes.

Pacquiao menjadi bintang karena kecepatan dan kekuatannya, dua atribut utamanya yang memungkinkan dia meraih 12 gelar dunia di delapan kelas berat berbeda.

Beristain dan Marquez berhadapan melawan petinju kidal terkenal asal Filipina itu sebanyak 4 kali, dengan 3 pertandingan pertama berakhir dengan cara yang kontroversial.

Meski Pacquiao tiga kali menjatuhkan Marquez pada ronde pertama, pertemuan Mei 2004 itu berakhir dengan keputusan terbelah.

Dalam pertandingan ulang mereka pada bulan Maret 2008, Pacquiao memenangkan keputusan terpisah untuk mengambil sabuk WBC dan kelas bulu super linear dari Marquez.

Marquez diberi kesempatan untuk membalas kekalahan telaknya dari Pacquiao ketika kedua rival sengit itu bertemu untuk ketiga kalinya pada November 2011, namun Pacquiao kembali mengangkat tangannya dalam kemenangan dengan keputusan mayoritas.

Hasilnya berbeda pada pertandingan keempat mereka pada bulan Desember 2012, ketika Marquez membalikkan keadaan ketika ia melakukan pukulan kanan pendek saat waktu tersisa satu detik pada ronde keenam, menjatuhkan musuh bebuyutannya itu.

Beristain, pemilik Romanza Gym di Mexico City, juga bekerja di sepak pojok Oscar De La Hoya pada bulan Desember 2008 ketika ia menghadapi satu-satunya juara dunia delapan divisi olahraga tersebut.

Pacquiao memaksa De La Hoya untuk gantung sarung tangan selamanya setelah a kedelapan-penghentian putaran.

Meskipun ia menganggap Pacquiao sebagai petinju yang lebih menarik daripada Mayweather, Beristain lebih memilih raja tinju pound-for-pound itu untuk meraih kemenangan karena rekam jejaknya.

Mayweather dikenal karena mendikte laju pertarungan dengan ciri khasnya dan tipuan pertahanan yang efektif sepanjang kariernya, menggunakan gerakan bahu, layar tinggi, dan blok siku untuk menyingkirkan tembakan musuh-musuhnya.

Selain itu, ia dikenal sebagai pemukul yang minimal namun akurat, mengalahkan rekan-rekannya dengan drop jab, bersandar pada tangan kanan, dan di dalam sleeper hook.

“Mayweather telah terbukti menjadi petinju pound-for-pound terbaik. Dia tidak pernah kalah, tapi gayanya tidak terlalu bagus untuk membayar $7.000 untuk sebuah tiket,” kata Beristain.

Beristain juga akrab dengan pekerjaan Mayweather ketika Marquez gagal melengserkan petinju Amerika yang tak terkalahkan itu pada September 2009.

Harga tiket untuk pertarungan tingkat tinggi dimulai dari $1.500 di langit-langit dan naik hingga $7.500 yang belum pernah terjadi sebelumnya di tribun. – Rappler.com

sbobet